Remaja Wonosobo tega bunuh gadis teman kencannya
Elshinta
Sabtu, 21 Mei 2022 - 15:57 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Sigit Kurniawan
Remaja Wonosobo tega bunuh gadis teman kencannya
Sumber foto: Joko Hendrianto/elshinta.com.

Elshinta.com - Kasus pembunuhan yang menimpa gadis di bawah umur berinisial FA (14) warga Kecamatan Sruweng, Kabupaten Kebumen, Jateng yang terjadi pada Sabtu dini hari (14/5) lalu terkuak. Pembunuhnya adalah teman kencannya bernama RK (17 tahun), warga Kecamatan Wadaslintang, Kabupaten Wonosobo, Jateng. Kejadian itu menjadi viral di media sosial.

Polisi berhasil mengungkap kasus tersebut. Kapolres Kebumen AKBP Burhanuddin di Mapolres, Jumat (20/5) menjelaskan ada dua tersangka yang berhasil diamankan, yakni teman korban inisial RK (17), dan HS (15) keduanya warga Kecamatan Wadaslintang, Wonosobo. 

"Mereka telah diamankan ini adalah teman korban. Satu tersangka dominan RK, dia yang mengeksekusi korban," jelas Burhanuddin seperti dilaporkan Kontributor Elshinta, Joko Hendrianto, Sabtu (21/5). 

Aksi pembunuhan dilakukan pada hari Sabtu (14/5) sekitar pukul 03.30 WIB karena pelaku kesal dengan perkataan korban kepada tersangka.

Gadis itu dibunuh setelah dirudapaksa tersangka di sebuah ladang, di Desa Kaliputih, Kecamatan Alian, Kebumen.

Korban dibunuh dengan cara dijerat pada bagian leher dengan tali jaket hingga lemas, selanjutnya diinjak sampai meninggal dunia.

"Setelah memastikan korban meninggal, sepeda motor korban berikut handphone diambil oleh tersangka," ungkap Kapolres Kebumen.

Untuk menghilangkan jejak, tersangka RK meminta bantuan HS untuk mempreteli tanda nomor kendaraan bermotor (plat nomot) dan berencana mengganti warna cat honda beat milik korban agar tidak mudah dikenali.

Sepeda motor korban selama masa persembunyian disimpan di rumah orang tua HS. 

Tersangka RK sempat melarikan diri ke Kabupaten Magelang karena takut setelah melihat viralnya penemuan mayat korban di media sosial.

"Ya takut Pak, takut ditangkap. Saya bersembunyi di Magelang. Selanjutnya saya memutuskan pulang, karena badan saya panas, kaki saya infeksi pada bagian tungkai kaki kanan, luka saat menganiaya korban," kata tersangka RK.

Para tersangka ditangkap oleh Resmob Polda Jateng bersama Unit Resmob Sat Reskrim Polres Kebumen di daerah Kabupaten Wonosobo pada hari Rabu (18/5) sekitar pukul 21.00 WIB. 

Para tersangka telah mengakui perbuatannya di hadapan penyidik Sat Reskrim Polres Kebumen. 

Sebelumnya penemuan mayat perempuan tanpa identitas mengejutkan warga Desa Kaliputih, Kecamatan Alian, Kebumen. 

Mayat tersebut memiliki ciri rambut ikal pendek, tinggi badan kurang lebih 155 Cm, serta memiliki kulit kuning langsat, dan diperkirakan antara usia 14-16 tahun.

Mayat pertama kali ditemukan di sebuah pekarangan oleh warga Desa Kaliputih saat mencari rumput sekitar pukul 10.00 WIB, hari Sabtu (14/5).

Mayat berhasil teridentifikasi setelah anggota keluarga mengecek ke Polres Kebumen, karena melihat kabar viral penemuan gadis tanpa identitas di media sosial. 

Awal mula perkenalan tersangka dengan korban  pada awal tahun 2022 melalui Facebook. Selanjutnya keduanya bertukar nomor whatsapp dan inten saling berkomunikasi.

Awal mula pertemuan, dilakukan keduanya sekitar 3 hari sebelum terjadi pembunuhan itu. Keduanya memutuskan bertemu di Alun-alun Kebumen.

"Kasus ini menyangkut anak-anak di bawah umur. Kami berpesan kepada para orang tua untuk lebih mengawasi anaknya, dengan siapa ia bermain, dengan siapa ia bermedsos. Kita sebagai orangtua harus tahu,"  imbau Kapolres agar kasus serupa tidak lagi terjadi. 

Tersangka dijerat dengan pasal 76C Jo pasal 80 ayat (3) UU RI No. 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak yang telah dirubah dan ditambah dengan UU RI No. 17 Tahun 2016 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU RI No. 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-Undang. 

Sanksi bagi orang yang melanggar pasal di atas (pelaku kekerasan/peganiayaan) ditentukan dalam Pasal 80 ayat 3 UU 35/2014 “Dalam hal Anak sebagaimana dimaksud pada ayat (2) mati, maka pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 3 miliar.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Polres Cirebon tangkap bandar, pengedar dan kurir narkoba
Jumat, 01 Juli 2022 - 20:25 WIB
Satuan Reserse Narkoba Polres Cirebon, Jawa Barat berhasil menangkap tujuh orang bandar, pengedar, d...
KN. Kuda Laut-403 Bakamla RI gagalkan aksi pencurian batubara di Samarinda
Rabu, 29 Juni 2022 - 15:12 WIB
Kantor Kamla  Zona Maritim Tengah Bakamla RI dengan unsur KN. Kuda Laut-403, berhasil menggagalkan...
Pencuri di Majalengka, gondol sekarung cabai usai dipanen petani
Selasa, 28 Juni 2022 - 10:58 WIB
Seorang warga di Kab. Majalengka kembali menjadi korban pencurian cabai. Kali ini menimpa kakek Tata...
 Diduga bikin konten porno dan judi online, selebgram digerebek polisi
Minggu, 26 Juni 2022 - 20:45 WIB
Aparat Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Bali menggerebek seorang youtuber se...
Kesal, suami di Subang tega tusuk istri
Kamis, 23 Juni 2022 - 20:56 WIB
Kepala Polres Subang AKBP Sumarni mengatakan kejadian kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) tersebut b...
 Polres Jepara ungkap kasus 1 kg sabu dan  5.024 butir obat terlarang
Selasa, 21 Juni 2022 - 20:57 WIB
Para periode bulan Mei-Juni 2022, Satuan Reserse Narkoba Polres Jepara, Jawa Tengah berhasil mengung...
Polresta Pontianak tangkap pengedar 1 kg sabu-sabu
Selasa, 21 Juni 2022 - 14:56 WIB
Satuan Narkoba Kepolisian Resor Kota (Polresta) Pontianak, Polda Kalimantan Barat menangkap seorang ...
Polres Boyolali tangkap tiga pelaku pemalsu SIM
Senin, 20 Juni 2022 - 16:15 WIB
Tiga orang tersangka pemalsu Surat Ijin Mengemudi (SIM) diamankan Satreskr TVim Polres Boyolali Jawa...
Polisi tangkap WNA asal Tiongkok yang tusuk warga di Jakarta Barat
Senin, 20 Juni 2022 - 15:12 WIB
Jajaran Polres Metro Jakarta Barat mengamankan pelaku penusukan yang dilakukan Warga Negara Asing (W...
Polres Boyolali bekuk dua tersangka curanmor lintas wilayah
Kamis, 16 Juni 2022 - 11:45 WIB
Dua  tersangka pencurian sepeda motor dan mobil bak terbuka berhasil diamankan Satreskrim polres Bo...
InfodariAnda (IdA)