KONI sepakat perlu evaluasi namun tidak cari kambing hitam
Elshinta
Rabu, 18 Mei 2022 - 18:56 WIB |
KONI sepakat perlu evaluasi namun tidak cari kambing hitam
Presiden Joko Widodo berbincang dengan Ketua Umum KONI Marciano Norman (kanan), Ketua Umum KOI Raja Sapta Oktohari (dua kanan) dan Chief de Mission/CdM Tim Indonesia di SEA Games ke-31 Vietnam Ferry Kono (kiri) pada acara pelepasan yang digelar di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Senin (9/5/2022). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/Muchlis Jr/aa. (Handout Biro Pers Sekretariat Kepresidenan/Mucklis)

Elshinta.com - Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Marciano Norman sepakat perlu ada evaluasi terkait cabang olahraga yang tak memenuhi target medali pada SEA Games Hanoi, Vietnam, namun tidak mesti dengan mencari kambing hitam.

Menurutnya, stakeholder olahraga termasuk KONI, Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia), dan pengurus induk organisasi olahraga (PB/PP) harus menjawab tantangan lahirnya Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) dan Undang Undang Keolahragaan.

"Ayo kita lakukan evaluasi. Tak perlu mencari kambing hitam. Kita harus bersama-sama mencari solusi untuk bisa memenuhi apa yang diinginkan dalam DBON," kata Marciano dalam keterangan tertulis, Rabu.

Dalam DBON itu, kata Marciano, jelas disebutkan sasaran utama pembinaan olahraga Indonesia meraih prestasi dalam Olimpiade, sedangkan SEA Games dan Asian Games menjadi sasaran antara.

"Pemerintah sudah meluncurkan DBON dan UU Keolahragaan dan kita harus menjawabnya. Tak perlu lagi saling menyalahkan dan mari kita sukseskan paradigma baru olahraga Indonesia dengan mencari solusi terbaik," kata dia.

Marciano mengakui memang ada beberapa cabang olahraga yang belum memenuhi target medali, tetapi kegagalan itu bukan untuk dipermasalahkan.

"Tak ada waktu kita untuk terus berdebat mengenai kesalahan. Ke depan, kita harus mencari formula yang tepat untuk kembali meningkatkan prestasi olahraga Indonesia ke depan," kata dia.

Sementara itu, Ketua NOC Indonesia Raja Sapta Oktohari juga mengatakan dengan melihat skema baru yang diterapkan pemerintah, pihaknya dan KONI serta semua pemangku kepentingan olahraga Indonesia menyebut SEA Games menjadi ajang evaluasi pembinaan cabang olahraga.

Menurut dia, baik pemerintah maupun pemangku kepentingan olahraga Indonesia membuat kajian-kajian tentang evaluasi proses pembinaan yang ada dalam cabang-cabang olahraga.

Jika dulu SEA Games dianggap target, kalau sekarang hanya sasaran antara, sehingga tak boleh puas dengan hasil ini, namun harus menjadi evaluasi untuk multievent di atasnya.

"Dulu ajang SEA Games dianggap sebagai target, kalau sekarang hanya sasaran antara saja. Sebagai contoh PB ISSI yang tak boleh puas dengan hasil SEA Games 2021 Hanoi ini, karena yang paling penting bagaimana caranya bisa tembus kualifikasi ke ajang di atasnya seperti Asian Games maupun Olimpiade, sehingga ini PR-nya masih panjang," kata Oktohari.

Dia mengatakan seluruh pemangku kepentingan sepakat bahwa SEA Games ini menjadi evaluasi terhadap pembinaan yang dilakukan cabang olahraga, terlebih saat ini mekanisme penganggaran diberikan langsung oleh pemerintah kepada cabang olahraga.

"Evaluasi ke depannya harus spesifik, apakah cabang itu serius melakukan pembinaan prestasi dan nomor-nomornya spesifik. Di sini banyak cabang yang mengikuti pertandingan dimana hasilnya pun terlihat sehingga dari situ kita bisa analisa apa yang perlu ditambah dan mana yang perlu dimaksimalkan," kata Oktohari.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Arena cabang tenis meja APG di Solo dipindahkan
Minggu, 03 Juli 2022 - 14:29 WIB
Sekretaris Jenderal (Sekjen) Indonesia ASEAN Para Games Organizing Commitee (INASPOC) Rima Ferdianto...
Ribuan masyarakat sambut antusias gelaran APG XI 2022 di Solo
Minggu, 03 Juli 2022 - 13:17 WIB
Ribuan masyarakat pengunjung Solo Car Free Day (SCFD) menyambut dengan antusias akan digelarnya pest...
Sandiaga dan atlet renang akui sensasi beda ikut Oceanman 2022 di Bali
Sabtu, 02 Juli 2022 - 20:59 WIB
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga S. Uno dan atlet renang nasional Gl...
461 perenang dari 14 negara ikut kompetisi Oceanman 2022 di Jimbaran
Sabtu, 02 Juli 2022 - 16:49 WIB
Total 461 perenang dari 14 negara di antaranya Singapura, Thailand, Malaysia, Spanyol, Vietnam, Ukra...
Kejuaraan bola voli HUT Bhayangkara ajang pencarian bibit paska pandemi
Jumat, 01 Juli 2022 - 20:56 WIB
Dalam rangka HUT Bhayangkara ke-76, Polres Kudus  Jawa Tengah mengelar kegiatan kejuaraan bola vol...
KORMI: Olahraga rekreasi mesti berkontribusi sehatkan warga Kota Palu
Jumat, 01 Juli 2022 - 19:45 WIB
Komite Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia (KORMI) Kota Palu berupaya menjadikan olahraga rekreas...
Pemanjat tebing Kiromal Katibin kembali pertajam rekor dunia di Swiss
Jumat, 01 Juli 2022 - 16:03 WIB
Atlet panjat tebing Indonesia Kiromal Katibin kembali mempertajam rekor dunia dengan catatan waktu 5...
BRDC cabut keanggotaan kehormatan Piquet menyusul komentar rasis
Jumat, 01 Juli 2022 - 06:39 WIB
British Racing Drivers\'s Club pada Kamis menangguhkan keanggotaan kehormatan dari juara dunia Formu...
Indonesia incar 105 emas demi juara umum ASEAN Para Games 2022
Rabu, 29 Juni 2022 - 08:15 WIB
Kontingen Indonesia mengincar 105 medali emas demi mencapai target juara umum ASEAN Para Games 2022 ...
Pussenarhanud Kodiklatad gelar `Fun Bike dan Track Race Danpussenarhanud Cup 2022`
Selasa, 28 Juni 2022 - 11:06 WIB
Kegembiraan pasca pandemi Covid-19 begitu dirasakan bagi masyarakat khususnya masyarakat Kota Cimahi...
InfodariAnda (IdA)