PSSI: Kasus Persipura versus Madura United dituntaskan sesuai regulasi
Elshinta
Selasa, 22 Februari 2022 - 07:47 WIB |
PSSI: Kasus Persipura versus Madura United dituntaskan sesuai regulasi
Ilustrasi - Pesepak bola Persipura Jayapura Yohanes Pahabol (kanan) berebut bola dengan pesepak bola Persiraja Banda Aceh Rendy Saputra (kiri) pada pertandingan Liga 1 di Stadion Kompyang Sujana, Denpasar, Bali, Minggu (16/1/2022) malam. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/aww

Elshinta.com - PSSI menyatakan bahwa kasus laga pekan ke-22 Liga 1 Indonesia Persipura versus Madura United, yang batal lantaran Persipura tidak hadir sampai waktu pertandingan, Senin (21/2), akan dituntaskan sesuai regulasi yang ada.

"Semua harus mematuhinya, tanpa terkecuali," ujar Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan, dikutip dari keterangan PT Liga Indonesia Baru (LIB) yang diterima di Jakarta, Senin.

PSSI sendiri menerima laporan soal pertandingan tersebut dari operator kompetisi PT Liga Indonesia Baru (LIB).

Direktur Utama LIB Akhmad Hadian Lukita menyebut bahwa pihaknya memberikan laporan tersebut setelah mempelajari semua kronologis dan fakta rinci termasuk laporan soal laga itu dari "match commissioner".

"Setelah mendapatkan laporan dari 'match commissioner', kami melaporkan semuanya ke PSSI dan menyerahkan status pertandingan Persipura versus Madura United kepada Komisi Disiplin PSSI. Kami melakukan semuanya sesuai dengan regulasi," tutur Akhmad Hadian.

LIB sendiri menyatakan bahwa pertandingan itu seharusnya bisa dilaksanakan meski Persipura sudah meminta penundaan karena menganggap terlalu banyak pemainnya yang positif COVID-19.

LIB menganggap bahwa, berdasarkan hasil tes usap COVID-19, Persipura memiliki 21 pemain yang berstatus negatif atau lebih dari 14 orang yang membuat laga tak perlu ditunda.

"Tidak ada kejadian luar biasa terkait COVID-19. Ini kasusnya seperti pertandingan Persikabo 1973 versus Bali United beberapa pekan yang lalu. Pertandingan tetap dilanjutkan. Kami pun sudah siap semuanya. LOC, wasit, keamanan, sudah berada di stadion. Tim Madura United juga sudah datang di stadion," kata Direktur Operasional LIB Sudjarno.

Maka, dengan diserahkannya kasus Persipura kontra Madura United kepada Komite Disiplin, PSSI mendasarkan keputusan ke Kode Disiplin PSSI.

Andai Persipura divonis tidak hadir di tempat pertandingan atau menolak untuk bertanding, maka skuad "Mutiara Hitam" terancam disanksi berat yaitu pengurangan sembilan poin di klasemen dan denda minimal Rp1 miliar.

Hukuman tersebut ada dalam Pasal 58 Kode Disiplin PSSI yang mengatur tentang "tim yang tidak hadir di tempat pertandingan dan menolak untuk bertanding".

Ayat 1 pasal tersebut menyatakan bahwa, "Apabila pertandingan tidak dapat dilaksanakan karena tim yang bersangkutan tidak hadir di tempat pertandingan meskipun sudah dijadwalkan dan diberitahukan sebelumnya secara patut tanpa alasan yang sah, dianggap menolak untuk bertanding dan tim atau klub yang bertanggung jawab dikenakan sanksi dinyatakan kalah 0-3 dengan pengurangan poin (forfeit) dan denda sekurang-kurangnya sebesar Rp150.000.000 (seratus lima puluh juta rupiah). Dalam hal pelanggaran dilakukan oleh klub partisipan Liga 1 atau Liga 2, maka klub bersangkutan dikenakan sanksi dinyatakan kalah (forfeit) dengan pengurangan 9 (sembilan) poin dan denda sekurang-kurangnya sebesar Rp1.000.000.000 (satu miliar rupiah)".

Kemudian, pada ayat kedua, Kode Disiplin membuka kemungkinan sanksi tambahan bagi klub yang menolak bertanding atau tak hadir dalam pertandingan, sesuai dengan Pasal 11, mulai dari larangan transfer hingga degradasi.

Terakhir, ayat ketiga menyatakan bahwa jika ditemukan pemain atau ofisial yang memerintahkan untuk tidak berlaga maka oknum tersebut akan dihukum tidak boleh beraktivitas terkait sepak bola selama sekurang-kurangnya 24 bulan dan denda minimal Rp100 juta.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Jordi Amat jelaskan alasan gabung JDT
Kamis, 30 Juni 2022 - 16:46 WIB
Bek tengah asal Spanyol, Jordi Amat, yang dalam proses naturalisasi menjadi warga negara Indonesia ...
Pelatih PSS sebut laga kontra Persib jadi ajang pertajam tim
Kamis, 30 Juni 2022 - 15:00 WIB
Pelatih PSS Sleman Seto Nurdiantoro menyebut laga kontra Persib Bandung pada perempat final Piala Pr...
Presiden klub minta Madura United perbaiki permainan
Kamis, 30 Juni 2022 - 07:01 WIB
Presiden klub Madura United FC Achsanul Qosasi meminta para pemain memperbaiki pola permainan setela...
Thomas Doll akui penyelesaian akhir masih jadi masalah Persija
Rabu, 29 Juni 2022 - 08:27 WIB
Pelatih Persija Jakarta Thomas Doll mengakui penyelesaian akhir menjadi kendala utama timnya pada aj...
Teco tetap optimistis Bali United lolos semifinal Piala AFC zona ASEAN
Rabu, 29 Juni 2022 - 07:45 WIB
Pelatih Bali United Stefano Cugurra tetap optimistis tim asuhannya lolos semifinal zona ASEAN Piala ...
Madura United tutup laga grup B dengan taklukkan Persija 2-1
Rabu, 29 Juni 2022 - 07:03 WIB
Tim Madura United mengakhiri pertandingan babak penyisihan grup B Piala Presiden 2022 dengan kemenan...
RANS akui trofeo Ronaldinho berubah serius karena salah paham
Senin, 27 Juni 2022 - 23:11 WIB
Chairman klub Liga 1 Indonesia RANS Nusantara FC Rudy Salim mengakui laga trofeo Ronaldinho yang mem...
Semen Padang akan evaluasi pemain usai Tur Pulau Jawa
Senin, 27 Juni 2022 - 12:03 WIB
Tim sepak bola Semen Padang Football Club (SPFC) akan melakukan evaluasi pemain usai menjalani tur p...
Kehadiran Ronaldinho jadi motivasi pemain RANS Nusantara FC
Senin, 27 Juni 2022 - 09:07 WIB
Kehadiran Ronaldinho, mantan bintang Barcelona dan AC Milan pada laga Trofeo Nusantara menjadi moti...
Dries Mertens masih nanti perpanjangan kontrak dari Napoli
Senin, 27 Juni 2022 - 06:31 WIB
Penyerang Dries Mertens dikabarkan masih menantikan penawaran perpanjangan kontrak dari klub Liga It...
InfodariAnda (IdA)