Dokter: Orang tua yang merokok pengaruhi pemberian gizi pada anak
Elshinta
Kamis, 20 Januari 2022 - 22:19 WIB |
Dokter: Orang tua yang merokok pengaruhi pemberian gizi pada anak
Tangkapan layar Dokter Spesialis Anak sekaligus Konsultan Tumbuh Kembang Anak Brawijaya Klinik Kemang Bernie Endyarni Medise (kanan) dalam “Sosialisasi Pemahaman Hubungan Perilaku Merokok dan Stunting” yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (20/2/2022). (ANTARA/Hreeloita Dharma Shanti)

Elshinta.com - Dokter Spesialis Anak sekaligus Konsultan Tumbuh Kembang Anak Brawijaya Klinik Kemang Bernie Endyarni Medise mengatakan orang tua yang merokok dapat mempengaruhi pemberian asupan gizi pada anak-anak.

“Asap rokok mengganggu penyerapan gizi pada anak dan pada akhirnya mengganggu tumbuh kembangnya,” kata Bernie dalam “Sosialisasi Pemahaman Hubungan Perilaku Merokok dan Stunting” yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis.
 

Bernie menuturkan pada kasus di Indonesia, ayah yang menjadi perokok aktif dapat mempengaruhi status gizi anaknya menjadi buruk karena menyebabkan pengeluaran per minggu untuk kebutuhan rumah tangga digunakan untuk membeli rokok dibandingkan membeli sumber protein.

Berdasarkan data yang dia miliki, sebesar 22 persen ayah menghabiskan dana untuk membeli rokok, sehingga ibu hanya dapat membeli beras sebesar 19 persen Padahal, uang yang banyak itu dapat dialihkan untuk membeli makanan berprotein seperti daging dan ikan, biaya kesehatan dan pendidikan.

Kurangnya asupan protein hewani itu kemudian menempatkan anak dalam kondisi kurang gizi sehingga menjadi stunted (kekerdilan) atau wasted (kondisi berat badan anak menurun atau sangat kurang). Sayangnya, hal itu kerap terjadi pada masa 1.000 hari pertama kehidupan (HPK).
 

“Ini bisa menyebabkan kerusakan yang tidak dapat lagi diperbaiki. Jadi sifatnya permanen dan ini yang kita takutkan pada stunting,” kata dia.

Semakin besar risiko dan semakin lama anak terpapar asap rokok, dapat memperbesar potensi stunting pada anak. Hal itu turut mempengaruhi IQ anak menjadi jauh lebih pendek dibandingkan dengan anak yang orang tuanya tidak merokok termasuk menyebabkan tinggi badan anak menjadi lebih pendek.

Selain ayah, ibu hamil yang merokok juga menyebabkan janin memiliki risiko gangguan kesehatan seperti lahir dengan berat badan rendah (BBLR), prematur, mengalami kecacatan bawaan hingga kematian.
 

Pada organ tubuh anak, anak cederung mudah terkena asma, gangguan penglihatan pada matanya mudah terpapar penyakit berbahaya seperti bronkitis dan leukemia serta fungsi kepandaian menjadi menurun.

Melihat kualitas generasi penerus yang terancam, Bernie meminta semua pihak untuk serius menjaga para ibu hamil dan anak-anak dari rokok agar tak mengganggu tumbuh kembang anak yang sangat bergantung pada 1.000 HPK itu.

“Kalau berat lahirnya rendah, tetap beratnya lebih rendah lagi dibandingkan bayi dengan berat badan lahir rendah yang lahir dari ibu yang tidak merokok. jadi ini risikonya sangat serius di sekitar kita,” tegas Bernie.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Tujuh kecamatan di Sukoharjo sudah punya sanggar inklusi
Rabu, 18 Mei 2022 - 10:14 WIB
Pemkab Sukoharjo, Jawa Tengah kembali menambah jumlah sanggar inklusi untuk peningkatan layanan Anak...
`Online game`, baik atau buruk untuk remaja?
Sabtu, 14 Mei 2022 - 21:57 WIB
Psikolog klinis Fakultas Psikologi Unika Atma Jaya, Nanda Rossalia, M.Psi berpendapat setidaknya ada...
Perlu kolaborasi orang tua & guru pantau risiko kecanduan gawai remaja
Sabtu, 14 Mei 2022 - 17:07 WIB
Orang tua bersama guru bimbingan dan konseling (BK) perlu berkolaborasi memantau risiko kecanduan ga...
Calon orang tua perlu jaga kesehatan mental jelang persalinan
Sabtu, 14 Mei 2022 - 09:25 WIB
Calon orang tua yang sedang mempersiapkan persalinan perlu menjaga kesehatan mental, serta memperbah...
Dokter Anak: Kenali gejala dini dari hepatitis akut
Kamis, 12 Mei 2022 - 20:45 WIB
Dokter spesialis anak dr. Agus Fitrianto, Sp.A mengingatkan orang tua untuk mewaspadai dan mengenali...
Kiat bagi orang tua yang terapkan diet vegetarian pada anak
Minggu, 08 Mei 2022 - 17:35 WIB
Studi baru dari Universitas Toronto yang diterbitkan dalam jurnal `Pediatrics` menyebutkan anak-anak...
Mitos seputar menyusui yang masih banyak dipercaya
Sabtu, 23 April 2022 - 23:59 WIB
Mitos dan fakta seputar pemberian ASI eksklusif banyak beredar di masyarakat, salah satunya adalah m...
Ganjar ingatkan bahaya pernikahan dini
Sabtu, 23 April 2022 - 16:05 WIB
Isu pernikahan dini dititipkan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo kepada para ibu dalam acara Perin...
Kecerdasan banyak ragamnya, orangtua perlu hargai setiap potensi anak
Jumat, 15 April 2022 - 10:55 WIB
Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia Seto Mulyadi alias Kak Seto mengingatkan setiap orang...
Pakar sarankan bayi menangis tidak langsung diberi ASI
Rabu, 06 April 2022 - 12:56 WIB
Bayi yang menangis sebaiknya tak langsung diberi ASI, demikian saran Dokter Spesialis Anak Konsultan...
InfodariAnda (IdA)