waisak kiri waisak kanan
`Gaslighting`, kekerasan psikis dalam hubungan tak sehat
Elshinta
Rabu, 19 Januari 2022 - 10:31 WIB |
`Gaslighting`, kekerasan psikis dalam hubungan tak sehat
Ilustrasi

Elshinta.com - Dalam sebuah hubungan yang tidak sehat atau toxic relationship, ada kalanya seseorang menjadi korban gaslighting yang termasuk ke dalam kekerasan psikis.

"Pelaku gaslight membuat pasangannya atau korbannya menjadi inferior," kata psikolog Rininda Mutia dari Universitas Indonesia, dikutip dari ANTARA, Rabu.

Pelaku akan membuat korban merasa lebih kecil, kurang percaya diri dan mempertanyakan pertimbangannya sendiri, persepsi tentang realitanya, hingga nilai-nilai yang telah lama dianut. Korban gaslighting dibuat bertanya-tanya apakah pikiran dan nilai-nilai yang dia pegang selama ini adalah hal yang benar.

Apa ciri-ciri dari gaslighting? Pada umumnya, sudah jelas bahwa pelaku memang bersalah, tapi dia bisa memanipulasi keadaan dan seseorang sehingga justru membuat korbannya merasa bersalah.

"Misalnya pelaku gaslight ini selingkuh. Kemudian dia akan bilang ke pasangannya bahwa 'aku tuh selingkuh juga karena kamu. Karena kamu enggak perhatian sama aku, makanya aku selingkuh, jadi kamu yang salah.'"

Padahal, perilaku selingkuh sudah jelas salah, namun pelakunya tidak mau mengakui dirinya melakukan kesalahan, justru membuat pasangannya harus menanggung kesalahan tersebut. Korban gaslighting umumnya akan mengiyakan, menanggung kesalahan yang sebetulnya bukan miliknya. Padahal, selingkuh berhubungan dengan kontrol diri seseorang. Bila merasa tidak diperhatikan, dia bisa secara baik-baik membicarakan itu dengan pasangannya, bukan mencari solusi dengan berselingkuh.

Lantas, apa yang harus dilakukan ketika seseorang menghadapi pasangan yang melakukan gaslighting? Dia menyarankan untuk mengenal lebih dalam seseorang sebelum memutuskan untuk menjalin hubungan lebih erat. Anda bisa menilai apakah calon pasangan memang punya nilai baik, rasional dalam berpikir dan menghadapi masalah.

Jika calon pasangan berbuat salah, tapi malah menyalahkan Anda, itu bisa jadi ciri-ciri awal yang patut diwaspadai. Anda bisa mencari perspektif lain dengan berdiskusi bersama sahabat atau orang yang dipercaya untuk mendapat sudut pandang baru.

"Pokoknya kalau sudah ada tanda-tanda dia yang salah tapi kenapa saya yang disalahkan, atau kita sudah merasa kok diri kita jadi berubah ke arah yang lebih enggak percaya diri, insecure, kita harus bisa setting boundaries," kata dia.

Waspadai juga gaslighting yang frontal dengan cara merendahkan secara langsung, seperti mengatakan Anda tidak pintar atau Anda tidak mampu. Dia mengatakan, itu jelas merupakan kekerasan psikis dan Anda bisa membela diri untuk melawan, atau keluar dari hubungan tersebut.

"Karena setiap orang berhak untuk mendapatkan kebahagiaan, untuk memperjuangkan kebahagiaannya. Dan kebahagiaan tidak didapat hanya dari satu orang itu saja, apalagi orang itu adalah orang yang menyakiti kita."

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Dokter sarankan cukup istirahat cegah masalah kesehatan usai liburan
Senin, 16 Mei 2022 - 13:07 WIB
Dokter Umum di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Koja, Tanjung Priok dr. Siti Rosidah memberikan sejuml...
Diet sehat bantu lawan depresi pada pria muda
Senin, 16 Mei 2022 - 11:55 WIB
Pria muda yang semula menerapkan pola makan yang buruk dan memiliki gejala depresi, saat mereka bera...
Orang dengan kecemasan dan depresi berisiko terkena penyakit kronis
Minggu, 15 Mei 2022 - 14:01 WIB
Sebuah studi retrospektif berjudul `Asosiasi Depresi dan Kecemasan Dengan Akumulasi Kondisi Kronis`,...
Spektrum - Menggerus hepatitis misterius
Sabtu, 14 Mei 2022 - 12:55 WIB
Masyarakat baru saja merasakan pelonggaran pembatasan aktivitas menyusul kian terkendalinya kasus C...
Lima mitos seputar penggunaan tabir surya
Sabtu, 14 Mei 2022 - 12:25 WIB
Sunscreen atau tabir surya merupakan salah satu tahapan perawatan kulit yang sangat penting untuk me...
Tips kembalikan pola makan sehat usai Lebaran
Jumat, 13 Mei 2022 - 11:52 WIB
Momen setelah Lebaran menjadi kesempatan untuk mengatur kembali pola makan yang lebih baik untuk men...
Pakar: Pola makan dan nutrisi seimbang bantu sehatkan sel tubuh
Kamis, 12 Mei 2022 - 22:57 WIB
Pakar nutrisi dari Worldwide Nutrition Education and Training Herbalife Nutrition, Susan Bowerman ...
Peminum kopi perlu pastikan kebutuhan kalsium terpenuhi dulu
Kamis, 12 Mei 2022 - 19:09 WIB
Orang-orang yang suka meminum kopi sebaiknya memastikan asupan kalsiumnya tercukupi dulu, demikian s...
Dokter: gorengan bukan tidak boleh sama sekali tapi diminimalisir
Kamis, 12 Mei 2022 - 18:38 WIB
Dokter Spesialis Gizi dari Perhimpunan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia (PDGKI) dr. Elfina Rac...
 Pemprov Sulsel lakukan upaya deteksi dini hepatitis akut
Kamis, 12 Mei 2022 - 13:35 WIB
Plt Kepala Dinas Kesehatan Sulawesi Selatan Bachtiar Baso mengatakan jika Pemprov Sulawesi Selatan t...
InfodariAnda (IdA)