IndEX: Elektabilitas Partai Golkar dan Partai Demokrat turun
Elshinta
Minggu, 09 Januari 2022 - 17:22 WIB |
IndEX: Elektabilitas Partai Golkar dan Partai Demokrat turun
Sumber foto: Antara/elshinta.com.

Elshinta.com - Temuan survei Indonesia Elections and Strategic (indEX) Research menunjukkan elektabilitas Partai Golkar dan Partai Demokrat menurun dalam tiga bulan belakangan.

"Partai Golkar turun dari 8,7 persen menjadi 7,0 persen sedangkan Partai Demokrat anjlok dari 10,6 persen menjadi 4,9 persen," kata peneliti indEX Research, Reza Reinaldi, dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Minggu (9/1).

Partai Demokrat yang sepanjang 2021 menikmati lonjakan elektabilitas tampaknya mulai kehilangan momentum seiring meredanya konflik di tubuh partai berlogo mercy tersebut. Sementara itu, Partai Golkar meskipun turun tetapi kembali ke posisi ketiga setelah PDI Perjuangan dan Partai Gerindra.

Elektabilitas PDI Perjuangan, kata dia, juga turun tetapi tetap unggul dengan perolehan 16,7 persen disusul Partai Gerindra 13,5 persen. Secara umum partai-partai cenderung stagnan dan hanya Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang mengalami tren kenaikan elektabilitas yakni 5,4 persen.

Menurut Reinaldi, kenaikan elektabilitas PSI terutama disumbang dari strategi partai pro milenial itu di Jakarta. Terakhir, dalam peringatan ulang tahun ketujuh PSI, Giring Ganesha, menghebohkan publik dengan pernyataan menolak calon wakil presiden pembohong.

Selain Partai Demokrat dan PSI, partai-partai lain yang berada pada papan tengah ialah PKB dengan elektabilitas 6,1 persen, PKS 5,5 persen dan Nasdem 4,0 persen. "Total delapan partai politik berhasil mengamankan diri di atas ketentuan parliamentary threshold," kata dia.

Beberapa partai politik juga terancam tidak bisa kembali ke Senayan yaitu PPP yang hanya memperoleh elektabilitas 2,5 persen dan PAN 1,1 persen. Dua partai baru masih harus berjuang keras supaya bisa lolos ke Senayan yakni Partai Ummat 1,3 persen dan Partai Gelora 1,0 persen.

Sisanya berada di papan bawah yaitu Perindo 0,8 persen, Partai Hanura 0,6 persen, PBB 0,3 persen, PKPI 0,2 persen dan Partai Berkarya 0,1 persen. Partai Garuda dan Partai Masyumi Reborn nihil dukungan dan pilihan lainnya 0,9 persen serta sisanya tidak tahu/tidak menjawab 28,1 persen.

Survei Index Research dilakukan pada 26 Desember 2021 hingga 5 Januari 2022 terhadap 1.200 orang yang mewakili semua provinsi. Responden dipilih secara acak bertingkat dan diwawancara secara tatap muka dengan penerapan protokol kesehatan. Untuk margin of error sekitar 2,9 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
BKN: Tak ada larangan TNI-Polri jadi penjabat kepala daerah
Jumat, 27 Mei 2022 - 07:45 WIB
Pelaksana Tugas Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana menyatakan penetapan perw...
Said Aqil: Pilih pemimpin yang diterima semua pihak
Kamis, 26 Mei 2022 - 23:59 WIB
Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengingatkan untuk memilih ...
KPU jabarkan rincian anggaran Pemilu 2024
Kamis, 26 Mei 2022 - 17:11 WIB
Komisi Pemilihan Umum RI menjabarkan rincian anggaran Pemilihan Umum 2024 yang telah diusulkan sebes...
26 Mei 2013: Ganjar ungguli Pilgub Jateng
Kamis, 26 Mei 2022 - 06:00 WIB
Berdasarkan hasil penghitungan suara Komisi Pemilihan Umum (KPU) Daerah Jawa Tengah, pasangan calon ...
Gus Yahya diskusikan penyelamatan aset NU bersama Menteri ATR/BPN
Rabu, 25 Mei 2022 - 16:23 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Kholil Staquf bersama Menteri Agraria dan ...
Presiden Joko Widodo akan hadir di pembukaan GPDRR 2022
Selasa, 24 Mei 2022 - 22:05 WIB
Presiden Joko Widodo akan hadir untuk menyampaikan pidato di acara 7th Global Platform for Disaster ...
Pj Wali Kota Salatiga diserahterimakan
Selasa, 24 Mei 2022 - 16:15 WIB
Sinoeng Noegroho Rachmadi resmi menjabat sebagai Pj. Wali Kota Salatiga, Jawa Tengah   setelah sera...
Soal pelanjut Jokowi, Budi Arie: Projo <i>ora kesusu</i>
Selasa, 24 Mei 2022 - 13:56 WIB
Ormas PROJO sedang menjadi sorotan setelah Presiden Joko Widodo berbicara dalam Rakernas V PROJO di ...
Gubernur Kalteng nilai DAS Barito berpotensi menjadi provinsi baru
Senin, 23 Mei 2022 - 23:25 WIB
Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran menilai wilayah DAS Barito berpotensi menjadi provinsi ba...
Gus Yahya minta Parpol tak eksploitasi NU untuk kepentingan Pemilu
Senin, 23 Mei 2022 - 23:11 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) K.H. Yahya Cholil Staquf meminta partai politik (pa...
InfodariAnda (IdA)