Djokovic ditempatkan bersama para pencari suaka di hotel Australia
Elshinta
Sabtu, 08 Januari 2022 - 00:11 WIB |
Djokovic ditempatkan bersama para pencari suaka di hotel Australia
Arsip Foto - Petenis Serbia Novak Djokovic beraksi saat melawan petenis Jepang Yoshihito Nishioka dalam putaran ketiga Australian Open di Melbourne Park, Melbourne, Australia, pada Jumat (24/1/2020). ANTARA/REUTERS/Kai Pfaffenbach/am.

Elshinta.com - Penahanan petenis nomor satu dunia Novak Djokovic telah menarik perhatian pada penderitaan sejumlah pencari suaka karena ditempatkan di hotel yang sama yang digunakan sebagai fasilitas penahanan imigrasi darurat.

Hanya empat kilometer dari hotel mewah tempat sebagian besar pemain Australian Open menginap, Park Hotel merupakan bangunan lima lantai berwarna abu-abu dengan jendela terkunci di pinggiran kota.

Delapan polisi menjaga pintu masuk yang di depannya terdapat tulisan "FREE THEM ALL" (bebaskan mereka), Jumat.

Kedatangan salah seorang atlet terkaya di dunia menciptakan suasana tidak biasa di luar hotel, dengan anggota komunitas ekspatriat Serbia mengenakan bendera nasional dan memainkan musik tradisional bergabung dengan aktivis pengungsi dalam protes.

Di lantai dua, satu lantai di atas Djokovic, ada 30 pria dari beberapa negara yang dievakuasi untuk perawatan medis pada 2020 dari pusat penahanan Australia di negara-negara kepulauan Pasifik Selatan, Papua Nugini dan Nauru.

"Kami terjebak di kamar kami. Tidak ada udara segar. Kami tidak punya tempat untuk latihan. Tidak ada gym di sini. Sangat sulit," kata Hossein Latifi, seorang warga Iran berusia 32 tahun yang ditahan di Nauru pada 2013, dikutip dari Reuters.

Selama beberapa dekade, Australia telah memiliki kebijakan penahanan wajib bagi siapa pun yang datang tanpa visa, dan untuk mencegah orang datang dengan perahu, Australia mendirikan pusat penahanan lepas pantai di Nauru dan di Pulau Manus Papua Nugini.

Manus ditutup pada 2016 setelah dianggap ilegal, sementara pusat Nauru tetap buka.

Menanggapi kritik, pemerintah Australia pada 2019 mulai mengizinkan pengungsi yang sakit kritis untuk sementara dipindahkan ke Australia untuk perawatan medis.

Latifi dibawa ke Australia pada 2020 dan awalnya ditahan di fasilitas lain sebelum dipindahkan ke Park Hotel empat bulan lalu. Dia mengatakan dia tidak tahu berapa lama dia akan ditahan di sana atau ke mana dia akan pergi selanjutnya.

"Kami adalah pengungsi, kami adalah orang-orang yang tidak bersalah -- kami tidak melakukan kejahatan apa pun. Mereka hanya membuat saya seperti sandera di sini," kata Latifi kepada Reuters melalui telepon dari kamarnya, di mana dia merekam video sekitar 100 orang di seberang jalan menyerukan Djokovic dan para pengungsi untuk dibebaskan.

Belatung dan jamur
Sejumlah pencari suaka telah ditahan di hotel tersebut selama hampir dua tahun dengan beberapa di antaranya mengeluh tentang kondisinya, termasuk katering yang buruk.

"Kualitasnya sangat rendah dan kami juga disajikan belatung dan jamur di roti kami," kata Adnan Choopani, warga Iran lainnya yang pertama kali ditahan sembilan tahun lalu ketika dia berusia 15 tahun.

Hotel ini juga digunakan untuk mengkarantina pelancong yang telah dites positif COVID-19.

Memburuknya situasi, ada beberapa kebakaran di gedung pada 23 Desember, merusak lantai tiga dan empat. Selama evakuasi, menurut Latifi, mereka yang ditahan dan mereka dengan kasus COVID-19 disatukan sehingga beberapa yang ditahan terinfeksi.

Pasukan Perbatasan Australia tidak segera menanggapi pertanyaan tentang kondisi di hotel tersebut.

Choopani dan Latifi sama-sama mendoakan yang terbaik untuk Djokovic, meskipun Latifi menekankan bahwa superstar tenis itu terancam ditahan "hanya beberapa hari," bukan sembilan tahun.

Choopani mengatakan dia mendapat kekuatan dari sorotan yang diberikan oleh penduduk baru yang terkenal di hotel tersebut.

"Saya tidak ingin penahanan di Australia untuk siapa pun," kata Choopani.

"Novak, kamu tidak sendirian. Kamu memiliki banyak pendukung, kami mencintaimu, kami ingin melihatmu sukses... kami berharap Anda beruntung dan berharap Anda bebas, seperti yang kami harapkan untuk diri kami sendiri."

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Lomba dayung perahu ramaikan kawasan wisata Sungai Kalimas Surabaya
Sabtu, 28 Mei 2022 - 19:26 WIB
Lomba Dayung Perahu Sampan Sprint dan Slalom dalam rangka memperingati Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS...
 Masuk PPKM Level 1, Car Free Day di Kudus kembali digelar
Sabtu, 28 Mei 2022 - 15:14 WIB
Masyarakat Kabupaten Kudus Jawa Tengah bisa bergembira karena saat ini Kudus memasuki PPKM level 1. ...
Max Biaggi dinobatkan sebagai Legenda MotoGP
Sabtu, 28 Mei 2022 - 10:01 WIB
Pebalap Italia Max Biaggi secara resmi menyandang gelar Legenda MotoGP menyusul seremoni yang dilaku...
Rio Waida bersaing dengan peringkat satu WSL di babak pembuka G-Land
Sabtu, 28 Mei 2022 - 09:01 WIB
Peselancar nasional Rio Waida akan bersaing dengan peringkat satu Liga Selancar Dunia atau World Sur...
10 atlet NPC Kalsel dipanggil Timnas untuk ASEAN Para Games 2022
Rabu, 25 Mei 2022 - 15:49 WIB
Sebanyak 10 atlet National Paralympic Commite (NPC) Provinsi Kalimantan Selatan dipanggil Tim Nasion...
10 atlet NPC Kalsel dipanggil Timnas untuk ASEAN Para Games 2022
Rabu, 25 Mei 2022 - 15:37 WIB
Sebanyak 10 atlet National Paralympic Commite (NPC) Provinsi Kalimantan Selatan dipanggil Tim Nasion...
Tarian Apsara Kamboja tampil di penutupan SEA Games Vietnam
Selasa, 24 Mei 2022 - 06:15 WIB
Tarian Apsara yang merupakan simbol budaya Kamboja tampil pada upacara penutupan SEA Games ke-31 yan...
Borobudur Marathon Menyapa 2022, awal perjalanan menuju kemenangan
Senin, 23 Mei 2022 - 15:47 WIB
Borobudur Marathon 2022 Powered by Bank Jateng adalah sebuah perlombaan lari yang dipersembahkan ole...
SMKN 10 juarai Kejuaraan Pencak Silat Pelajar Semarang
Senin, 23 Mei 2022 - 13:13 WIB
SMK Negeri 10 Semarang, Jawa Tengah meraih 1 medali emas, 3 perak, dan 1 perunggu dan berhak menyand...
3.000 peserta ramaikan `Magelang Sepeda Sehat 2022`
Senin, 23 Mei 2022 - 12:16 WIB
Sekitar 3.000 peserta mengikuti kegiatan `Magelang Sepeda Sehat 2022` dalam rangka memperingati Hari...
InfodariAnda (IdA)