Berambisi seperti SpaceX, Honda kembangkan roket kecil
Elshinta
Jumat, 01 Oktober 2021 - 09:58 WIB |
Berambisi seperti SpaceX, Honda kembangkan roket kecil
Honda eVTOL, pesawat ringan yang bisa lepas landas dan mendarat secara vertikal untuk solusi lalu lintas antarkota. (ANTARA/elshinta.com)

Elshinta.com - Bukan hanya SpaceX, Honda juga punya ambisi untuk bisa mengeksplorasi dunia luar angkasa, termasuk Bulan, dengan mengembangkan roket kecil dan kemungkinan untuk membangun sistem energi di sana.

Dalam pernyataan terbarunya, Honda Motor memperkenalkan arah pengembangan teknologi yang sedang dikejar perusahaan untuk menghadapi tantangan yang dihadapi Honda di area baru sambil memanfaatkan teknologi intinya.

Sambil memperkuat bisnis yang ada sebagai fondasi perusahaan, Honda berkomitmen penuh untuk berkontribusi dalam mewujudkan masyarakat tanpa dampak lingkungan dan tanpa tabrakan lalu lintas dan juga inisiatif baru yang memungkinkan Honda menghadapi tantangan di area baru.

Selain penelitian tentang teknologi lingkungan dan keselamatan yang canggih, Honda R&D yang mengambil peran utama dalam penelitian dan pengembangan teknologi, sedang meneliti dengan memperluas potensi mobilitas ke dimensi 3, kemudian dimensi 4 yang menentang batasan ruang dan waktu, dan akhirnya ke luar angkasa.

Area baru yang akan ditekuni Honda ini termasuk pesawat lepas landas dan pendaratan vertikal listrik, robot avatar dengan tujuan untuk memperluas jangkauan kemampuan manusia dan tantangan baru di bidang luar angkasa, kata Honda dalam pernyataan resmi, dikutip Jumat.

Dalam mengembangkan mobilitas tanpa kemacetan, Honda mengembangkan pesawat eVTOL yang bisa lepas landas dan mendarat secara vertikal. Dan, kendaraan terbang ini ditenagai oleh motor listrik, ramah lingkungan dan mudah diakses orang-orang.

​Pengadopsian unit tenaga hybrid memungkinkan perluasan jangkauan, yang memungkinkan Honda eVTOL menyediakan transportasi antar kota (city-to-city), di mana ukuran pasar diperkirakan akan tumbuh di masa depan.

Untuk membuat mobilitas di langit yang diwujudkan Honda dengan HondaJet aslinya lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang, Honda mengembangkan pesawat eVTOL (electric Vertical Take-off and Landing) dengan memanfaatkan berbagai teknologi inti Honda.

Selain operasi bersih yang diwujudkan oleh teknologi elektrifikasi, eVTOL memiliki fitur keselamatan pada tingkat yang setara dengan pesawat penumpang komersial yang diwujudkan dengan strukturnya yang sederhana dan sistem propulsi terdesentralisasi serta ketenangan karena diameter rotor yang relatif kecil.

Hal ini memungkinkan eVTOL untuk lepas landas dan mendarat di tengah kota tanpa menimbulkan masalah kebisingan. Karena fitur-fitur tersebut, perlombaan pengembangan pesawat eVTOL semakin gencar. Namun, pesawat eVTOL all-electric menghadapi masalah jangkauan karena kapasitas baterai yang terbatas, oleh karena itu area penggunaan yang realistis terbatas untuk transportasi dalam kota (dalam kota).

Untuk mengatasi masalah ini dan mewujudkan transportasi antarkota yang ramah pengguna dengan jangkauan yang lebih jauh, Honda akan memanfaatkan teknologi elektrifikasinya dan mengembangkan Honda eVTOL yang dilengkapi dengan unit tenaga hibrida turbin gas.

Selain itu, selain teknologi elektrifikasi, Honda eVTOL akan menampilkan teknologi yang telah dikumpulkan Honda di sejumlah bidang berbeda seperti teknologi pembakaran, aerodinamika, dan kontrol.

Honda akan berusaha untuk menciptakan nilai baru bagi masyarakat dengan membangun "ekosistem mobilitas" yang menampilkan pesawat eVTOL sebagai intinya, terkoordinasi dan terintegrasi dengan mobilitas di lapangan.

Tantangan bidang luar angkasa
Honda juga tengah mempercepat penelitian di bidang teknologi luar angkasa dan berkeinginan membangun sistem energi terbarukan sirkulatif di permukaan Bulan dengan memanfaatkan teknologi sel bahan bakar Honda dan teknologi elektrolisis air tekanan diferensial tinggi.

Honda akan melibatkan robot dengan tangan multi-jari Honda, fungsi remote control yang didukung AI, dan teknologi kontrol torsi yang sangat responsif ke robot yang dikendalikan dari jarak jauh yang akan melakukan tugas di permukaan Bulan.

Honda memandang bidang teknologi luar angkasa sebagai tempat untuk menghadapi tantangan baru untuk mewujudkan "mimpi" dan "potensi" orang-orang di seluruh dunia sambil memanfaatkan teknologi intinya.

Dengan memanfaatkan teknologi inti yang unik untuk Honda, seperti teknologi pembakaran, panduan, sel bahan bakar dan robotika, Honda mengejar pengembangan teknologi dengan tujuan untuk menciptakan nilai baru di lingkungan luar angkasa.

Karena momentum internasional untuk memperluas jangkauan aktivitas manusia di luar Bumi terus berkembang, Honda memulai inisiatif untuk mengupayakan perluasan aktivitas dan pengembangan manusia di permukaan Bulan.

Dikatakan bahwa ada air di Bulan, dan berbagai kemungkinan penggunaan air dapat menarik perhatian. Honda sedang melakukan penelitian bersama dengan Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) dengan tujuan untuk membangun sistem energi terbarukan di sana.

Dengan menggabungkan teknologi sel bahan bakar Honda dan teknologi elektrolisis air tekanan diferensial tinggi, dan dengan menggunakan listrik dari sumber energi terbarukan, sistem ini secara elektrik menguraikan air dan menyimpan hidrogen dan oksigen.

Kemudian, menggunakan hidrogen dan oksigen itu, teknologi sel bahan bakar Honda, dapat menghasilkan dan memasok listrik. Oksigen juga dapat digunakan untuk orang-orang yang tinggal di tempat tinggal di permukaan Bulan, dan hidrogen juga akan digunakan sebagai bahan bakar roket

Pengembangan roket kecil
Honda juga sedang mengerjakan pengembangan roket kecil. Pengembangan roket ini diprakarsai oleh proposal yang dibuat oleh para insinyur muda Honda yang ingin membangun roket kecil dengan memanfaatkan teknologi inti, seperti teknologi pembakaran dan kontrol, yang telah dikumpulkan Honda melalui pengembangan berbagai produk.

Satelit buatan sangat diperlukan untuk berbagai tujuan termasuk pengamatan lingkungan global, seperti pemanasan global dan kondisi cuaca yang tidak normal dan juga untuk memungkinkan komunikasi area luas, yang merupakan sarana efektif untuk menyediakan konektivitas ke produk mobilitas.

Namun, saat ini, tidak ada cukup roket yang tersedia untuk memenuhi permintaan peluncuran satelit. Untuk mengatasi masalah ini, Honda sedang mengembangkan roket kecil dengan tujuan untuk menggunakannya sebagai kendaraan peluncuran untuk satelit orbit rendah bumi kecil.

Apalagi, Honda sedang melakukan penelitian dengan asumsi membuat roketnya “dapat digunakan kembali” dengan memungkinkan setidaknya beberapa komponen roket mendarat kembali di bumi setelah peluncuran.

Untuk tantangan ini, Honda akan berusaha untuk memanfaatkan teknologi kontrol dan panduan yang telah dikumpulkan Honda melalui pengembangan teknologi mengemudi otomatis.

Dengan langkah Honda dan beberapa kelompok kongklomerat dunia yang berambisi mengeksploitasi luar angkasa dengan pengambangan kendaraan-kendaraan luar angkasa semakin menggambarkan bahwa perkembangan serta persaingan bisnis atau kepentingan luar angkasa bakal kian terasa di masa mendatang.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kemenkominfo tingkatkan kolaborasi Pentahelix untuk perkuat jasa keuangan digital
Rabu, 08 Desember 2021 - 13:24 WIB
Transformasi digital yang terakselerasi oleh pandemi Covid-19 telah mendorong peran signifikan sekto...
 Bangkitkan ekonomi Nasional, Menkominfo: Pemerintah optimalkan sektor digital
Selasa, 07 Desember 2021 - 19:13 WIB
Di tengah pandemi Covid-19 yang memicu tantangan kompleks dan disruptif, optimisme dalam penanganan ...
Perlu kolaborasi ekosistem untuk kembangkan teknologi komunikasi
Senin, 06 Desember 2021 - 21:36 WIB
Pengembangan teknologi telekomunikasi di masa depan tidak saja membutuhkan dukungan infrastruktur di...
Menkominfo minta Kadin ambil peran dalam penyusunan peta jalan Indonesia digital
Senin, 06 Desember 2021 - 14:08 WIB
Pemerintah telah menyusun Peta Jalan Indonesia Digital 2021-2024. Dalam peta jalan itu, selain memua...
Dukung digitalisasi ekonomi syariah, Menkominfo: Pemerintah siapkan infrastruktur dan fasilitas
Senin, 06 Desember 2021 - 13:06 WIB
Kemajuan teknologi digital menjadi salah satu pendorong penciptaan ekosistem ekonomi syariah digital...
Canon luncurkan mirrorles flagship EOS R3
Sabtu, 04 Desember 2021 - 12:47 WIB
Canon meluncurkan kamera mirrorless edisi flagship EOS R3, antara lain dilengkapi fitur perekama...
Registrasi IMEI terganggu karena pusat data terbakar
Jumat, 03 Desember 2021 - 11:27 WIB
Kementerian Komunikasi dan Informatika mengumumkan ada gangguan dalam registrasi nomor International...
 Menkominfo: Perkuat SPBE perlu payung regulasi
Kamis, 02 Desember 2021 - 10:04 WIB
Pemerintah berupaya menghadirkan pelayanan publik yang transparan, cepat, dan efektif. Salah satu la...
Jadi perhatian Forum G20, Menkominfo ajak kolaborasi pelaku industri e-health
Selasa, 30 November 2021 - 19:45 WIB
Sektor industri layanan kesehatan digital atau e-health memiliki peluang besar dalam pertumbuhan eko...
Gubernur: Teknologi kesehatan berkembang, perawat jangan <i>gaptek</i>
Minggu, 28 November 2021 - 18:06 WIB
Gubernur mengingatkan, penguasaan teknologi utamanya kesehatan sangat penting bagi para perawat.
InfodariAnda (IdA)