Indonesia terima 15 ribu `oxygen concentrator` dari gerakan donasi
Elshinta
Kamis, 05 Agustus 2021 - 14:28 WIB |
Indonesia terima 15 ribu `oxygen concentrator` dari gerakan donasi
Tangkapan layar Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam konferesi pers virtual bantuan swasta untuk Kementerian Kesehatan, Kamis (5/8/2021). (ANTARA/Livia Kristianti)

Elshinta.com - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyebutkan setidaknya saat ini sudah ada 15 ribu bantuan "oxygen concentrator" dari hasil gerakan donasi penanganan COVID-19 yang dilakukan oleh masyarakat di berbagai sektor untuk memenuhi kebutuhan 50 ribu oxygen concentrator yang ditargetkan oleh Kementerian Kesehatan.

Dari jumlah tersebut sudah ada sekitar 6000 oxygen concentrator yang dibagikan ke rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya untuk memenuhi kebutuhan pasokan oksigen pasien COVID-19.

"“Alhamdulillah dari gerakan donasi sudah ada 15 ribu bantuan oxygen concentrator yang terkonfirmasi. Kita sudah terima sekitar 6000-an dan sudah didistribusikan ke rumah sakit. Jadi bantuan dari Bapak dan Ibu berupa oxygen concentrator untuk saudara- saudara kita yang membutuhkan sudah diterima secara baik," kata Budi dalam konferensi pers virtual, Rabu.

“Oxygen Concentrator” diibaratkan oleh Menteri Budi sebagai pabrik oksigen mini yang bisa membantu memenuhi kebutuhan pasien- pasien yang dirawat di rumah sakit.

Hal itu dikarenakan produksi nasional oksigen di Indonesia tidak dapat mencukupi kebutuhan di tengah pandemi. Setiap harinya Indonesia hanya mampu memproduksi 1700 ton oksigen dan didominasi untuk penggunaan industri.

Padahal akibat COVID-19, yang sebelumnya fasilitas kesehatan dan rumah sakit hanya membutuhkan 400 ton oksigen perhari, menjadi meningkat 5 kali lipat atau setara 2000 ton perhari

Untuk itu, pengadaan oxygen concentrator menjadi solusi di tengah keterbatasan produksi oksigen nasional karena mampu membuat oksigen dengan kapasitas 5-10 liter permenitnya asal ada akses menuju daya listrik baik dari saklar maupun baterai.

“Kita saat ini dalam proses mengadakan 50 ribu oxygen concentrator itu, setiap 1000 concentrator setara dengan 20 ton oksigen perhari. Sehingga dengan 50 ribu, kita bisa menyetarakan dengan 1000 ton perhari,” kata Budi dalam konferensi pers virtual, Kamis.

Budi merasa sangat berterimakasih atas gerakan solidaritas yang mendonasikan oxygen concentrator karena telah menolong banyak nyawa pasien COVID-19 yang membutuhkan oksigen dengan jumlah yang tidak sedikit.

Baginya bantuan- bantuan yang diberikan untuk penanganan COVID-19 khususnya untuk membantu meringankan beban para tenaga medis dan kesehatan sebagai garda terdepan saat ini menjadi bentuk hadiah istimewa menjelang perayaan kemerdekaan Indonesia yang akan berlangsung sekitar dua minggu lagi.

Ia pun terus mengajak masyarakat untuk terus bergotong royong dan bersama- sama menyelesaikan pandemi COVID-19 agar bisa segera dikendalikan.

“Di momen hari Kemerdekaan, mari kita berikan hadiah ulang tahun yang terbaik dengan bergotong-royong, bekerjasama, kita merajut kekuatan sosial kita. Kita berhenti mencerca satu sama lain, atau saling menyalahkan. Tidak perlu mencari- cari kesalahan orang lain, kalau bersama kita pasti bisa dan Indonesia tetap terjaga,” tutupnya.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kader masjid Langkat terima orientasi stunting
Rabu, 20 Oktober 2021 - 18:46 WIB
Sebagai upaya percepatan, pencegahan dan penurunan stunting berbasis masjid, melalui komunikasi anta...
Terus lawan Covid-19, Pemkot Depok gelar semarak Germas Goes to School
Rabu, 20 Oktober 2021 - 13:10 WIB
Pemerintah Kota (Pemkot) Depok menggelar Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) Goes to School unt...
Tiingkatkan kesehatan tulang dengan senam dan jaga asupan nutrisi
Rabu, 20 Oktober 2021 - 08:59 WIB
Banyak cara untuk meningkatkan kesadaran akan kesehatan tulang; mulai dari edukasi asupan nutrisi h...
Tanaman herba ini bisa bantu terapi pasien COVID-19
Rabu, 20 Oktober 2021 - 08:23 WIB
Tanaman hias Gardenia jasminoides (kacapiring) hingga adas ternyata memiliki kemampuan untuk meng...
Proses osteoporosis bisa terjadi di usia 30 tahun
Rabu, 20 Oktober 2021 - 08:11 WIB
Proses osteoporosis bisa menyerang siapa saja bahkan di usia muda dan produktif seperti 30 tahun-an ...
Mengenal kanker kepala dan leher
Selasa, 19 Oktober 2021 - 07:45 WIB
Kanker kepala dan leher yang bersifat ganas, dampaknya dapat mengubah bentuk wajah secara fisik baik...
Tindakan bedah minimal invasif untuk koreksi kelainan bentuk tulang
Selasa, 19 Oktober 2021 - 07:30 WIB
Tindakan limb lengthening & reconstruction yang tergolong metode pembedahan minimal invasif bisa m...
Kejar vaksinasi untuk terlindung dari COVID-19
Senin, 18 Oktober 2021 - 11:20 WIB
Pandemi COVID-19 belum bisa diprediksi kapan akan berakhir, namun salah satu cara agar terlindung da...
Strategi unik Inggris bantu warganya berhenti merokok
Senin, 18 Oktober 2021 - 08:59 WIB
Pemerintah Inggris menggunakan pendekatan berbeda untuk mengurangi angka perokok antara lain dengan ...
Tiga vaksin COVID-19 ini tak perlu `booster` hingga 8 bulan
Minggu, 17 Oktober 2021 - 16:19 WIB
Tiga vaksin COVID-19 yakni Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson masih menunjukkan tanda respons imu...