Polisi tembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di Bogota
Elshinta
Kamis, 06 Mei 2021 - 14:12 WIB |
Polisi tembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di Bogota
Dokumentasi: Demonstran bentrok dengan anggota pasukan keamanan selama protes terhadap reformasi pajak pemerintahan Presiden Ivan Duque di Bogota, Kolombia (28/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS / Luisa Gonzalez/aww.

Elshinta.com - Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di Bogota pada hari Rabu selama hari kedelapan demonstrasi anti pemerintah, setelah kerumunan orang menyerang kantor polisi di ibu kota pada malam hari.

Protes pada awalnya menentang rencana reformasi pajak yang sekarang dibatalkan, tetapi para demonstran telah memperluas tuntutan mereka untuk memasukkan tindakan pemerintah untuk mengatasi kemiskinan, kekerasan polisi dan ketidaksetaraan dalam sistem kesehatan dan pendidikan.

Demonstrasi dan oposisi anggota parlemen menyebabkan penarikan reformasi pajak dan pengunduran diri menteri keuangan. Organisasi internasional telah memperingatkan atas kekerasan polisi, yang sejauh ini terkait dengan hampir setengah dari 24 kematian yang dikonfirmasi, terutama pengunjuk rasa.

Banyak pengunjuk rasa yang menyerukan pembubaran ESMAD, polisi anti huru-hara, tetapi beberapa mengatakan mereka tidak menyalahkan petugas.



"Mereka mendapat perintah dari negara bagian, yang harus mereka ikuti," kata siswa James Romero, 18, yang bergabung dengan kerumunan orang di Plaza Bolivar Bogota.

Romero mengatakan dia dipukul beberapa kali di punggung oleh polisi anti huru-hara yang memegang tongkat saat melarikan diri dari konfrontasi pada Sabtu (1/5).

"Saya merasa sangat takut."

Beberapa menit kemudian, polisi menembakkan gas air mata untuk mencegah beberapa demonstran mencoba memasuki Gedung Kongres Kolombia.

Psikolog Bogota Benjamin Paba Al-Faro, 53, mengatakan dia ikut protes untuk pendidikan yang lebih baik dan untuk memastikan kesinambungan proses perdamaian dengan pemberontak FARC.

Ia menambahkan: "Ini bukan tentang mengalahkan hanya satu hukum."

Kemiskinan, yang meningkat menjadi 42,5 persen dari populasi tahun lalu di tengah penguncian virus corona, telah memperburuk ketidaksetaraan yang sudah berlangsung lama dan membalikkan beberapa kemajuan pembangunan baru-baru ini.

Jumlah orang Kolombia yang hidup dalam kemiskinan ekstrem tumbuh 2,8 juta orang pada  2020.

Protes dan blokade jalan terkait - yang telah menghalangi pengiriman kopi ekspor pertanian teratas - dapat mempengaruhi ekonomi, direktur teknis bank sentral mengatakan pada Rabu.

"Ini adalah efek sementara, tetapi bisa mempengaruhi kebijakan moneter tergantung pada durasi dan jangkauannya," kata Hernando Vargas dalam sebuah presentasi.

Pos polisi dibakar

Presiden Ivan Duque mengatakan pemerintah akan menciptakan ruang untuk mendengarkan warga dan mengembangkan proposal konkret, mirip dengan tawaran yang diberikan kepada pengunjuk rasa setelah demonstrasi pada 2019. Banyak kelompok - termasuk serikat besar - mengatakan dia gagal menyampaikan.

Dalam sebuah video pada  Rabu, Duque mengulangi tuduhan pemerintah bahwa mafia penyelundup narkoba berada di balik vandalisme dan penjarahan.

Ia mengatakan lebih dari 550 penangkapan telah dilakukan.

"Tidak akan ada gencatan senjata dengan mereka yang melakukan kejahatan ini - masyarakat akan membawa mereka ke pengadilan," kata Duque.

Selama protes malam ketujuh pada  Selasa, 30 warga sipil dan 16 petugas polisi terluka di Bogota, kata kantor wali kota dalam sebuah pernyataan.

Lebih dari dua lusin kantor polisi Bogota mengalami kerusakan dalam semalam dan tiga lainnya hancur, kata kantor wali kota.

Dalam satu serangan, kerumunan massa mencoba untuk "membakar hidup-hidup" sekelompok 10 petugas polisi dengan membakar sebuah stasiun, katanya. (Sumber : Reuters)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Pekerja China, India termasuk korban tewas dalam banjir Nepal
Jumat, 18 Juni 2021 - 15:19 WIB
Tanah longsor dan banjir bandang yang dipicu hujan lebat di Nepal pekan ini menewaskan 11 orang term...
WHO: 1 dari 100 kematian adalah bunuh diri
Jumat, 18 Juni 2021 - 14:58 WIB
Satu dari 100 kematian di dunia secara langsung dapat dikaitkan dengan bunuh diri, demikian laporan ...
Australia mungkin daftarkan koala pantai timur sebagai terancam punah
Jumat, 18 Juni 2021 - 14:34 WIB
Australia tengah mempertimbangkan untuk mendaftarkan koala di pantai timur negara tersebut sebagai s...
Para senator dua kubu susun bersama proposal infrastruktur AS
Jumat, 18 Juni 2021 - 13:47 WIB
Pemimpin Mayoritas Senat AS Chuck Schumer pada Kamis (17/6) bertemu dengan anggota kelompok senator ...
Pejabat: Lonjakan COVID-19 di Moskow kemungkinan karena varian baru
Jumat, 18 Juni 2021 - 13:35 WIB
Wali kota Moskow pada Kamis (17/6) menyebutkan bahwa situasi COVID-19 tidak terduga dan langsung mem...
Israel hancurkan delapan bangunan di selatan Hebron
Jumat, 18 Juni 2021 - 11:35 WIB
Pasukan Israel mengirimkan perintah pembongkaran terhadap delapan bangunan Palestina di desa Jawaya,...
Gedung Putih pertimbangkan pembicaraan Joe Biden dan Xi Jinping
Jumat, 18 Juni 2021 - 11:24 WIB
Gedung Putih akan mempertimbangkan pembicaraan antara Presiden Joe Biden dan mitranya dari China, Xi...
Biden teken UU tentang libur 19 Juni, atasi ketakadilan historis AS
Jumat, 18 Juni 2021 - 09:41 WIB
Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris menandatangani undang-undang pada Kamis (17/6...
Iran: Pembicaraan nuklir mendekati kesepakatan
Jumat, 18 Juni 2021 - 09:19 WIB
Pembicaraan tidak langsung antara Teheran dan Washington tentang menghidupkan kembali kesepakatan nu...
AS akhiri bantuan untuk Kamboja karena deforestasi, penargetan aktivis
Kamis, 17 Juni 2021 - 15:08 WIB
Amerika Serikat mengakhiri program bantuan untuk Kamboja yang bertujuan melindungi salah satu suaka ...
Live Streaming Radio Network