Dokter sarankan makanan ramah lambung untuk berbuka puasa
Elshinta
Jumat, 16 April 2021 - 17:10 WIB |
Dokter sarankan makanan ramah lambung untuk berbuka puasa
Sumber foto: Antara/elshinta.com.

Elshinta.com - Dokter spesialis penyakit dalam (gastroenterologi) dari RSCM-FKUI Prof.Dr.dr. Ari Fahrial Syam mengingatkan kepada penderita penyakit asam lambung yang berpuasa agar memilih makanan yang ramah untuk lambung, misalnya rebusan sayur atau makanan manis rendah lemak. 

​​​​​Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu mengimbau untuk menghindari konsumsi makanan yang terasa asam, pedas, berlemak tinggi terutama pada saat sahur.

"Kurangi konsumsi makanan yang dapat memicu meningkatnya asam lambung. Karena lemak tinggi yang terdapat pada makanan bersantan, susu, jeroan, makanan yang digoreng, serta daging, dapat memperberat cara kerja lambung sehingga puasa menjadi tidak nyaman," kata Ari kepada Antara, Jumat (16/4). 

Makanan berjenis "clean food" seperti sayur yang direbus atau protein rendah lemak yang dikukus atau dibakar, serta makanan tanpa rasa pedas dan asam bisa menjadi pilihan sebagai menu sahur. Pasalnya, makanan yang berlemak, pedas serta asam hanya akan memperburuk kondisi lambung.

"Konsumsi makanan tinggi lemak saat sahur dapat membebani lambung. Nantinya jam 8 pagi perut mulai terasa tidak nyaman, begah istilahnya. Jadi malah mengganggu ibadah puasa," jelas Ari.

"Kemudian saat berbuka, baru bisa konsumsi makanan berlemak seperti kolak, gulai atau rendang, tapi yang mindful ya, jangan berlebihan. Kalau mau konsumsi susu sebaiknya susu rendah lemak saja supaya aman," tambah Ari.

Selain itu kurangi konsumsi daging berlebihan pada bulan Ramadhan. Pasalnya konsumsi daging berlebihan dapat meningkatkan kadar lemak di lambung sehingga proses pengosongan lambung menjadi terhambat.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
PERHI: Obat hipertensi tidak memperparah kesakitan akibat COVID-19
Kamis, 06 Mei 2021 - 18:23 WIB
Ketua Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia (PERHI) Erwinanto mengemukakan bahwa hipertensi dan ob...
Tips makan sehat saat Lebaran, kurangi santan
Kamis, 06 Mei 2021 - 17:44 WIB
Dokter spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit UI, Muhammad Hafiz Aini memberikan tips pengaturan ...
Cerdas memilih hand sanitizer yang tepat
Kamis, 06 Mei 2021 - 11:13 WIB
Ketika fasilitas air bersih sulit ditemukan, penggunaan hand sanitizer cukup efektif dan disarankan,...
PAPDI: Pukul 12.00 waktu terbaik berjemur cegah defisiensi vitamin D
Rabu, 05 Mei 2021 - 15:57 WIB
Dokter spesialis penyakit dalam dari Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam (PAPDI) Jeffri Aloy...
Pemprov NTT bentuk Pokja AKI dan AKB serta pencegahan stunting
Rabu, 05 Mei 2021 - 15:45 WIB
Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menetapkan terbentuknya Tim Koordinasi (Pokja) Percepa...
 Pemprov Maluku bebaskan biaya rapid test antigen bagi warga kurang mampu
Rabu, 05 Mei 2021 - 14:46 WIB
Terhadap hal ini, Ketua Satgas Penanganan Cov 19 Provinsi Maluku, Kasrul Selang mengatakan, pihaknya...
PPNI Lumajang pastikan pelayan medis asal luar daerah tidak mudik
Rabu, 05 Mei 2021 - 10:11 WIB
Pekerja medis asal luar kabupaten atau kota yang bertugas di kabupaten Lumajang Jawa Timur dipastika...
Penanganan yang tepat untuk penderita gejala sinusitis
Selasa, 04 Mei 2021 - 14:11 WIB
Dokter spesialis Telinga Hidung Tenggorok (THT) Hemastia Manuhara yang tergabung dalam Perhimpunan T...
Pentingnya kurangi porsi kopi selama Ramadan
Minggu, 02 Mei 2021 - 14:10 WIB
Anda yang sudah terbiasa mengurangi porsi konsumsi minuman berkafein salah satunya kopi selama Ramad...
Cara bedakan alat tes usap baru dan lama
Sabtu, 01 Mei 2021 - 19:34 WIB
Beberapa waktu terakhir beredar informasi terkait dengan adanya penyalahgunaan alat tes usap (swab) ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV