Pentingnya `me time` bagi orang tua dengan anak autisme
Elshinta
Jumat, 09 April 2021 - 09:47 WIB |
Pentingnya `me time` bagi orang tua dengan anak autisme
Ilustrasi (Shutterstock)

Elshinta.com - Psikolog lulusan Magister Psikologi Terapan Universitas Indonesia Diah A. Witasari mengatakan bahwa orang tua yang merawat anak autisme juga perlu memperhatikan dan menyayangi dirinya sendiri, salah satu caranya adalah dengan "me time" atau meluangkan waktu beristirahat sejenak.

"Kalau bicara tips, carilah cara untuk tetap positif. Mungkin perlu cek apa yang bisa buat kita rileks. Kita perlu me time juga untuk diri kita sendiri," kata Diah melalui siaran Instagram Live bersama Tentang Anak dan Yayasan MPATI dikutip pada Jumat.

Lebih lanjut, wanita yang juga merupakan seorang ibu dari putra berkebutuhan khusus itu mengatakan bahwa di era dengan teknologi canggih seperti saat ini juga semakin mempermudah akses bagi orang tua untuk berbagi dengan sesamanya. Jadi, ketika merasa lelah, bisa mencari dukungan dari orang lain melalui komunitas di media sosial, misalnya.

"Ayah dan bunda tidak sendiri. Zaman sekarang sudah beda dengan zaman saya dulu, pun dengan peran komunitas. Kondisi orang tua akan mempengaruhi anak juga. Jadi, jangan lupa untuk peduli sama diri sendiri juga. Jangan lupa untuk sayangi diri kita sendiri," kata Diah.

Bicara soal hubungan anak dan orang tua, lanjut dia, tidak lepas dengan adanya ekspektasi tertentu terhadap anak. Pun orang tua dengan anak autisme. Namun, Diah mengingatkan orang tua agar mengetahui batas ekspektasi itu agar tidak menguras energi, salah satunya adalah dengan menjadi realistis.

Diah memaparkan, kebutuhan seorang anak -- terutama anak yang menyandang autisme, berbeda-beda. Begitu pula dengan bagaimana tumbuh kembang buah hati, yang dalam hal ini mungkin tidak bisa diukur dengan batasan umur.

"Bicara soal ekspektasi, kita harus realistis. Kita realistis terhadap tumbuh kembang anak, kebersamaan, fokus, dan risikonya. Itu semua dilakukan sambil jalan. Anak itu unik, dia punya proses berkembang sendiri, dan punya keistimewaan sendiri. Ruang itu perlu diisi dengan ekspektasi yang realistis," jelas dia.

"Itu semua berangkat dari diri kita sendiri, melihat bagaimana anak bertemu potensi, kelebihan dia apa. Yang menjadikan melelahkan adalah kita punya ekspektasi tinggi, dan itu boleh-boleh saja, tapi harusnya disesuaikan dengan keadaan. Wajar kalau orang tua punya rencana tertentu. Boleh sedih, tapi bangkit lagi," imbuhnya.

Menutup diskusi, Diah mengingatkan orang tua untuk terus berpikir positif. "Stay positive. Karena energi itu yang akan membantu kita mikir alternatif lain apa yang bisa kita lakukan selanjutnya," pungkasnya.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Putri Koster: Jangan jejali anak dengan obsesi orang tua
Selasa, 11 Mei 2021 - 20:20 WIB
Manggala Utama (ketua umum) Pasikian Paiketan Krama Istri (Pakis) Desa Adat MDA Provinsi Bali Putri ...
Percepat penurunan stunting, Kepala BKKBN RI kunker ke Manggarai Timur
Kamis, 29 April 2021 - 17:25 WIB
Dalam rangka upaya percepatan penurunan stunting  serta peningkatan pelaksanaan program bangga kenc...
Orang dengan autisme capai potensi maksimal dengan lingkungan kondusif
Minggu, 25 April 2021 - 16:18 WIB
Orang dengan spektrum autisme bisa mencapai potensi maksimalnya dengan dukungan lingkungan yang kond...
Orang tua diharapkan tetap kontrol aktivitas anak di era digital 
Selasa, 20 April 2021 - 14:24 WIB
Ketua Tim Penggerak  PKK Kabupaten Cilacap Tetty Rohatiningsih yang juga merupakan anggota DPR RI F...
Orang tua ujung tombak pendampingan anak autisme saat pandemi
Senin, 19 April 2021 - 13:07 WIB
Pandemi COVID-19 membuat tempat pendidikan membatasi interaksi tatap muka dan beralih ke ruang digit...
Anak pilih-pilih makanan disebabkan oleh kebiasaan ibu saat hamil
Sabtu, 17 April 2021 - 08:45 WIB
Anak yang susah makan atau suka pilih-pilih makanan rupanya dipengaruhi oleh kebiasaan makan ibunya ...
Kiat mudah membangunkan anak saat sahur
Sabtu, 17 April 2021 - 06:00 WIB
Psikolog keluarga Ayoe Soetomo mengungkapkan kiat agar anak tidak sulit bangun sahur, aktivitas khus...
Psikolog UI jelaskan pentingnya waktu luang ayah untuk anak meski WFH
Minggu, 11 April 2021 - 14:11 WIB
Psikolog anak dan keluarga dari LPT Universitas Indonesia Mira Damayanti Amir mengatakan bahwa penti...
Tips dekorasi ruangan agar lebih meriah sambut Ramadan
Sabtu, 10 April 2021 - 11:47 WIB
Tahun ini menjadi tahun kedua warga muslim Indonesia harus menjalani ibadah puasa Ramadhan di rumah ...
Pentingnya `me time` bagi orang tua dengan anak autisme
Jumat, 09 April 2021 - 09:47 WIB
Psikolog lulusan Magister Psikologi Terapan Universitas Indonesia Diah A. Witasari mengatakan bahwa ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV