Kekuatan mental orang tua diuji saat rawat anak down syndrome
Elshinta
Minggu, 21 Maret 2021 - 13:16 WIB |
Kekuatan mental orang tua diuji saat rawat anak down syndrome
ilustrasi orang tua mendampingi anak down syndrome untuk bermain gitar. (Freepik)

Elshinta.com - Persatuan Orang Tua Anak Down Syndrome (POTADS) membagikan tips dalam merawat anak- anak yang memiliki kelainan kromosom yaitu dengan memperkuat mental di tengah cibiran masyarakat.  

Pengurus inti dari POTADS Eliza Octavianti Rogi mengatakan seringkali ditemukan cibiran atau pun perundungan baik terhadap orang tua atau pun anak yang mengalami down syndrome.

"Mental orang tua harus kuat. Semakin besar anak kita tentu semakin terlihat perbedaannya. Tentu reaksi berbeda di masyarakat masih ada. Jadi kita sebagai orang tua harus merespon dengan baik. Beritahu anak kita kalau ada yang melakukan bullying itu tak perlu ditanggapi," kata Eliza dalam webinar bertajuk "Mengenal Anak Down Syndrome Lebih Dekat" yang ditulis, Minggu.

Pemberian edukasi kepada anak juga menjadi penting, hal itu dapat membantu anak memahami dan beradaptasi dengan masyarakat yang memiliki banyak reaksi terhadap sebuah peristiwa.

Sementara untuk di lingkungan sekolah, Eliza berpesan kepada guru- guru yang memiliki murid down syndrome agar para guru bisa mengedukasi dan memberi pemahaman kepada anak- anak yang memiliki kromosom normal agar tidak melakukan bullying karena kondisi yang berbeda.

"Di sekolah, Guru itu memiliki peranan penting untuk mengedukasi kalau ada loh murid-murid dengan perbedaan fisik ini. Tapi meski mereka berbeda perlakuan buruk dan bullying itu tidak boleh dilakukan," ujar Eliza.

Di samping itu, Eliza berpendapat keterbukaan menjadi penting dalam penerimaan anak down syndrome di masyarakat.

Menurutnya di masa keterbukaan saat ini, orang tua harusnya menunjukan anak- anak yang memiliki down syndrome kepada masyarakat agar hal itu terlihat normal dan bukan merupakan suatu masalah.

Tidak perlu menutupi keberadaan anak down syndrome sehingga masyarakat dapat menerima lebih baik kondisi yang berbeda itu.

"Ke tetangga itu saya tidak menutupi ya. Saya menunjukan anak saya ke mereka agar mereka juga tahu bahwa ada loh anak yang seperti ini di tengah mereka," ujar Eliza.

Eliza berharap ke depannya para orang tua dapat memiliki mental yang lebih kuat, sehingga semakin banyak anak- anak dengan down syndrome di Indonesia memiliki kesempatan untuk dipandang setara dengan anak- anak lainnya.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Italia minta TikTok perketat pengguna anak-anak
Kamis, 13 Mei 2021 - 09:15 WIB
Regulator perlindungan data Italia meminta TikTok memperketat aturan agar tidak ada anak-anak yang m...
Putri Koster: Jangan jejali anak dengan obsesi orang tua
Selasa, 11 Mei 2021 - 20:20 WIB
Manggala Utama (ketua umum) Pasikian Paiketan Krama Istri (Pakis) Desa Adat MDA Provinsi Bali Putri ...
Percepat penurunan stunting, Kepala BKKBN RI kunker ke Manggarai Timur
Kamis, 29 April 2021 - 17:25 WIB
Dalam rangka upaya percepatan penurunan stunting  serta peningkatan pelaksanaan program bangga kenc...
Orang dengan autisme capai potensi maksimal dengan lingkungan kondusif
Minggu, 25 April 2021 - 16:18 WIB
Orang dengan spektrum autisme bisa mencapai potensi maksimalnya dengan dukungan lingkungan yang kond...
Orang tua diharapkan tetap kontrol aktivitas anak di era digital 
Selasa, 20 April 2021 - 14:24 WIB
Ketua Tim Penggerak  PKK Kabupaten Cilacap Tetty Rohatiningsih yang juga merupakan anggota DPR RI F...
Orang tua ujung tombak pendampingan anak autisme saat pandemi
Senin, 19 April 2021 - 13:07 WIB
Pandemi COVID-19 membuat tempat pendidikan membatasi interaksi tatap muka dan beralih ke ruang digit...
Anak pilih-pilih makanan disebabkan oleh kebiasaan ibu saat hamil
Sabtu, 17 April 2021 - 08:45 WIB
Anak yang susah makan atau suka pilih-pilih makanan rupanya dipengaruhi oleh kebiasaan makan ibunya ...
Kiat mudah membangunkan anak saat sahur
Sabtu, 17 April 2021 - 06:00 WIB
Psikolog keluarga Ayoe Soetomo mengungkapkan kiat agar anak tidak sulit bangun sahur, aktivitas khus...
Psikolog UI jelaskan pentingnya waktu luang ayah untuk anak meski WFH
Minggu, 11 April 2021 - 14:11 WIB
Psikolog anak dan keluarga dari LPT Universitas Indonesia Mira Damayanti Amir mengatakan bahwa penti...
Tips dekorasi ruangan agar lebih meriah sambut Ramadan
Sabtu, 10 April 2021 - 11:47 WIB
Tahun ini menjadi tahun kedua warga muslim Indonesia harus menjalani ibadah puasa Ramadhan di rumah ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV