Pemkot Bandung siap bantu pelaku UMKM
Elshinta
Rabu, 27 Januari 2021 - 10:46 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Sigit Kurniawan
Pemkot Bandung siap bantu pelaku UMKM
Sumber foto: Dudi Supriyadi/elshinta.com.

Elshinta.com - Pemerintah Kota Bandung, Jawa Bart bertekad membantu para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) bidang kriya memasarkan produknya. Pasalnya, di saat pandemi Covid-19 ini, para pelaku UMKM mengaku kesulitan memasarkan produknya.

Hal itu ditegaskan Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana saat meninjau langsung tempat produksi kriya Cabaco Handcraft, Jalan Panutan IV No.20 RT.007 RW.009 Kelurahan Cipadung Kulon, Kecamatan Panyileukan dan T&T Pernique Craft, Cipaganti Graha II Tahap 1 No E-9, Jalan Ujungberung Indah Raya, Cigending, Kecamatan Ujungerung, Selasa (26/1).

Di kesempatan itu, Yana menyerap sejumlah aspirasi yang disampaikan oleh para pelaku UMKM.

Dari aspirasi yang ada, Yana memastikan, Pemkot Bandung mendukung penuh UMKM yang di tengah pandemi Covid-19 masih terus berinovasi, berkreasi, dan semangat untuk berproduksi.

"Tadi kita diskusi menanyakan apa kesulitannya saat ini. Mudah-mudahan kalau teman-teman UMKM ini punya kesulitan, barang kali Dinas terkait bisa bantu," katanya.

"Kalau seperti ini (handcraft) agak unik. Tadi disampaikan oleh Bu Teti (Owner T&T Pernique Craft) kendalanya juga pemasaran. Jadi seperti Pasar Kreatif yang digelar Dinas terkait itu sangat membantu untuk mengenalkan produk," katanya.

Sementara itu, Owner Cabaco Handcraft, Firman Hamzah mengaku kesulitan menjual produk buatanya, seperti sepatu, dompet, dan sabuk ukiran dengan cara online dari media sosial dan e-commerce.

"Kendala saat ini itu pemasaran, sepi. Kalau handcraft itu terbantu pameran untuk meningkatkan penjualan. Pas pandemi itu tidak ada (pameran) jadi menurun," katanya.

"Di online itu persaingan banyak, terus kita juga susah mengenalkan produknya. Kalau pas pameran buyer bisa liat sendiri hasil produknya seperti apa," tambahnya.

Firman mengungkapkan, sebelum pandemi Covid-19 sudah memproduksi sepatu untuk dijadikan stok. Namun ketika Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) berlangsung beberapa kali pada tahun 2020, produksi pun sempat dihentikan.

"Jadi pas itu (PSBB) kita hanya jual yang stok aja, produksi sebelum pandemi. Dari situ terasa sekali penurunan penjualan. Sehari kadang satu, bahkan kadang tidak ada," ucapnya.

"Tapi sambil berjalan, kita juga belajar membuat handycraft yang lain seperti sabuk dan dompet ukiran. Kebetulan juga pas Disdagin (Dinas Perdagangan dan Perindustrian) mengadakan pameran jadi kita bisa pajang produk itu," lanjutnya.

Ia berharap, Pemkot Bandung bisa memperbanyak lagi program seperti pameran untuk para pelaku UMKM. Karena dengan pameran, bisa mengenalkan produk lebih luas ke masyarakat.

"Kemarin saat pameran di Trans Studio Mall dan di Bali sangat membantu. Bisa menaikkan penjualan sama branding," katanya.

"Awal tahun 2020 juga sebenarnya banyak programnya, tapi karena pandemi dan PSBB jadi gagal dan tertunda semua," ucapnya.

Sedangkan Owner T&T Pernique Craft, Teti Herlina yang memproduksi aksesoris, home decor, dan bidang eco print pun mengalami hal serupa.

Saat awal pandemi Covid-19 terjadi, Teti terpaksa menghentikan tiga pegawai karena menurunnya produksi. Saat ini jika mendapat pesanan, Teti pun memanggil teman sesama pelaku UMKM di Saung Uber untuk membantu.

"Kendala utama itu di pemasaran. Karena dulu biasanya kita berkegiatan dari pameran ke pameran. Sekarang mal juga dibatasi, otomatis tidak mengadakan pameran," katanya seperti dilaporkan Kontributor Elshinta, Dudi Supriyadi, Selasa (27/1). 

"Tahun kemarin kita juga difasilitasi, ada Pasar Kreatif. Alhamdulilah bisa menggelar produk," lanjutnya.

Teti mengaku selama ini Pemkot Bandung melalui Dinas terkait sudah cukup membantu dalam hal pelatihan dan pemasaran. Namun ia berharap ke depan agar lebih banyak melakukan hal tersebut.

"Saya saat ini pemasaran utamanya di Instagram dan Facebook. Sedangkan e-commerce masih belum bagus. Untuk saat ini pesanan masih di dalam negeri seputaran Pulau Jawa, Kalimantan, dan yang lainnya," katanya.

"Kalau pameran pernah ikut beberapa kali di luar negeri, di beberapa Kota di Asia, teman yang membawa produk saya. Alhamdulillah katanya ada pangsa pasar produk saya di sana," ucapnya.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Sekjen FKMTI: Pengusutan kasus mafia tanah jangan sampai `masuk angin`
Senin, 01 Maret 2021 - 16:05 WIB
Prihatin terhadap nasib wong cilik  yang tanahnya hilang akibat dirampas para mafia tanah, Forum Ko...
Sri Mulyani: RI perkuat kerja sama internasional untuk capai pemulihan
Senin, 01 Maret 2021 - 10:31 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan Indonesia akan memperkuat kerja sama internasional...
Stasiun Madiun sediakan layanan GeNose guna deteksi penularan COVID-19
Minggu, 28 Februari 2021 - 15:11 WIB
Stasiun Madiun di wilayah PT KAI Daop 7 Madiun menyediakan layanan fasilitas pemeriksaan GeNose C19 ...
Pemprov Papua: Pengendalian cepat satu harga minimalisir disparitas
Minggu, 28 Februari 2021 - 12:46 WIB
Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua mengharapkan gerakan pengendalian cepat menuju Papua Satu Harga ...
KAI Daop Surabaya tambah fasilitas GeNose di dua stasiun
Minggu, 28 Februari 2021 - 08:57 WIB
PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi (KAI Daop) 8 Surabaya menambah fasilitas pemeriksaan GeNose ...
Airlangga Hartarto motivasi lulusan UKSW berinovasi di tengah masyarakat
Minggu, 28 Februari 2021 - 08:24 WIB
Menteri Koordinator Perekonomian Republik Indonesia Airlangga Hartarto hadir secara virtual pada up...
Rencana pemerintah membuat rupiah digital dinilai positif
Sabtu, 27 Februari 2021 - 13:24 WIB
Langkah pemerintah melalui Bank Indonesia yang berencana membuat rupiah digital atau central bank di...
 Presiden Jokowi dukung Baznas, kampanyekan `Gerakan Cinta Zakat`
Sabtu, 27 Februari 2021 - 13:10 WIB
Presiden Jokowi mendukung Gerakan Cinta Zakat yang dikampanyekan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS).
Akhir perdagangan hari ini, IHSG melemah 0,76% ke 6.241 
Jumat, 26 Februari 2021 - 17:35 WIB
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah 47,85 poin atau 0,76% ke 6.241,79 pada akhir perd...
Akhir perdagangan hari ini, rupiah melemah 1,07% ke Rp14.235 per dolar AS
Jumat, 26 Februari 2021 - 17:24 WIB
Rupiah spot ditutup pada level Rp 14.235 per dolar Amerika Serikat (AS) pada akhir perdagangan Jumat...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV