Gabungan pengusaha haji, umrah dan halal tour merger bentuk Gaphura
Elshinta
Kamis, 21 Januari 2021 - 16:25 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Sigit Kurniawan
Gabungan pengusaha haji, umrah dan halal tour merger bentuk Gaphura
Sumber foto: Bayu Koosyadi/elshinta.com.

Elshinta.com - Kemajuan riset dan teknologi oleh para ahli dunia dalam mengendalikan Covid-19 termasuk diantaranya pengembangan vaksin, memungkinkan beberapa negara mulai membuka diri dan mengizinkan warga asing untuk berkunjung, termasuk diantaranya Saudi Arabia yang telah kembali menerbitkan visa umrah.

Langkah ini dikenal sebagai tatanan kenormalan baru atau new normal guna menyeimbangkan antara kewajiban protokol kesehatan dengan kepentingan mendorong sektor ekonomi dimasa depan. Dalam pelaksanaannya penyelenggaraan haji, umrah dan wisata halal mengadopsi prosedur baru Clean, Health, Safety. 

Protokol CHS ini akan membiasakan hal-hal baru seperti prosedur perjalanan lebih ketat, seperti wajib tes PCR dan masa isolasi sebelum dan setiba perjalanan, serta Prosedur touchless dimana segala prosedur dilakukan tanpa sentuhan, secara personal dan menggunakan aplikasi elektronik.
 
Tatanan kenormalan baru selain akan merubah perilaku pribadi juga merubah relasi pola manajemen dan organisasi, termasuk dalam penyelenggara haji, umrah dan wisata halal, diantaranya menguatkan relasi dalam kolaborasi, menggunakan aplikasi teknologi dan merubah strategi usaha yang lebih bisa beradaptasi.

Secara keseluruhan bisa dibilang penyelenggaraan haji, umrah dan wisata halal kembali berjalan dari titik nol.
 
Didasari kondisi di atas, maka 33 pengusaha travel haji, umrah dan wisata halal bergabung membentuk satu wadah yang diyakini bisa efektif berkolaborasi dan adaftif terhadap tatanan kenormalan baru. 

Seperti dilaporkan Reporter Elshinta, Bayu Koosyadi, Kamis (21/1) wadah baru ini bernama Gaphura atau Gabungan Pengusaha Haji, Umrah dan Wisata Halal Nusantara.
 
Ditukangi para pengusaha yang telah lama berkiprah dalam penyelenggaraan haji, umrah dan wisata halal seperti Baluki Ahmad dan Rustam Sumarna yang sebelumnya pernah berkiprah di AMPUH, AMPHURI dan  HIMPUH,  Arifah dan Hasmijati Koto yang sudah 40 tahun dikenal luas jamaah haji dan umrah di Kalimantan dan Sumatera. 

Untuk pertamakalinya Gaphura dipimpin Ali Muhammad Amin sebagai Ketua Umum, Endi Sutono (Sekjen) dan Aan Andriyatin (Bendum) serta Herman Barata sebagai Ketua Dewan Pengawas.

Dengan moto Smart Organizer bagi penyelenggara haji, umrah dan wisata halal serta diperkuat sederetan pengusaha muda yang energik dan visioner, Gaphura diyakini akan segera menjadi organisasi yang berkembang pesat sebagai tempat bergabungnya penyelenggara haji, umrah dan wisata halal yang profesional, Islami dan adaftif dengan perubahan jaman.
 
Kiprah pertama Gaphura di 2021 akan memberangkatkan rombongan umrah pertama di akhir Januari hasil kolaborasi seluruh anggota, meluncurkan aplikasi digital pertama di Indonesia yang meemberikan kemudahan bagi penyelenggara umrah untuk meracik paket sendiri yang langsung terkoneksi dengan sistem penerbitan visa di Saudi Arabia. 

Dengan aplikasi ini, seluruh anggota Gaphura tidak lagi sekedar agen pemasaran namun tetap eksis sebagai kreator paket haji, umrah dan wisata halal baik global maupun lokal.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kemnaker: Pengusaha wajib ikut sertakan pekerja di program JKP
Rabu, 03 Maret 2021 - 17:23 WIB
Kementerian Ketenagakerjaan menyatakan bahwa pengusaha wajib mengikutsertakan karyawannya sebagai p...
Sri Mulyani: Pegawai DJP terduga kasus suap telah dibebastugaskan
Rabu, 03 Maret 2021 - 16:56 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menegaskan pegawai Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yang terli...
Harga cabai rawit merah di Salatiga tembus Rp90.000/Kg
Rabu, 03 Maret 2021 - 13:25 WIB
Harga cabai rawit merah dalam sepekan ini terus merangkak naik. Dari pantauan di Pasaraya Salatiga, ...
333 THL di Matim, NTT dapat pelatihan dan modal usaha
Rabu, 03 Maret 2021 - 13:10 WIB
Sebanyak 333 Tenaga Harian Lepas (THL) yang dirumahkan oleh Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur, NT...
Dongkrak penggunaan QRIS, BI Malang kumpulkan 49 PJSB 
Rabu, 03 Maret 2021 - 11:56 WIB
Berbagai upaya dilakukan Bank Indonesia perwakilan Malang guna meningkatkan penggunaan sistem pembay...
Rupiah Rabu pagi menguat 5 poin
Rabu, 03 Maret 2021 - 10:23 WIB
Nilai tukar (kurs) rupiah atas dolar AS yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu (3/3) pa...
Sempat naik, IHSG berbalik turun pada awal perdagangan hari ini 
Rabu, 03 Maret 2021 - 10:11 WIB
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat di awal perdagangan Rabu (3/3). Jika berlanjut, ini akan ...
Tekan impor, Bahlil Lahadalia dorong industri aspal Buton
Senin, 01 Maret 2021 - 17:22 WIB
Menindaklanjuti visi besar Presiden RI, Joko Widodo terkait dengan transformasi ekonomi yang salah s...
Kepala BKPM RI harap Buton bisa menyuplai 50 persen aspal nasional
Senin, 01 Maret 2021 - 16:58 WIB
Kepala Badan Koordinasi dan Penanaman Modal (BKPM) RI, Bahlil Lahadalia harap Provinsi Sulawesi Teng...
Sekjen FKMTI: Pengusutan kasus mafia tanah jangan sampai `masuk angin`
Senin, 01 Maret 2021 - 16:05 WIB
Prihatin terhadap nasib wong cilik  yang tanahnya hilang akibat dirampas para mafia tanah, Forum Ko...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV