Korut: Tembak mati warga Korsel merupakan tindakan bela diri
Elshinta
Jumat, 30 Oktober 2020 - 12:22 WIB |
Korut: Tembak mati warga Korsel merupakan tindakan bela diri
Ilustrasi-Letnan Jenderal Korea Utara An Ik San melewati perbatasan untuk menghadiri pertemuan di Peace House di desa perbatasan Panmunjom, Korea Selatan, Selasa (31/7/2018). (Yonhap via REUTERS)

Elshinta.com - Korea Utara menyatakan bahwa menembak mati  warga Korea Selatan di perairannya bulan lalu merupakan tindakan membela diri di tengah kekhawatiran penyebaran COVID-19, demikian media pemerintah, Jumat.

Pasukan Korut menembak mati seorang petugas perikanan Korsel yang hilang pada akhir September, sebelum menyiram tubuhnya dengan minyak lalu membakarnya, seperti dikatakan militer Korsel.

Seoul menyerukan investigasi gabungan setelah Korut mengklaim membakar alat pelampung yang ia gunakan dan bukan tubuhnya, di tengah kemarahan politik dan publik.

Kantor Berita KCNA Korut menuding anggota parlemen oposisi Korsel memicu kontroversi atas isu tersebut, dengan menyalahkan Seoul telah gagal menghentikannya menyeberangi perbatasan maritim ke Korut.

"Tentara kami tidak bisa tidak melakukan tindakan membela diri saat ia menganggap bahwa warga Korsel yang menyusup secara ilegal ke perairan ... di bawah pengendalian pihak kami akan melarikan diri, tidak menanggapi penangkapan," kata KCNA.

Insiden itu merupakan "akibat dari kontrol yang tidak tepat terhadap warga oleh pihak Korsel di titik nyala sensitif pada saat terjadi ketegangan dan bahaya lantaran virus ganas yang menyapu Korea Selatan," lanjutnya.

"Oleh sebab itu, kesalahan awal insiden itu berada di pihak Korsel."

Militer Korsel mengatakan pria tersebut berupaya membelot ke Korut ketika dilaporkan hilang dari kapal nelayan tepat di selatan Garis Batas Utara (NLL), batas pemisah yang disengketakan dari kontrol militer yang bertindak sebagai batas laut de facto antar kedua Korea.

Pemimpin Korut Kim Jong Un menyampaikan permintaan maaf atas kasus kematian tersebut beberapa hari pascainsiden, dengan mengatakan tindakan itu demi mencegah wabah COVID-19.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Menkes India positif COVID-19 usai diberi dosis vaksin uji coba
Sabtu, 05 Desember 2020 - 19:00 WIB
Menteri Kesehatan Negara Bagian India Haryana Anil Vij, yang bulan lalu diberi dosis uji coba vaksi...
Gamelan Indonesia membahana di Plaza PBB Buenos Aires
Jumat, 04 Desember 2020 - 20:55 WIB
KBRI Buenos Aires bekerja sama dengan pemerintah kota setempat mengadakan pertunjukan Gamelan in th...
RI dorong DK PBB perkuat tata kelola keamanan di negara pascakonflik
Jumat, 04 Desember 2020 - 13:00 WIB
Indonesia mendorong Dewan Keamanan (DK) PBB untuk memperkuat tata kelola sektor keamanan di negara-n...
Moderna berharap 125 juta vaksin COVID tersedia pada kuartal I 2021
Jumat, 04 Desember 2020 - 09:30 WIB
Perusahaan Moderna pada Kamis (3/12) mengatakan pihaknya berharap bahwa 100-125 juta dosis vaksin ek...
Penyiksaan PMI berulang, Menlu minta MoU perlindungan diselesaikan
Kamis, 03 Desember 2020 - 16:00 WIB
Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menyerukan pentingnya membangun koridor migrasi aman bagi peker...
Twitter perluas aturan ujaran kebencian, masukkan soal ras dan etnis
Kamis, 03 Desember 2020 - 13:15 WIB
Twitter Inc pada Rabu memperluas kebijakannya yang melarang ujaran kebencian dengan memasukkan `baha...
Patung kepala kuda kembali ke Beijing setelah 160 tahun hilang
Kamis, 03 Desember 2020 - 12:00 WIB
Patung kepala kuda yang terbuat dari perunggu akhirnya kembali ke Museum Istana Kuno Musim Panas di ...
WHO tinjau vaksin Pfizer untuk kemungkinan daftar penggunaan darurat
Kamis, 03 Desember 2020 - 11:15 WIB
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Rabu (2/12)mengatakan telah menerima data vaksin COVID-19 dari...
Harga minyak menguat setelah Inggris setujui penggunaan vaksin
Kamis, 03 Desember 2020 - 10:00 WIB
Harga minyak menetap lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), saat persetujuan Ing...
PBB nyatakan 2020 mungkin jadi tahun terpanas kedua
Kamis, 03 Desember 2020 - 07:00 WIB
Tahun 2020 berada dalam jalur untuk menjadi tahun terpanas kedua dalam catatan, setelah 2016, sebaga...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV