Pemerintah perhatikan aspirasi mahasiswa soal UU Cipta Kerja 
Elshinta
Senin, 26 Oktober 2020 - 21:35 WIB | Penulis : | Editor : Administrator
Pemerintah perhatikan aspirasi mahasiswa soal UU Cipta Kerja 
Kepala Staf Kepresidenan DR Moeldoko dalam Webinar yang diselenggarakan oleh Keluarga Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) dengan tema Serah Terima Rapor 1 Tahun Kepemimpinan Jokowi-Amin, Kamis (22/10).

Elshinta.com - Pemerintah memperhatikan seluruh aspirasi masyarakat dalam hal Undang Undang Cipta Kerja. Termasuk masukan dari para mahasiswa yang berupaya mengevaluasi  kinerja pemerintahan saat ini. “Pemerintah bekerja serius dan sungguh-sungguh, tidak abai dan santai. Pemerintah berupaya semaksimal mungkin untuk terus mencari jalan keluar terbaik. Karena itu, yakinlah pada  kami,” ujar Kepala Staf Kepresidenan Dr. Moeldoko pada acara webinar Pengurus Pusat Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI), Serah Terima Rapor 1 Tahun Kepemimpinan Jokowi-Amin, Kamis (22/10).

Selain KMHDI, Webinar juga dihadiri oleh para ketua umum kelompok organisasi ekstra kampus yang tergabung dalam Kelompok Cipayung Plus yaitu, HMI, PMII, KAMMI, IMM, Hikmahbudhi, GMKI, PMKRI dan EN LMND. Sedangkan Dr. Moeldoko didampingi Deputi IV KSP Bidang Informasi dan Komunikasi Politik Juri Ardiantoro. Pada webinar tersebut, para mahasiswa mempertanyakan berbagai isu krusial seperti mengenai UU Cipta Kerja, HAM dan demokrasi, penanganan Covid-19, kebijakan pemerintah pada sektor ekonomi dan pendidikan.

Menurut Moeldoko, UU Cipta Kerja yang baru disahkan memiliki tujuan membawa rakyat Indonesia lebih baik. Reformasi regulasi memang tidak pernah mudah. Undang-undang ini disusun tidak hanya untuk periode pemerintahan saat ini, tetapi untuk kepentingan jangka panjang. Untuk itu pemerintah, khususnya Presiden Joko Widodo, berani mengambil keputusan yang tidak populer. “Karenanya saya berpesan khususnya kepada adik-adik mahasiswa, pelajari UU tersebut, bukan hanya teks-nya, tetapi juga filosofi dan konteksnya. Jika memang ada pendapat yang berbeda, gunakankan jalur-jalur yang sesuai dengan aturan dan prosedur,” ujar Moeldoko. 

Mardani Ali Sera, politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengapresiasi langkah  KSP yang bersedia mendengarkan aspirasi dan suara-suara mahasiswa. “Di eksekutif, Pak Moeldoko adalah satu pejabat yang mau mendengar suara rakyat. Saya akan meneruskan aspirasinya di legislative,” kata Mardani.

Menjawab pertanyaan Ketua Umum DPP Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Najih Prasetio tentang keseriusan pemerintah dalam menyelesaikan masalah HAM. Moeldoko menegaskan pemerintah sangat serius dalam soal ini. “Tapi memang tidak mudah. Keseriusan pemerintah dengan pendekatan jalur yudisial dan non yudisial cukup sulit dan tak semua bersepakat. Jadi tidak mudah dilakukan,” ujarnya.

Menurut Moeldoko, pemerintah juga tidak membatasi aspirasi masyarakat lewat unjukrasa. Namun yang jadi perhatian adalah tindakan anarkis yang dilakukan oleh sekelompok orang. Selain itu, adanya tudingan jika pemerintah tidak mendengarkan pendapat rakyat dan demokrasi diberangus, Moeldoko membantah hal tersebut. “Tidak benar anggapan ini. Buktinya Indeks Demokrasi Indonesia cukup konsisten meningkat dari tahun ke tahun,” ujarnya.

Dalam hal penanganan Covid-19, pemerintah tetap memperhatikan dua aspek penting berupa kesehatan dan ekonomi. Pendekatan kesehatan dilakukan agar tidak terjadi peningkatan kasus Covid-19. Sedang pendekatan ekonomi dilakukan dengan cara seperti pemberian bantuan sosial dan insentif usaha.”Jangan sampai ada yang kesulitan makan gara gara pandemic ini,” ujar Moeldoko.   

 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
KKP hentikan sementara penerbitan surat terkait ekspor benih lobster
Kamis, 26 November 2020 - 16:25 WIB
Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Surat Edaran NOMOR: B. 22891 IDJPT/Pl.130/Xl/2020 m...
Sleman raih penghargaan pengelola pengaduan pelayanan publik terbaik
Kamis, 26 November 2020 - 12:35 WIB
Bupati Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Purnomo menerima penghargaan sebagai Pengelola Sistem ...
Gunung Kidul berikan insentif kepada 800 guru dan pegawai tidak tetap
Kamis, 26 November 2020 - 11:40 WIB
Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, memberikan insentif kepada 800 guru d...
Pertamina Lubricants dirikan perpustakaan di desa binaan
Kamis, 26 November 2020 - 10:40 WIB
Pertamina Lubricants, produsen pelumas anak usaha PT Pertamina (Persero) Tbk, mendirikan perpustakaa...
Kulon Progo masih hadapi penolakan warga dalam pemeriksaan COVID-19
Kamis, 26 November 2020 - 09:45 WIB
Pemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, masih menghadapi penolakan warga dala...
Kasus kematian pasien COVID-19 di Jember meningkat
Kamis, 26 November 2020 - 08:05 WIB
Kasus kematian pasien yang terkonfirmasi positif COVID-19 di Kabupaten Jember, Jawa Timur meningkat ...
Tangki gunner, semprot sejumlah lokasi di Kabupaten Cirebon
Rabu, 25 November 2020 - 22:47 WIB
Bersama Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat melakukan penyemprotan disinfekta...
Kemenhub: Tol Trans Sumatera tingkatkan peluang pasar bus AKAP
Rabu, 25 November 2020 - 20:45 WIB
Kementerian Perhubungan mengungkapkan bahwa jalan Tol Trans Sumatera meningkatkan peluang pasar angk...
KPU Surakarta sortir-pelipatan surat suara terapkan prokes ketat
Rabu, 25 November 2020 - 16:35 WIB
Komisi Pemilihan Umum Kota Surakarta mulai melaksanakan sortir dan pelipatan surat suara Pemilihan W...
Angkasa Pura II MoU pemanfaatan aset tanah dengan Pemerintah Tangerang
Rabu, 25 November 2020 - 06:30 WIB
PT Angkasa Pura II (Persero) menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Pemerintah Kota Tangerang ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV