Emas turun lagi, dolar AS lanjutkan kenaikan, fokus pada komentar Fed
Elshinta
Rabu, 23 September 2020 - 08:26 WIB |
Emas turun lagi, dolar AS lanjutkan kenaikan, fokus pada komentar Fed
Ilustrasi emas batangan. Foto: Antara

Elshinta.com - Emas berjangka turun untuk sesi kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), tertekan kenaikan dolar AS mendekati level tertinggi dua bulan, dengan investor mengawasi dengan cermat pernyataan dari para pejabat Federal Reserve AS tentang keadaan ekonomi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, terpangkas lagi tiga dolar AS atau 0,16 persen, menjadi ditutup pada 1.907,60 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Senin (21/9), emas berjangka turun tajam 51,5 dolar AS atau 2,62 persen menjadi 1.910,60 dolar AS.

Emas berjangka terangkat 12,2 dolar AS atau 0,63 persen menjadi 1.962,10 dolar AS pada akhir pekan lalu (18/9), setelah anjlok 20,6 dolar AS atau 1,05 persen menjadi 1.949,9 dolar AS pada Kamis (17/9), dan naik 4,3 dolar AS atau 0,22 persen menjadi 1.970,5 dolar AS pada Rabu lalu (16/9).

Jalan ke depan untuk ekonomi tetap tidak pasti dan bank sentral AS akan berbuat lebih banyak jika diperlukan, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kepada panel kongres pada Selasa (22/9).

Secara terpisah, Presiden Federal Reserve Chicago Charles Evans mengatakan ekonomi AS berisiko resesi, jika Kongres AS gagal meloloskan paket fiskal.

"Ketika kita melihat emas dan ekuitas turun pada saat bersamaan, investor membutuhkan uang tunai. Logam mulia selalu menjadi sumber mengumpulkan uang tunai. Itu adalah faktor kemarin tapi hari ini kami pikir itu sebagian besar (karena) dolar dan teknis," kata Chris Gaffney, presiden pasar-pasar dunia di TIAA Bank.

"Dolar mempertahankan kekuatannya dan secara fundamental membebani harga emas."

Dolar mencapai level tertinggi sejak akhir Juli, yang bersama dengan kurangnya kemajuan Washington dalam mencapai kesepakatan stimulus fiskal membebani emas.

Indeks dolar menguat untuk hari kedua pada Selasa (22/9) ketika gelombang kedua COVID-19 menyebabkan penguncian di beberapa tempat di Eropa. Investor telah mencatat peningkatan kuat dalam kasus COVID-19 selama seminggu terakhir di Uni Eropa.

Para analis telah mencatat bahwa meskipun secara tradisional emas telah menjadi tempat berlindung yang aman bagi investor yang ketakutan, dalam beberapa hari terakhir investor telah beralih ke obligasi pemerintah dan dolar AS sebagai tempat berlindung alternatif, ketika mereka berharap atas vaksin untuk meredakan pandemi COVID-19.

Emas telah memangkas kenaikan sejak mencapai rekor puncak pada Agustus, karena Kongres AS selama berminggu-minggu tetap menemui jalan buntu mengenai ukuran dan bentuk rancangan undang-undangan tanggapan virus corona berikutnya.

Diperkirakan bahwa meninggalnya Hakim Mahkamah Agung Ruth Bader Ginsburg akan menciptakan perpecahan tambahan antara Demokrat dan Republik, yang berarti peluang lebih kecil dari rencana stimulus segera hadir, kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember naik 13,6 sen atau 0,56 persen menjadi ditutup pada 24,523 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober turun 18,7 dolar AS atau 2,13 persen menjadi menetap pada 857,4 dolar AS per ounce, demikian Antara. (Anj) 

 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
UNICEF mulai amankan ratusan juta jarum suntik untuk vaksin COVID-19
Selasa, 20 Oktober 2020 - 17:20 WIB
UNICEF, badan PBB yang menyediakan bantuan kemanusiaan untuk anak-anak, pada Senin (19/10) mengataka...
Ada nama jalan Presiden Joko Widodo di Abu Dhabi
Selasa, 20 Oktober 2020 - 12:10 WIB
Nama Presiden Joko Widodo diabadikan sebagai sebuah nama jalan di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, pada S...
Emas menguat, rebound dari penurunan akhir pekan lalu
Selasa, 20 Oktober 2020 - 10:50 WIB
Emas menguat pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), rebound dari penurunan akhir pekan lalu...
Infeksi virus corona di India mencapai 7,55 juta
Senin, 19 Oktober 2020 - 14:02 WIB
Jumlah infeksi virus corona di India mencapai 7,55 juta pada Senin, mengalami peningkatan 55.722 kas...
Prancis akan usir 231 tersangka ekstremis usai serangan terhadap guru
Senin, 19 Oktober 2020 - 11:55 WIB
Prancis sedang bersiap untuk mengusir 231 orang asing dalam daftar pantauan pemerintah untuk dugaan ...
Bursa Asia menguat di awal pekan, didorong optimisme stimulus AS dan vaksin Covid-19
Senin, 19 Oktober 2020 - 09:58 WIB
Mayoritas bursa Asia dibuka menguat pada awal perdagangan pekan ini.
Armenia dan Azerbaijan saling tuduh langgar gencatan senjata
Minggu, 18 Oktober 2020 - 20:24 WIB
Armenia dan Azerbaijan pada Minggu saling tuduh melanggar gencatan senjata kemanusiaan yang baru dal...
Bahasa Indonesia masuk pendidikan ekstra kurikuler sekolah di Ottawa
Minggu, 18 Oktober 2020 - 14:58 WIB
Bahasa Indonesia masuk dalam program pendidikan ekstra kurikuler di sebagian taman kanak-kanak (TK) ...
Sekjen PBB: Dunia gagal hadapi ujian COVID-19
Minggu, 18 Oktober 2020 - 12:56 WIB
 Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Sabtu (17/10), mengatakan dunia gagal menghadapi tantang...
Menlu Austria positif terinfeksi Covid-19
Sabtu, 17 Oktober 2020 - 17:45 WIB
Menteri Luar Negeri Austria Alexander Schallenberg telah dites positif mengidap virus corona dan mun...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV