WHO: Pedoman penularan COVID-19 tidak berubah
Elshinta
Selasa, 22 September 2020 - 09:51 WIB |
WHO: Pedoman penularan COVID-19 tidak berubah
Ilustrasi droplet. (Pixabay) - https://bit.ly/2FOEixX

Elshinta.com - 

WHO: Pedoman penularan COVID-19 tidak berubah

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak mengubah kebijakannya mengenai penularan virus corona melalui udara, kata badan tersebut pada Senin (21/9), setelah pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS) merilis rancangan pedoman baru dengan peringatan keliru bahwa virus dapat menyebar melalui partikel di udara.

Direktur eksekutif program kedaruratan WHO, Mike Ryan mengatakan, akan menindaklanjuti bersama Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) AS dalam 24 jam ke depan setelah pihaknya mengatakan COVID-19 dapat menyebar melalui partikel yang dapat tetap melayang di udara dan menyebar lebih dari enam kaki.

"Yang pasti kami tidak melihat bukti baru apa pun dan kebijakan kami mengenai hal ini masih sama," katanya.

CDC mengatakan rancangan versi perubahan rekomendasinya diunggah  salah pada lamannya saat proses pemutakhiran  pedomannya.

CDC akan mengunggah ulang pedoman tersebut setelah menyelesaikan penilaiannya.

Sebelumnya CDC mengatakan bahwa virus terutama menyebar dari satu orang ke orang lainnya melalui tetesan pernapasan ketika seseorang yang sakit batuk, bersin atau berbicara.

Ryan menyebutkan WHO masih meyakini bahwa penyakit ini terutama menyebar melalui tetesan, akan tetapi di ruang tertutup yang penuh sesak dengan ventilasi yang buruk, penularan virus melalui udara dapat terjadi.

"Kami masih, berdasarkan bukti, meyakini bahwa terdapat berbagai cara penularan (virus)," pungkasnya, dilansir Antara dari Reuters. (Anj/Der)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Pandemi virus corona tingkatkan krisis demografi Jepang
Selasa, 27 Oktober 2020 - 21:16 WIB
 Jatuhnya angka kehamilan dan pernikahan di Jepang selama pandemi virus corona cenderung meningkatk...
Malaysia laporkan 1.240 kasus COVID-19 dengan tujuh kematian
Senin, 26 Oktober 2020 - 20:19 WIB
ementerian Kesehatan Malaysia (KKM) melaporkan pada Senin hingga pukul 12.30 waktu setempat bahwa te...
Vaksin COVID-19 buatan Oxford ciptakan respons imun pada lansia
Senin, 26 Oktober 2020 - 19:48 WIB
 Calon vaksin COVID-19 buatan Universitas Oxford dan AstraZeneca Plc mampu memproduksi kekebalan t...
Google kucurkan  Rp11,7 miliar berantas hoaks di Indonesia
Senin, 26 Oktober 2020 - 18:18 WIB
Google melalui lembaga filantropis Google.org mengumumkan hibah 800.000 dolar AS atau sekitar Rp11,7...
WHO tangkal informasi menyesatkan COVID-19 lewat Wikipedia
Senin, 26 Oktober 2020 - 14:31 WIB
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) berupaya menangkal informasi menyesatkan tentang COVID-19 lewat Wik...
552 pekerja migran ilegal dipulangkan dari Malaysia
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:19 WIB
Sebanyak 552 pekerja migran Indonesia (PMI) ilegal dipulangkan dengan menggunakan pesawat carter dar...
137 OTG teridentifikasi positif COVID-19 di Xinjiang
Senin, 26 Oktober 2020 - 10:31 WIB
Sedikitnya 137 orang tanpa gejala teridentifikasi positif COVID-19 di Daerah Otonomi Xinjiang pada M...
Bom bunuh diri di pusat pendidikan Kabul tewaskan 24 orang
Minggu, 25 Oktober 2020 - 14:47 WIB
ebuah bom bunuh diri di sebuah pusat pendidikan di ibu kota Afghanistan, Kabul, menewaskan 24 orang ...
Infeksi corona meningkat, Jerman ingatkan lagi agar hindari kontak
Sabtu, 24 Oktober 2020 - 21:23 WIB
Kanselir Jerman Angela Merkel pada Sabtu mengingatkan kembali masyarakat Jerman agar membatasi konta...
Lembaga Brazil impor vaksin COVID-19 China yang ditolak Bolsonaro
Sabtu, 24 Oktober 2020 - 18:48 WIB
Badan pengawas kesehatan Brazil, Anvisa, pada Jumat (23/10) mengizinkan lembaga biomedis Butantan...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV