Menkes: Jerman mampu cegah gelombang kedua corona
Elshinta
Selasa, 14 Juli 2020 - 08:39 WIB |
Menkes: Jerman mampu cegah gelombang kedua corona
Dokter Angelika Haberland memberikan suntikan flu untuk Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn saat pemberian vaksin flu pada kegiatan pegawai Deustche Post DHL di Berlin, Jerman, Selasa (29/10/2019). (REUTERS/ANNEGRET HILSE) - https://bit.ly/3h8qPhF

Elshinta.com  - Jerman mampu mencegah gelombang kedua virus corona pada musim gugur jika masyarakat tetap waspada, terutama selama liburan musim panas, kata Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn, pada Senin (13/7). Spahn mengatakan saat konferensi pers bahwa penting untuk tetap waspada ketika melakukan perjalanan ke luar negeri. Ia juga mengaku khawatir dengan foto-foto yang memperlihatkan orang-orang sedang berpesta di Mallorca saat akhir pekan dan mengabaikan jaga jarak sosial. "Saya memahami ketidaksabaran, namun di mana ada pesta maka risiko penularan sangat tinggi," katanya. "Itulah sebabnya kami harus berupaya mencegah infeksi apalagi sekarang di musim liburan. Kami sendiri tidak mengharapkan gelombang kedua pada musim gugur dan musim dingin. Bersama, sebagai masyarakat, kami mampu mencegah itu, seperti yang pernah kami lakukan sebelumnya, menghancurkan gelombang dan mengendalikan pandemi". Ia menambahkan bahwa lebih dari 15,5 juta orang telah memasang aplikasi COVID-19 Jerman dan bahwa 500.000 orang telah dites COVID-19 pekan lalu, terbanyak sejak krisis COVID melanda, demikian dilansir Antara dari Reuters. (Der)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Harga minyak jatuh di bawah pencapaian tertinggi 5 bulan
Jumat, 07 Agustus 2020 - 07:40 WIB
Harga minyak turun di bawah pencapaian tertinggi lima bulan pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi...
Bill Gates pastikan negara miskin dapat akses vaksin Covid-19
Kamis, 06 Agustus 2020 - 20:11 WIB
Vaksin Covid-19 yang tengah ditunggu-tunggu dunia membuat Bill Gates akan memastikan bahwa vaksin te...
Bank Dunia siap kerahkan dana pemulihan pascaledakan Beirut
Kamis, 06 Agustus 2020 - 13:17 WIB
Kelompok Bank Dunia, Rabu (5/8), mengatakan siap mengkaji kerusakan dan kebutuhan Lebanon untuk memu...
Jumlah kematian COVID-19 di Meksiko mendekati 50.000
Kamis, 06 Agustus 2020 - 12:33 WIB
Jumlah kematian akibat COVID-19, penyakit yang disebabkan virus corona jenis baru, di Meksiko terlih...
Korban jiwa ledakan Beirut bertambah jadi 135 orang
Kamis, 06 Agustus 2020 - 11:57 WIB
Korban jiwa akibat ledakan pada Selasa (4/8) di gudang raksasa di Beirut, Lebanon, bertambah menjadi...
Facebook dan Twitter tarik unggahan Trump
Kamis, 06 Agustus 2020 - 11:34 WIB
Facebook dan Twitter menarik unggahan dari akun Presiden Amerika Serikat Donald Trump karena melangg...
Uji coba awal, calon vaksin corona Zydus Cadila disebut terbukti aman
Kamis, 06 Agustus 2020 - 10:04 WIB
Perusahaan farmasi India, Zydus Cadila, pada Rabu (5/8) mengatakan, calon vaksin virus corona buatan...
Harga emas melonjak lagi 28,3 dolar, meroket ke rekor tertinggi baru
Kamis, 06 Agustus 2020 - 09:06 WIB
Harga emas meroket ke rekor tertinggi baru pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah men...
Kenya: Jenis virus corona baru sebabkan ratusan unta mati
Rabu, 05 Agustus 2020 - 21:46 WIB
Penyakit misterius yang menyebabkan ratusan unta mati di timur laut Kenya selama berbulan-bulan kini...
Presiden Lebanon: Amonium nitrat penyebab ledakan dahsyat
Rabu, 05 Agustus 2020 - 15:55 WIB
Presiden Lebanon Michel Aoun menyebutkan bahwa amonium nitrat sebagai penyebab ledakan dahsyat di Pe...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV