Polri: Pauline Lumowa ditangkap berkat kerja sama Indonesia-Serbia
Elshinta
Jumat, 10 Juli 2020 - 06:47 WIB |
Polri: Pauline Lumowa ditangkap berkat kerja sama Indonesia-Serbia
Buronan pelaku pembobolan Bank BNI Maria Pauline Lumowa (tengah) berjalan dengan kawalan polisi usai tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (9/7/2020). Foto: Antara.

Elshinta.com - Kadiv Humas Polri Irjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan Maria Pauline Lumowa, tersangka kasus L/C fiktif Bank BNI 46 berhasil ditangkap berkat kerja sama Kepolisian, Kemenkumham dan Kemenlu serta Pemerintah Serbia.

"Adanya komunikasi yang intensif antara Polri, Kemenkumham dan Kemenlu dengan otoritas negara Serbia berkaitan dengan keberadaan tersangka ini," kata Irjen Argo di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (9/7).

Pihaknya bersyukur bahwa upaya mengirimkan red notice selama beberapa tahun terakhir akhirnya membuahkan hasil.

"Secara historikal negara Serbia ini tidak lupa dengan Indonesia. Jadi dengan adanya permintaan red notice terkait keberadaan tersangka ini, Serbia membantu menyerahkan ke Indonesia," tuturnya, dihimpun Antara.

Argo menambahkan pemerintah Serbia bersedia bekerja sama dengan baik karena memiliki kedekatan historis sejak masa pemerintahan Presiden Soekarno.

"Historikal sejak zaman Soekarno adanya komunikasi antara Serbia dengan Indonesia sebelum negara ini (Serbia) mengalami perpecahan," ujarnya.

Selain itu, pemerintah Indonesia melalui PBB telah banyak membantu pada saat terjadi konflik di negara tersebut dengan mengirimkan pasukan perdamaian.

Kasus L/C fiktif BNI 46 melibatkan 16 orang tersangka yang salah satunya adalah Maria Pauline Lumowa. Pauline Lumowa diekstradisi dari Serbia ke Indonesia pada Rabu (8/7).

Keberhasilan proses ekstradisi itu tidak lepas dari diplomasi hukum tingkat tinggi dan hubungan baik antarkedua negara.

Maria Pauline Lumowa merupakan salah satu tersangka pelaku pembobolan kas bank BNI cabang Kebayoran Baru lewat Letter of Credit (L/C) fiktif.

Pada periode Oktober 2002 hingga Juli 2003, Bank BNI mengucurkan pinjaman senilai 136 juta dolar AS dan 56 juta Euro kepada PT Gramarindo Group yang dimiliki Maria Pauline Lumowa dan Adrian Waworuntu.

Aksi PT Gramarindo Group diduga mendapat bantuan dari 'orang dalam' karena BNI tetap menyetujui jaminan L/C dari Dubai Bank Kenya Ltd., Rosbank Switzerland, Middle East Bank Kenya Ltd., dan The Wall Street Banking Corp yang bukan merupakan bank korespondensi Bank BNI.

Pada Juni 2003, pihak BNI yang curiga dengan transaksi keuangan PT Gramarindo Group mulai melakukan penyelidikan dan mendapati perusahaan tersebut tak pernah melakukan ekspor.

Dugaan L/C fiktif ini kemudian dilaporkan ke Mabes Polri, namun Maria Pauline Lumowa sudah lebih dahulu terbang ke Singapura pada September 2003 alias sebulan sebelum ditetapkan sebagai tersangka oleh tim khusus yang dibentuk Mabes Polri.

Perempuan kelahiran Paleloan, Sulawesi Utara, pada 27 Juli 1958 tersebut belakangan diketahui keberadaannya di Belanda pada 2009 dan sering bolak-balik ke Singapura.

Pemerintah Indonesia sempat dua kali mengajukan proses ekstradisi ke Pemerintah Kerajaan Belanda, yakni pada 2010 dan 2014 karena Maria Pauline Lumowa ternyata sudah menjadi warga negara Belanda sejak 1979.

Namun, kedua permintaan itu direspons dengan penolakan oleh Pemerintah Kerajaan Belanda yang malah memberikan opsi agar Maria Pauline Lumowa disidangkan di Belanda.

Upaya penegakan hukum lantas memasuki babak baru saat Maria Pauline Lumowa ditangkap oleh NCB Interpol Serbia di Bandara Internasional Nikola Tesla, Serbia, pada 16 Juli 2019.

"Penangkapan itu dilakukan berdasarkan red notice Interpol yang diterbitkan pada 22 Desember 2003. Pemerintah bereaksi cepat dengan menerbitkan surat permintaan penahanan sementara yang kemudian ditindaklanjuti dengan permintaan ekstradisi melalui Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum Kemenkumham," tutur Menkumham Yasonna Laoly. (Anj)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Satnarkoba Polresta Banjarmasin bekuk pria pembawa sabu
Minggu, 09 Agustus 2020 - 10:15 WIB
Satuan Narkoba Polresta Banjarmasin, Polda Kalsel, menangkap seorang pria inisial PD (33) yang didug...
Polresta Cirebon bekuk pria cabuli calon anak tirinya
Sabtu, 08 Agustus 2020 - 10:29 WIB
Kepolisian Resor Kota (Polresta) Cirebon, Jawa Barat, membekuk pria berinisial S (27) yang mencabuli...
BNNP sita setengah kilogram sabu-sabu dari empat orang di Sampit
Sabtu, 08 Agustus 2020 - 09:49 WIB
Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalimantan Tengah mengamankan 500 gram atau setengah kilogr...
Polda Kalsel ungkap peredaran 300 Kg sabu jaringan internasional
Jumat, 07 Agustus 2020 - 16:11 WIB
Kepolisian Daerah Kalimantan Selatan (Polda Kalsel) kembali menunjukkan komitmennya sebagai garda te...
Polres Klaten bekuk 14 pelaku curanmor, 40 motor berhasil diamankan
Kamis, 06 Agustus 2020 - 17:45 WIB
Operasi Sikat Jaran Candi yang digelar Polres Klaten, Jawa Tengah berhasil meringkus 14 pelaku dan m...
Di tengah pandemi COVID-19, Polda Kalsel berhasil ungkap narkoba jaringan internasional
Kamis, 06 Agustus 2020 - 15:47 WIB
Kepolisian Daerah Kalimantan Selatan (Polda Kalsel) kembali menunjukkan komitmennya sebagai garda te...
Polda Kalsel tangkap dua orang bawa ratusan kilogram sabu-sabu
Kamis, 06 Agustus 2020 - 13:06 WIB
Tim gabungan Direktorat Reserse Narkoba Polda Kalimantan Selatan bersama Satuan Tugas Khusus Merah P...
Petugas gagalkan upaya penyelundupan 1,1 ton daging celeng di Lampung
Kamis, 06 Agustus 2020 - 10:26 WIB
Petugas gabungan yang terdiri atas petugas Karantina Pertanian Kelas I Bandarlampung bersama Kepolis...
Polisi ringkus 14 pelaku geng motor `Maju Kena Mundur Kena`
Kamis, 06 Agustus 2020 - 07:07 WIB
Polsek Cengkareng Polres Metro Jakarta Barat meringkus 14 pelaku begal yang merangkap geng motor ber...
Polres Jayapura tangkap kurir dan pelanggan sabu
Rabu, 05 Agustus 2020 - 21:55 WIB
Satuan Reserse Narkoba (Satnarkoba) Polres Jayapura, Papua menangkap tiga warga yang merupakan peng...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)