Pilih calon duta besar, Jokowi kedepankan kualitas
Elshinta
Selasa, 19 Mei 2020 - 17:25 WIB | Penulis : Sigit Kurniawan | Editor : Sigit Kurniawan
Pilih calon duta besar, Jokowi kedepankan kualitas
Anggota Dewan Kehormatan Hanura Gerry Hukubun (jas biru). Foto: Bayu Istiqlal/elshinta.com.

Elshinta.com - Anggota Dewan Kehormatan Partai Hanura Gerry Hukubun mengapresiasi nama-nama calon duta besar pilihan Presiden Jokowi yang sudah diserahkan ke DPR. Dia pun menegaskan, apa yang dilakukan eks Wali Kota Solo itu bukan sekadar bagi-bagi “kue”.

“Pak Jokowi sudah sangat bijak melihat potensi calon duta besar yang disodorkannya. Dan tidak selamanya semua calon duta besar yang diusulkan Pak Jokowi adalah pendukung beliau,” tegas GH, sapaan Gerry Hukubun.

Penyataan GH ini menanggapi kritikan politisi PKS Mardhani Alisera kepada Jokowi yang seakan-akan membagi-bagi “kue” kemenangan melalui pembagian pos duta besar.

Menurut GH, jika ada pemikiran seperti itu, berarti orang tersebut tidak paham peran duta besar di luar negeri. Padahal, dengan kemajuan teknologi saat ini, negara sangat membutuhkan para duta besar yang mempunyai kemampuan di bidang marketing komunikasi. Pasalnya, mereka akan menjadi duta investasi.

“Hanya karena pejabat karier, tidak menjamin orang tersebut mempunyai kemampuan manejerial dan marketing menjemput bola yang lebih baik dari orang-orang di luar pejabat karier,” kata GH yang aktif di sektor ekonomi dan diplomasi luar negeri ini.

Selain itu, lanjutnya, perlu diketahui bahwa jabatan duta besar bukan hanya jabatan karier tapi juga politik. Sehingga kalimat "tidak etis" yang dilontarkan, menurut GH, tidak pantas disampaikan.

Politisi muda Hanura ini lantas mencontohkan Tantowi Yahya yang sebelumnya adalah tim sukses Pabowo-Hatta pada Pilpres 2014. Tantowi cukup kritis sewaktu menjadi salah satu juru bicara pasangan Prabowo-Hatta. Namun, Jokowi memilih yang bersangkutan menjadi duta besar untuk Selandia Baru, Tonga dan Samoa karena potensi seorang Tantowi.

“Terbukti bahwa Pak Jokowi tidak membagi-bagi “kue” untuk pendukungannya melainkan ke orang-orang yang dianggap pantas dan layak,” jelasnya seperti dilaporkan Reporter Elshinta, Bayu Istiqlal, Selasa (19/5).

Dan terbukti pula kinerja Tantowi Yahya sebagai duta besar sangat luar biasa. “Inilah kejelian Pak Jokowi dalam melihat potensi seseorang yang dijadikan duta besar,” ucap GH.

Sebelumnya, Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera menanggapi nama-nama calon duta besar yang dipilih Jokowi.

"Menjadikan pos duta besar sebagai pos 'bagi-bagi kue kemenangan' pada relawan dan partai pendukung adalah tindakan yang tidak etis," ujar Mardani.

Anggota Komisi II DPR itu menegaskan, posisi duta besar lebih berhak diisi oleh pejabat karier daripada diisi dengan niat balas jasa.

Dalam kesempatan ini, GH juga bersyukur kader Hanura, Hildi Hamid, masuk dalam daftar calon duta besar yang disodorkan Jokowi ke DPR. Diketahui, Hildi Hamid merupakan Calon Dubes Indonesia untuk Azerbaijan. 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
 PDI Perjuangan belum putuskan calon kepala daerah untuk Pilkada Pematang Siantar
Kamis, 09 Juli 2020 - 19:45 WIB
DPP PDI Perjuangan hingga saat ini belum ada mengeluarkan rekomendasi terhadap calon kepala daerah y...
Rakor Pilkada, Bawaslu paparkan IKP Sukoharjo paling tinggi se-Jateng
Kamis, 09 Juli 2020 - 19:36 WIB
Pemerintah Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah bersama dengan pihak terkait menggelar Rapat Koordinasi ...
Pilpres 9 Juli 2014, Jokowi-Jusuf Kalla melenggang ke Istana 
Kamis, 09 Juli 2020 - 09:14 WIB
9 Juli 2014 adalah tanggal yang sangat dinantikan oleh masyarakat Indonesia dimana saja berada. Meng...
Reses, DPRD Kabupaten Bandung terima banyak masukan soal pendidikan
Rabu, 08 Juli 2020 - 21:45 WIB
Hari pertama reses Ketua DPRD Kabupaten Bandung H. Sugianto berbagai masukan dari konstituen dapat d...
 Penyelenggara pemilu wajib `rapid test`
Rabu, 08 Juli 2020 - 18:26 WIB
Sebanyak 1.775 petugas pemutakhiran data pemilih (PPDP) Pilkada 2020 di Kabupaten Sukoharjo, Jawa T...
8 Juli 2009, Bangsa Indonesia gelar Pemilihan Presiden-Wakil Presiden langsung  
Rabu, 08 Juli 2020 - 08:29 WIB
8 Juli 2009, Bangsa Indonesia kembali menggelar perhelatan akbar, pemilihan presiden dan wakil presi...
Bupati Langkat lantik pejabat esellon dijajaran Pemkab Langkat
Senin, 06 Juli 2020 - 21:12 WIB
Bupati Langkat, Sumatera Utara, Terbit Rencana PA melantik pejabat esellon di lingkungan Pemerintah ...
Ini saran KIPP agar Pilkada 2020 berjalan baik
Senin, 06 Juli 2020 - 19:55 WIB
Sekjen Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP), Kaka Suminta menyampaikan bahwa Pilkada serentak 20...
Mensesneg: `reshuffle` tidak relevan lagi bila kabinet bekerja bagus
Senin, 06 Juli 2020 - 16:12 WIB
Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno mengatakan perombakan kabinet (reshuffle) Indonesia M...
SAKSI: Politik biaya tinggi salah satu penyebab korupsi kepala daerah
Minggu, 05 Juli 2020 - 15:36 WIB
Sejumlah hal menjadi kesimpulan Pusat Studi Anti Korupsi (SAKSI) Fakultas Hukum Universitas Mulawarm...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV