Alat deteksi COVID-19 berbasis AI berpotensi diterapkan di Indonesia
Elshinta
Kamis, 02 April 2020 - 11:44 WIB |
Alat deteksi COVID-19 berbasis AI berpotensi diterapkan di Indonesia
Rektor Universitas Syiah Kuala, Pof Samsul Rizal meninjau ruangan yang diperuntukan sebagai tempat tes COVID-19 di Laboratorium Infeksi Fakultas Kedokteran Unsyiah, Banda Aceh, Senin. Foto: Antara

Elshinta.com - Sebuah metode dan alat baru pendeteksi COVID-19 berbasis teknologi tinggi Artificial Intelligence (AI), tanpa tes darah dan swab, dinilai potensial untuk diterapkan di Indonesia.

Praktisi teknologi Artificial Intelligence, Karim Taslim di Jakarta, Kamis (2/4), mengatakan saat ini telah berkembang metode baru berbasis teknologi untuk mendeteksi seseorang positif terinfeksi COVID-19 yang tak kalah akurat dengan tes darah atau swab.

“Dengan AI solution telah berhasil dikembangkan alat yang membantu analisis tes corona dan telah digunakan di Wuhan, Tiongkok, dengan tingkat keberhasilan yang tinggi,” katanya.

Selama ini, kelangkaan tes COVID-19 tak hanya di Indonesia namun di banyak negara lain di dunia bahkan Tiongkok dan Amerika Serikat pun mengalami hal yang sama.

Selain itu, tes dengan tingkat akurasi tertinggi melalui swab yang selama ini dilakukan perlu waktu berhari-hari melalui uji laboratorium untuk mengetahui hasilnya.

Oleh karena itu Komisi Kesehatan Hubei di Tiongkok pun mengaku tidak lagi mengandalkan tes darah untuk mendeteksi COVID-19 yang hasilnya memakan waktu berhari-hari. Mereka saat ini menggunakan CT (computed tomography) scan guna melihat secara langsung organ pasien yang diduga terjangkit COVID-19.

Alat baru berbasis AI tersebut kata Karim, potensial diterapkan di Indonesia karena dapat dipasangkan ke CT scan yang umumnya sudah dimiliki semua RSUD di seluruh Tanah Air.

“Kecepatan pembacaannya hanya dalam hitungan 10 detik karena memang menggunakan teknologi Artificial Intelligence,” kata Karim, seperti dikutip Antara.

Alat tersebut diproduksi dengan nama pasar Axial AI (uAI Discover PNA) yang dikembangkan oleh Shanghai Research Center for Brain Science and Brain-inspired Intelligence bersama Tiongkok Academic of Sciences, Neurobionix, dan Skymind Laboratory of Neurobionix Research.

Alat tersebut dikembangkan untuk membantu tim medis mendiagnosis pasien dengan gejala COVID-19 secara lebih cepat. Axial AI juga dapat secara otomatis menganalisis hasil foto CT scan dalam waktu 10 detik dengan akurasi lebih dari 90 persen.

“Sistem ini secara luas telah digunakan di seluruh Wuhan, Hubei, dan provinsi lain di Tiongkok,” katanya. Bahkan rumah sakit khusus COVID-19 di Wuhan yakni Huo Shen Shan dan Lei Shen Shan Hospital telah menggunakan alat ini dengan tingkat kesuksesan yang tinggi.

Axial AI ini juga dapat membantu memonitor perkembangan dari pasien COVID-19 karena bisa membandingkan hasil foto CT Scan yang tersimpan di database dengan hasil foto scan terbaru dari waktu ke waktu.

Selain itu dalam waktu singkat bisa memberikan kesimpulan apakah kondisi pasien membaik atau memburuk. Hal itu memungkinkan pasien mendapat penanganan lebih dini dan konsisten.

Alat yang bentuknya lebih kecil dari CPU dilengkapi monitor itu hanya perlu dipasangkan di CT scan untuk kemudian memindai bagian paru-paru pasien, dengan menggunakan kecanggihan AI dapat langsung diketahui hasil dari pola-pola yang terekam pada paru-paru dan ginjal pasien COVID-19 yang umumnya terganggu. (Anj)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Pakar: Mutasi COVID-19 yang sangat cepat sulitkan pembuatan vaksin
Jumat, 22 Mei 2020 - 08:03 WIB
Guru Besar Biologi Universitas Negeri Malang, Profesor Mohamad Amin menilai mutasi virus corona peny...
Studi capai kemajuan cepat, vaksin corona siap Januari 2021 
Selasa, 19 Mei 2020 - 08:59 WIB
Moderna Inc menyatakan bahwa studi mengenai mRNA-1273, kandidat vaksin untuk melawan novel coronavir...
Cegah kebocoran data, perusahaan harus tingkatkan sistem manajemen keamanan informasi
Jumat, 15 Mei 2020 - 15:55 WIB
Pandemi Covid-19 menyebabkan kerugian di berbagai sektor bisnis. Sektor pariwisata, perhotelan, trav...
PERKATRI hibahkan satu set unit PCR GeneReach Biotechnology dan Reagent pada Gugus Tugas
Jumat, 15 Mei 2020 - 11:50 WIB
Dengan semangat perjuangan melawan COVID-19, Perkumpulan Keluarga Trisakti (PERKATRI) yang bekerjasa...
Sejumlah inovasi produk industri dilakukan untuk tanggulangi COVID-19
Selasa, 12 Mei 2020 - 10:09 WIB
Kementerian Perindustrian terus mendorong hilirisasi dan komersialisasi produk-produk riset dan inov...
Kemristek loloskan 17 ide dan inovasi anak bangsa tangani COVID-19
Jumat, 08 Mei 2020 - 14:49 WIB
Kementerian Riset dan Teknologi (Kemristek)/Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) meloloskan 17 id...
Soal ventilator untuk pasien COVID-19 produksi Indonesia? Begini perkembangan
Senin, 04 Mei 2020 - 06:35 WIB
Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P. S....
Pelaku ekraf dibekali skill promosi digital dalam `HomeCreativepreneur`
Sabtu, 02 Mei 2020 - 15:25 WIB
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) membekali pelaku ekonomi kreatif (ekraf) ...
Diteliti lebih lanjut, khasiat daun `Sungkai` obati COVID-19
Senin, 27 April 2020 - 06:46 WIB
Gubernur Jambi Fachrori Umar menginstruksikan Dinas Kehutanan Provinsi Jambi untuk meneliti khasiat ...
Kemhan larang pegawainya gunakan aplikasi Zoom. Ini alasannya
Kamis, 23 April 2020 - 12:55 WIB
Kementerian Pertahanan menerbitkan surat edaran mengenai larangan bagi pegawainya untuk menggunakan ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV