Keluar dari Kerajaan Inggris, ini alasan Pangeran Harry
Elshinta
Senin, 20 Januari 2020 - 08:49 WIB |
Keluar dari Kerajaan Inggris, ini alasan Pangeran Harry
Pangeran Harry. Sumber Foto: https://bit.ly/2G7M6HK

Elshinta.com - Untuk pertama kalinya Pangeran Harry berbicara mengenai keputusan untuk keluar sebagai anggota senior keluarga kerajaan.

Selama makan malam untuk mendukung Sentebale pada Minggu (19/1) malam waktu setempat di London, Harry berpidato di mana dia mengucapkan terima kasih kepada publik atas dukungan yang diberikan. Dia juga merasa tidak punya pilihan lain selain menjauh dari perannya dalam keluarga kerajaan.

"Sebelum saya mulai, saya harus mengatakan bahwa saya hanya bisa membayangkan apa yang mungkin kalian dengar, atau mungkin baca, selama beberapa minggu terakhir. Jadi, saya ingin Anda mendengar kebenaran dari saya - sebanyak yang saya bisa bagikan, tidak sebanyak seorang pangeran atau adipati, tetapi sebagai Harry, orang yang sama yang telah Anda saksikan tumbuh selama 35 tahun terakhir, tetapi sekarang dengan perspektif yang lebih jelas," ujar Pangeran Harry dilansir The Hollywood Reporter, Senin (20/1).

"Inggris adalah rumah saya dan tempat yang saya sukai. Itu tidak akan pernah berubah. Saya tumbuh dengan cinta dan dukungan yang begitu besar dari kalian dan saya menyaksikan ketika kalian menyambut Meghan dengan tangan terbuka, ketika Anda melihat cinta dan kebahagiaan yang saya rasakan. Akhirnya, anak kedua dari Diana bisa berkata, hore!," lanjutnya.

Pangeran Harry kemudian mengatakan bahwa Meghan Markle juga menjunjung nilai-nilai yang ada di kerajaan dan tidak berubah sedikitpun.

"Saya juga tahu bahwa Anda telah mengenal saya dengan cukup baik selama bertahun-tahun untuk memercayai bahwa perempuan yang saya pilih sebagai istri saya, menjunjung tinggi nilai-nilai yang sama dengan saya, dan dia melakukannya. Dan dia adalah masih perempuan yang sama yang saya cintai,"

"Keputusan yang telah saya buat untuk saya dan istri saya untuk mundur bukanlah keputusan yang saya buat dengan enteng. Itu sudah berbulan-bulan dalam pembicaraan dan telah melewati tahun-tahun yang penuh tantangan. Dan saya tahu saya tidak selalu melakukannya dengan benar, tetapi sejauh ini, benar-benar tidak ada pilihan lain. Yang ingin saya jelaskan adalah, kami tidak pergi, dan tentu saja kami tidak menjauh dari Anda," lanjutnya.

Pada hari Sabtu (18/1) Istana Buckingham mengumumkan bahwa pasangan itu tidak akan lagi menggunakan gelar "Yang Mulia" atau menerima dana publik untuk pekerjaan mereka. Pangeran Harry juga membahas keputusan ini dalam pidatonya.

"Harapan kami adalah untuk terus melayani Ratu, Persemakmuran dan asosiasi militer saya, tetapi tanpa dana publik," kata Pangeran Harry, seperti dikutip Antara.

"Sayangnya, itu tidak mungkin. Saya menerima ini dengan mengetahui bahwa itu tidak mengubah siapa saya atau bagaimana komitmen saya, tapi saya harap ini membantu Anda memahami apa yang terjadi, bahwa saya akan menjauhkan keluarga saya dari semua yang saya hal yang saya alami dan saya berharap ini bisa menciptakan kehidupan yang lebih damai," lanjutnya. (Anj)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Tingkatkan layanan haji, KJRI Jeddah gelar Indonesia Hajj Expo ke-3
Senin, 17 Februari 2020 - 10:23 WIB
Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Jeddah menggelar pameran produk layanan haji `Indonesia ...
Minggu, di Hubei saja ada 1.933 kasus dan 100 kematian baru akibat corona
Senin, 17 Februari 2020 - 09:28 WIB
Di Provinsi Hubei, Tiongkok, pusat wabah virus corona, pada Minggu (16/2), terdapat 1.933 kasus sert...
Jelang pertemuan Turki-Rusia, Suriah kuasai sebagian besar Aleppo
Senin, 17 Februari 2020 - 07:29 WIB
Pasukan pemerintah Suriah membuat kemajuan signifikan pada hari Minggu (16/2) di provinsi Aleppo kar...
Dirjen Pen Kemendag kunjungi perusahaan tempe di Sydney
Jumat, 14 Februari 2020 - 17:49 WIB
Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Pen) Kementerian Perdagangan Dody Edward mengunjungi...
Kapal perang AS di Laut Arab sita senjata yang diduga buatan Iran
Jumat, 14 Februari 2020 - 13:27 WIB
Kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat menyita senjata yang diyakini `buatan sekaligus rancangan...
Riset: Berita bohong bisa perburuk kondisi wabah virus corona
Jumat, 14 Februari 2020 - 12:58 WIB
Kemunculan berita bohong, termasuk informasi keliru dan anjuran salah di media sosial, bisa membuat ...
AS jamin virus corona tidak terlalu pengaruhi harga minyak
Jumat, 14 Februari 2020 - 12:05 WIB
Wabah virus corona di Tiongkok berdampak kecil kepada pasar energi dan tidak mungkin secara dramatis...
Setelah ditolak 5 negara karena corona, penumpang kapal pesiar bisa turun di Kamboja
Jumat, 14 Februari 2020 - 10:55 WIB
Para penumpang kapal pesiar, yang terombang-ambing selama dua pekan di laut setelah ditolak lima neg...
Korban meninggal akibat Corona di Hubei terus bertambah
Jumat, 14 Februari 2020 - 10:07 WIB
Korban meninggal dunia akibat wabah COVID-19, nama resmi virus corona, di Provinsi Hubei, Tiongkok, ...
9.000 pelajar Indonesia kuliah di Amerika Serikat
Kamis, 13 Februari 2020 - 20:55 WIB
Sedikitnya 9.000 pelajar Indonesia saat ini sedang kuliah di berbagai perguruan tinggi terkemuka di ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)