Ini 3 kendala utama kewirausahaan nasional di mata Kamrussamad
Elshinta
Rabu, 10 Juli 2019 - 09:50 WIB | Penulis : Cucun Hendriana | Editor : Administrator
Ini 3 kendala utama kewirausahaan nasional di mata Kamrussamad
Kamrussamad/Foto: Elshinta, Reza

Elshinta.com - Jejak Kamrussamad dalam bidang entrepreneurship sudah tidak bisa diragukan lagi. Keterlibatannya dengan dunia wirausaha sudah dimulai saat dirinya memasuki semester terakhir kuliahnya pada 1996.

Bagi Samad, kewirausahaan adalah sesuatu yang penting. Sebab, kewirausahaan akan mampu melahirkan masyarakat kelas menengah baru yang akan menjadi penopang ekonomi nasional. Meski demikian, menurutnya, masih terdapat beberapa kendala yang harus dibenahi.

Salah satunya, masalah akses ke permodalan. “Permodalan sekarang diharapkan agar bisa lebih fleksibel. Diakui atau tidak, perbankan nasional kita saat ini masih belum memberikan keberpihakan terhadap pengusaha pemula. Misalnya, untuk mengakses permodalan dari perbankan, masih diperlukan kolateral, laporan keuangan, dan lain-lain yang bagi pengusaha pemula dan usaha rintisan (startup) sangat sulit dipenuhi,” ujar Samad.

Kendala berikutnya adalah akses pasar. Akses pasar adalah hal terpenting bagi para pelaku usaha agar produk yang dibuatnya bisa menjangkau pasar yang lebih luas, baik dalam maupun luar negeri.

Lalu, akses terhadap teknologi yang juga masih menjadi kendala. Teknologi produksi, misal, yang harus dilakukan upgrading agar bisa menyesuaikan dengan perkembangan market.

“Tiga poin inilah yang menurut saya penting. Kalaupun mau ditambah poin keempat adalah skill pelaku usaha yang harus terus didorong. Skill bagaimana bernegosiasi, membangun networking, presentasi produk sampai bagaimana menjalin kemitraan. Para pelaku usaha kita ini banyak yang masih kurang percaya diri,” sebutnya.

Terkait permodalan, kehadiran perusahaan pembiayaan peer to per landing dianggap sangat membantu bagi para pelaku usaha rintisan yang bergerak di sektor informal. Sebab, tidak menggunakan kolateral dan bisa didapat dalam waktu yang relatif singkat.

“Nah, menurut saya pemerintah harus mendorong lahirnya pengusaha-pengusaha di bidang pembiayaan yang berbasis digital ini.”

Apalagi dunia saat ini telah dihadapkan pada revolusi industri 4.0, sebuah era dimana digitalisasi menyentuh semua lini kehidupan. Era ini tidak bisa dihindari dan sebaiknya masyarakat bisa mengikuti tren digital yang sedang terjadi.

Samad mengungkapkan, saat ini penetrasi internet di Tanah Air sudah mencapai 51%. Dengan kata lain, kira-kira 132 juta orang di Indonesia adalah pengguna internet. Artinya, pasar pengusaha yang bergerak di sektor teknologi digital semakin membesar.   

Bagi para pelaku usaha, Samad menyarankan agar memiliki beberapa kompetensi. “Penting bagi pelaku usaha untuk memiliki kemampuan daya saing; daya saing produk dan daya saing dalam membuka akses pasar. Dengan memiliki daya saing maka pelaku usaha tersebut akan mampu survive.  Daya saing ini meliputi kompetensi dalam produk, SDM, manajemen, dan lainnya.”

Selain itu, Samad juga mengharapkan agar para pelaku usaha mampu menerapkan teknologi digital pada setiap bisnisnya. “Saya sarankan agar gunakan digital sebagai sarana untuk mempromosikan produk. Kedua, gunakan digital sebagai sarana membangun networking. Ketiga, gunakan digital sebagai sarana untuk mendapatkan akses ke permodalan,” ujarnya.

 

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Ikuti pameran di Jerman, 5 UKM produk organik bukukan transaksi hingga Rp11,17 M
Jumat, 21 Februari 2020 - 12:13 WIB
Sebanyak lima UKM yang difasilitasi Kementerian Koperasi dan UKM sukses membukukan transaksi hingga ...
Tembus pasar Eropa, 8 IKM kerajinan ini tampil di pameran Ambiente 2020
Selasa, 18 Februari 2020 - 17:07 WIB
Kementerian Perindustrian gencar memfasilitasi pelaku industri kecil dan menengah (IKM) di dalam ne...
Kemenkop UKM dorong pelaku usaha menengah masuk pasar ekspor
Jumat, 14 Februari 2020 - 14:49 WIB
Kementerian Koperasi dan UKM fokus untuk mendampingi dan mendorong usaha skala menengah untuk naik k...
Omzet bisnis franchise tidak sesuai target, begini cara melejitkannya…
Senin, 10 Februari 2020 - 10:59 WIB
Untuk membuat bisnis Anda lebih ramai pembeli sehingga omzet setiap harinya dapat tercapai sesuai ta...
Siwak cegah penyakit gigi, ini penjelasannya
Sabtu, 01 Februari 2020 - 08:58 WIB
Siwak adalah ranting atau batang dari pohon Salvadora Persica yang juga biasa disebut `pohon sikat g...
Sinergi dengan Bea Cukai, Kemenkop siap genjot ekspor UKM
Rabu, 27 November 2019 - 15:25 WIB
Kementerian Koperasi dan UKM akan bersinergi dengan Direktorat Bea dan Cukai untuk meningkatkan prod...
Indonesia perluas akses pasar hingga Amerika Latin
Selasa, 12 November 2019 - 16:18 WIB
Indonesia semakin gencar meningkatkan hubungan perdagangan dengan sejumlah negara-negara nontradisio...
Digitalisasi warung, Teten berharap pasar UKM jadi lebih besar
Kamis, 07 November 2019 - 12:19 WIB
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengapresiasi langkah Grab Indonesia membangun GrabKios di se...
Pertumbuhan industri tekstil dan pakaian meroket, ini pemicunya
Kamis, 07 November 2019 - 09:38 WIB
Industri tekstil dan pakaian jadi merupakan sektor manufaktur yang mencatatkan pertumbuhan paling ti...
Ini cara Kemenkop dan UKM kembangkan jaringan pemasaran produk UKM
Rabu, 06 November 2019 - 12:06 WIB
Kementerian Koperasi dan UKM tengah menjajaki kerjasama dengan marketplace kondang Bukalapak dalam p...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)