Basarnas masih cari bocah hanyut di Sungai Brantas
Elshinta
Sabtu, 06 Juli 2019 - 21:19 WIB |
Basarnas masih cari bocah hanyut di Sungai Brantas
Ilustrasi. Sumber foto: https://bit.ly/2M2jCzR

Elshinta.com - Tim Basarnas, BPBD Kabupaten Kediri, dan relawan masih mencari bocah yang terhanyut di Sungai Brantas tepatnya Desa Badal Pandean, Kabupaten Kediri, Jawa Timur.

Koordinator Pos Basarnas Trenggalek Brian Gautama mengatakan satu SRU air telah bergerak melakukan penyisiran di sungai dengan menggunakan perahu karet. "Perahu yang digunakan itu juga dilengkapi dengan mesin Mopel (Motor Tempel) berkekuatan 25 PK," katanya saat dikonfirmasi, Sabtu (6/7).

Pihaknya mengungkapkan untuk pencarian yang pertama adalah di sekitar lokasi yang diduga bocah itu tenggelam tepatnya berada pada koordinat 7° 52' 05.4" S - 111° 58' 54.4" E. Kemudian pencarian dilanjutkan dengan menyusuri aliran sungai brantas hingga sejauh 10 kilometer.

Ia menambahkan, saat melakukan penyisiran sungai tersebut SRU air melakukan manuver perahu di titik-titik yang dicurigai. Hal itu dilakukan dengan tujuan untuk menciptakan gelombang air yang besar, agar korban yang semula diduga berada di dasar sungai dapat terangkat ke permukaan.

Sementara itu, pada saat yang bersamaan, tim SAR gabungan juga mengerahkan satu SRU untuk melakukan penyisiran melalui jalur darat di sepanjang kanan dan kiri sungai. Penyisiran darat tersebut dilakukan dengan menempuh jarak sekitar 5 kilometer.

Dalam penyisiran darat tersebut, tim SAR gabungan juga aktif berkomunikasi dengan warga yang beraktivitas di sekitar sungai dan menyebarkan informasi tentang kejadian korban kepada mereka.

"Melalui penyebarluasan informasi ini, apabila ada warga yang melihat tanda-tanda keberadaan korban, maka diharapkan melaporkannya kepada petugas yang melakukan pencarian agar kemudian ditindaklanjuti," ujar Brian, seperti dikutip Antara.

Selain tim operasi Pos Basarnas Trenggalek, sejumlah potensi SAR juga ikut terlibat dalam proses pencarian Febrian, di antaranya dari Koramil Ngadiluwih, Polsek Ngadiluwih, BPBD Kabupaten Kediri, relawan lainnya termasuk warga sekitar.

Sebelumnya, seorang bocah diduga terhanyut dan tenggelam saat bermain di aliran sungai brantas tepatnya di Desa Badal Pandean, Kecamatan Ngadiluwih, Kabupaten Kediri, Jumat (5/7). Bocah tersebut bernama Muhamad Febrian Koironi (8), asal Dusun Badal Cikal, Desa Badal Pandean, Kecamatan Ngadiluwih, Kabupaten Kediri.

Pelaksana Tugas Kepala BPBD Kabupaten Kediri Randy Agata mengatakan mengatakan, awalnya bocah itu bermain air dengan tiga orang rekannya. Ibunda korban juga mengiyakan jika anaknya diajak bermain oleh teman-temannya sebayanya tersebut.

Di saat itu, ibu korban hendak membantu ke rumah keluarga yang mempunyai hajat. Hingga sore hari saat ibu korban pulang ke rumah, namun anaknya juga ternyata tidak ada di rumah.

Ibu korban, kata Randy, sempat berusaha mencari di sekitar sungai brantas dan menanyakan kepada orang yang memancing di bantaran sungai, apakah melihat anak-anak yang bermain atau tidak, tetapi tidak ada yang melihat.

Ayah korban juga berusaha mencari di bantaran sungai brantas dan oleh warga diberi tahu bahwa sepeda, baju dan alas kaki milik korban tertinggal di bantaran sungai.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Pesawat Dimonim tergelincir di Bandara Mulia Puncak Jaya 
Sabtu, 17 Agustus 2019 - 15:38 WIB
Elshinta.com - Sebuah pesawat Dimonim dengan nomor penerbangan PK-HVL tergelincir saat mendarat di...
Panglima TNI siap kerahkan Hercules padamkan karhutla
Rabu, 14 Agustus 2019 - 10:46 WIB
Elshinta.com - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menjelaskan rencana pengerahan pesawat Hercule...
Meski mulai padam, Karhutla Gunung Ciremai terus dipantau
Selasa, 13 Agustus 2019 - 17:48 WIB
Elshinta.com - Kapolres Majalengka AKBP Mariyono bersama rombongan terus melakukan peninjauan ke l...
Pura Puncak Kedaton dipastikan aman dari kebakaran di Gunung Batukaru
Selasa, 13 Agustus 2019 - 14:34 WIB
Elshinta.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali memastikan Pura Luhur Punc...
Selasa subuh, kabut asap di Pontianak makin pekat
Selasa, 13 Agustus 2019 - 06:09 WIB
Elshinta.com - Kabut asap di Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Selasa (13/8) subuh, makin pekat hi...
Puluhan warga Dharmasraya Sumbar keracunan usai makan lontong sayur, satu orang meninggal
Sabtu, 10 Agustus 2019 - 14:12 WIB
Elshinta.com - Puluhan ibu-ibu wirid yasinan mingguan di Jorong Koto Tuo, Kenagarian Siguntur, ...
Kebakaran Gunung Ciremai belum padam, BNPB kerahkan heli 
Jumat, 09 Agustus 2019 - 09:43 WIB
Elshinta.com - Kebakaran yang terjadi di Gunung Ciremai belum juga padam. Badan Nasional P...
Motor terbakar di parkiran, ini keterangan Kemlu
Kamis, 08 Agustus 2019 - 10:32 WIB
Elshinta.com - Telah terjadi kebakaran sebuah sepeda motor di parkiran Gedung Garuda Kemen...
BMKG: Sebaran titik panas meluas, waspada karhutla!
Kamis, 08 Agustus 2019 - 06:43 WIB
Elshinta.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat unt...
Satu korban KM Pieces ditemukan selamat setelah empat hari terapung di laut
Sabtu, 03 Agustus 2019 - 15:14 WIB
Operasi pencarian korban hilang KM Pieces yang tenggelam di Perairan Matasiri, Kotabaru, membuahkan ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)