Zat besi tinggi dari Gunung Anak Krakatau suburkan perairan
Elshinta
Minggu, 13 Januari 2019 - 19:17 WIB |
Zat besi tinggi dari Gunung Anak Krakatau suburkan perairan
Sumber Foto: https://bit.ly/2Hc7uPe

Elshinta.com - Peneliti dari Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Prof Zainal Arifin mengatakan zat besi tinggi yang keluar dari kawah Gunung Anak Krakatau dan larut ke laut dapat menyuburkan perairan.

"Debu zat besi akan menyuburkan perairan karena perairan lepas pantai umumnya miskin Fe (besi)," kata Profesor Riset Bidang Pencemaran Laut tersebut yang dihubungi di Jakarta, Minggu (13/1).

Dia menjelaskan, "Fe" terlarut akan dimanfaatkan oleh fitoplankton sebagai bagian proses fotosintesis.

Arus laut yang bergerak dari Selat Karimata ke Selat Sunda dan Samudra Hindia, secara teroritis akan menyuburkan perairan Samudra Hindia dengan mikroalage atau fitoplankton. "Fitoplankton akan menjadi sumber nutrisi bagi larva-larva ikan," tambah dia, seperti dikutip dari Antara.

Sebelumnya beredar video tentang kondisi Gunung Anak Krakatau pascaerupsi yang diambil dari udara tersebut diunggah Earth Uncut TV.

Dalam video yang disebarluaskan kembali oleh Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho dalam akun twitternya, tampak air laut berwarna kecoklatan di sekitar Gunung Anak Krakatau.

Sutopo melalui akun Twitter @Sutopo_PN pada Sabtu (12/1) menjelaskan warna orange kecoklatan adalah hidrosida besi (FeOH3) yang mengandung zat besi tinggi yang keluar dari kawah dan larut ke dalam air laut.

Dia juga menyebutkan tubuh Gunung Anak Krakatau telah banyak berubah. Dalam video tersebut tampak ketinggian gunung berkurang, saat ini hanya 110 meter dari sebelumnya 338 meter karena longsor dan letusan pada akhir 2018.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Misteri kapal kuno terkubur ratusan tahun di Tanjung Jabung Timur Jambi
Sabtu, 24 Agustus 2019 - 18:39 WIB
Elshinta.com - Tim Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Provinsi Jambi dan Tim Arkeolog Universit...
Universitas Negeri Malang ditunjuk sebagai tuan rumah KMHE 2019
Sabtu, 27 Juli 2019 - 21:42 WIB
Elshinta.com - Setelah berhasil menjadi Juara I pada Kontes Mobil Hemat Energi (KMHE) 2018...
Asteroid lebih tinggi dari Menara Big Ben dekati bumi, apa berbahaya?
Rabu, 24 Juli 2019 - 21:25 WIB
Elshinta.com - Asteroid yang lebih tinggi dari Menara Jam Big Ben di London, Inggris, meluncur ...
Bakteri genus baru ditemukan di Sukabumi
Jumat, 19 Juli 2019 - 13:19 WIB
Elshinta.com - Para dosen dari Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas I...
Planetarium Jakarta rutin ajak warga teropong bulan 72 kali setahun
Rabu, 17 Juli 2019 - 06:01 WIB
Elshinta.com - Planetarium dan Observatorium Jakarta menggelar secara rutin peneropongan malam ...
Mahasiswa UB manfaatkan limbah RPH hasilkan energi listrik
Senin, 08 Juli 2019 - 19:47 WIB
Elshinta.com - Sejumlah mahasiswa Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) berkolaborasi dengan mah...
Mahasiswa UB ciptakan obat kumur natural
Kamis, 04 Juli 2019 - 18:07 WIB
Elshinta.com - Lima mahasiswa Universitas Brawijaya (UB) Malang, Jawa Timur berhasil menci...
Tiga Mahasiswa UB ciptakan biopal dari limbah
Selasa, 14 Mei 2019 - 21:17 WIB
Elshinta.com - Tiga mahasiswa asal Universitas Brawijaya (UB) Malang berhasil menorehkan presta...
Balai Arkeologi Yogyakarta teliti bata Situs Sekaran
Minggu, 14 April 2019 - 20:57 WIB
Elshinta.com - Balai Arkeologi Yogyakarta melakukan penelitian terhadap bata yang ada di S...
PCBM lanjutkan riset dan penelitian Situs Sekaran
Kamis, 11 April 2019 - 08:51 WIB
Elshinta.com - Pihak Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman (PCBM) Ditjen Kebudayaan Kem...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)