AS Secara Resmi Umumkan Keluar dari WHO di Tengah Pandemi
Elshinta
Kamis, 09 Juli 2020 - 08:48 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
AS Secara Resmi Umumkan Keluar dari WHO di Tengah Pandemi
DW.com - AS Secara Resmi Umumkan Keluar dari WHO di Tengah Pandemi

Amerika Serikat (AS) secara resmi memberi tahu Sekretaris Jenderal PBB tentang penarikan negaranya dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (07/07).

Langkah ini menyusul pernyataan Presiden AS Donald Trump pada bulan Mei, bahwa dirinya akan menarik AS keluar dari WHO karena menganggap WHO gagal menangani pandemi COVID-19 dan menjadi “boneka” Cina. Trump juga mengumumkan penghentian pendanaan untuk WHO, yang kemudian menuai sorotan dari banyak pihak, termasuk sekutunya.

Seorang pejabat senior AS, PBB, dan WHO telah mengkonfirmasi bahwa AS secara efektif keluar dari WHO pada 6 Juli 2021.

Senator AS dari Partai Demokrat untuk Komite Urusan Luar Negeri, Bob Menendez, sebelumnya mengatakan Kongres telah diberi tahu terkait langkah ini dan sangat mengkritisi keputusan Trump.

"Kongres menerima pemberitahuan bahwa POTUS secara resmi menarik AS dari WHO di tengah pandemi. Respons Trump terhadap COVID kacau & tidak koheren tidak adil. Ini tidak akan melindungi kehidupan atau kepentingan orang Amerika – meninggalkan orang Amerika sakit & Amerika sendirian," tulis Menendez di Twitter.

Suara kubu Demokrat begitu kencang mengkritik pemerintahan Trump, sembari memberi peringatan tentang bahaya AS keluar dari WHO di tengah pandemi. Joe Biden, calon Presiden AS yang menjadi saingan Trump pada Pilpres AS November mendatang juga turut berkomentar.

"Orang Amerika lebih aman saat Amerika terlibat dalam memperkuat kesehatan global. Pada hari pertama saya sebagai Presiden, saya akan bergabung kembali dengan WHO dan mengembalikan kepemimpinan kita di panggung dunia," cuit Joe Biden di Twitter.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS, Nancy Pelosi, juga mencuit bahwa penarikan AS dari WHO adalah "tindakan yang tidak masuk akal."

Respons Trump terhadap pandemi tuai kritik

Sekutu AS, terutama di Eropa, telah menyatakan keprihatinannya terhadap penarikan AS dan penangguhan pendanaan AS terhadap WHO.

Trump menyalahkan Cina atas pandemi, meski ia juga menghadapi tingginya kecaman domestik atas penanganan virus di negaranya sendiri. Trump geram dan menuduh Cina tidak transparan tentang penyebaran virus pada bulan Desember dan Januari lalu.

Setelah periode di mana AS berhasil secara signifikan mengontrol penyebaran COVID-19 di hotspot seperti New York, tak lama titik baru muncul. Dalam beberapa minggu terakhir, penyebaran COVID-19 terjadi di Florida, Texas dan negara bagian selatan lainnya.

AS mencatat tingginya kasus harian baru COVID-19, ketika negara-negara kaya lainnya telah secara signifikan mencatat kasus harian yang lebih rendah.

Trump meremehkan peningkatan kasus itu dan mengatakan bahwa meningkatnya angka kasus COVID-19 karena tingkat pengujian juga diperluas. Namun, para gubernur di AS tidak membenarkan alasan tersebut.

Trump tengah bersiap menghadapi Pilpres AS pada November mendatang dan telah mengalihkan fokusnya untuk membuka kembali perekonomian. Dia mengadakan diskusi pada Selasa (07/07) untuk bersiap membuka kembali sekolah.

pkp/gtp (dpa, AFP)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Rusia Segera Gelar Peradilan Pertama Pelaku Sunat Perempuan Setelah Lockdown
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:35 WIB
"Empat orang yang tidak dikenal memegangi tangan dan kakinya di kursi pemeriksaan ginekologi,&q...
Langgar Karantina Covid-19, Perempuan Austria Dihukum Penjara dan Denda Uang
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:35 WIB
Pengadilan negeri di kota Klagenfurt, Austria, pada hari Rabu (22/07) menjatuhkan hukuman percobaan ...
Oxford University: Produksi Vaksin Corona Mungkin Bisa Dimulai Akhir Tahun Ini
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:35 WIB
"Targetnya, peluncuran vaksin bisa dilakukan akhir tahun ini - itu suatu kemungkinan, tetapi sa...
Menteri Pertahanan Jerman: Penarikan Pasukan AS Mengkhawatirkan untuk Aliansi NATO
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:35 WIB
Menteri Pertahanan Jerman Annegret Kramp-Karrenbauer berpendapat bahwa ancaman Amerika Serikat (AS) ...
Banyak Pekerja Jerman Lebih Senang Home Office dan Tidak Ingin Kembali ke Kantor
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:34 WIB
Lebih sedikit stres, lebih banyak waktu untuk keluarga, bahkan lebih produktif, kata mayoritas peker...
Kenapa Israel Urung Duduki Tepi Barat? 
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:34 WIB
Perhatian dunia terpaku ke arah Tepi Barat Yordan pada 1 Juli silam, ketika Israel sejatinya akan me...
Krisis Keuangan Runtuhkan Sistem Rumah Sakit di Libanon, Salah Satu  yang Terbaik di Timur tengah 

 
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:34 WIB
Rumah-rumah sakit di Libanon berjuang untuk bisa tetap membayar para pegawai, dan membayar biaya pe...
Misteri Virus Corona, Menyebar Super Cepat Diam-diam Tanpa Gejala
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:34 WIB
Hanya dalam waktu tiga bulan setelah pemerintah Cina mengumumkan wabah pneumonia misterius di Wuhan,...
Studi: Amerika Utara Kemungkinan Telah Dihuni Manusia Sejak 26.500 Tahun Lalu
Jumat, 24 Juli 2020 - 01:34 WIB
Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Rabu (22/07) mengungkap bahwa Amerika Utara kemungkinan tela...
Nusantara Institute: Penghayat Sunda Wiwitan
Kamis, 23 Juli 2020 - 07:12 WIB
Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Kuningan baru-baru ini dilaporkan menyegel bangunan...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV