Australia Turunkan Biaya Kuliah Bidang Ilmu yang Pekerjaannya Akan Dibutuhkan
Elshinta
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Australia Turunkan Biaya Kuliah Bidang Ilmu yang Pekerjaannya Akan Dibutuhkan
ABC.net.au - Australia Turunkan Biaya Kuliah Bidang Ilmu yang Pekerjaannya Akan Dibutuhkan

Biaya kuliah di sejumlah bidang ilmu humaniora di universitas Australia akan naik berlipat ganda, namun biaya beberapa jurusan "yang relevan dengan pekerjaan yang dibutuhkan" malah akan dipotong.

Pemerintah Australia telah mengumumkan perombakan biaya dan anggaran pendidikan tinggi, hari Jumat (19/06).

Menteri Pendidikan Australia, Dan Tehan juga mengumumkan 39.000 tambahan mahasiswa lokal Australia yang akan didanai Pemerintah Australia di tahun 2023.

Angka permintaan untuk tahun ajaran 2021 sudah melonjak, dengan perkiraan yang datang dari 20.000 siswa kelas 12, yang biasanya menunda masuk universitas karena memanfaatkan jeda tahun ajaran setelah lulus SMA, atau Gap Year.

Kini mereka memilih untuk melanjutkan ke bangku kuliah, karena ancaman pengangguran akibat pasar kerja yang buruk serta masih tertutupnya perbatasan Australia.

"Kami menghadapi tantangan ketenagakerjaan terbesar sejak era Depresi Hebat," kata Menteri Pendidikan Dan Tehan di National Press Club hari ini.

"Dampak terbesar akan dirasakan oleh kaum muda Australia. Mereka mengandalkan kami untuk memberi mereka kesempatan agar bisa berhasil dalam pekerjaan di masa depan," tambahnya.

Ilmu humaniora sama mahalnya dengan kedokteran

Pemerintah Australia kini mengambil strategi dengan menurunkan biaya kuliah untuk bidang ilmu dari industri yang diyakini akan mendorong pertumbuhan pekerjaan.

Naik Turun Biaya Kuliah di Australia

  • Jurusan pertanian atau matematika: tuurn 62 persen
  • Jurusan mengajar, keperawatan, psikologi, atau bahasa: turun 46 persen
  • Jurusan sains, kesehatan, arsitektur, lingkungan, atau IT dan mesin: turun 20 persen
  • Jurusan kedokteran, kedokteran gigi, atau kedokteran hewan: tak ada perubahan
  • Jurusan hukum atau ekonomi dan perdagangan: naik 28 persen
  • Jurusan humaniora dan sosial: naik 113 persen

Jurusan seperti Keperawatan, Psikologi, Bahasa Inggris, Bahasa, Edukasi, Agrikultur, Matematika, Sains, Kesehatan, Ilmu Lingkungan dan Arsitektur akan lebih murah.

Pemerintah Australia akan meningkatkan bantuannya kepada biaya kuliah di jurusan-jurusan tersebut, sehingga mahasiswa lokal bisa hanya membayar antara AU$3.700 dan AU$7.700 per tahun.

Namun, siswa yang mendaftar untuk belajar Ilmu Hukum dan Perdagangan akan dikenakan biaya 28 persen lebih mahal.

Untuk Ilmu Humaniora, biayanya bisa menjadi dua kali lipat lebih mahal, bahkan dengan harga tertinggi yakni A$14.500 per tahun, sama seperti halnya Ilmu Hukum dan Perdagangan.

Perubahan biaya kuliah ini akan menambah kritikan kepada sejumlah universitas di Australia, yang sebelumnya banyak dikritik karena terlalu mengejar sisi bisnisnya.

"Mahasiswa akan punya pilihan," kata Dan Tehan, Menteri Pendidikan Australia.

"Mereka akan membayar lebih murah jika mereka memilih gelar yang memiliki pertumbuhan kesempatan kerja."

Bertujuan untuk meningkatkan peluang kerja

Pemerintah Australia mengatakan prioritasnya telah ditentukan oleh pemodelan sebelum pandemi COVID-19 yang menunjukkan akan ada pertumbuhan lapangan kerja hingga 62 persen untuk bidang Keperawatan, Sains dan Teknologi, Pendidikan dan Konstruksi.

Kebijakan merombak biaya ini bertujuan untuk meningkatkan pekerjaan lulusan universitas sebesar 72,2 persen, lebih rendah daripada lulusan sekolah kejuruan, sebesar 78 persen.

Mahasiswa kedokteran, kedokteran hewan, atau perawat tidak akan melihat perubahan dalam biaya pendidikan mereka, yaitu sekitar AU$11.300 per tahun.

Perubahan biaya kuliah ini tidak akan mempengaruhi siswa yang saat ini sudah menjalani pendidikannya, ujar Pemerintah Australia.

Namun, mahasiswa yang berkuliah di jurusan yang harganya turun akan dapat mengambil keuntungan dari pengurangan biaya tersebut mulai tahun depan.

Universitas bukan pabrik pekerjaan

Serikat Mahasiswa Nasional Australia (NUS) mengatakan biaya yang lebih rendah akan memberikan "peluang positif" kepada beberapa mahasiswa, tetapi dengan mengorbankan ratusan ribu lain mahasiswa lain yang gelarnya tidak dianggap "layak".

"Universitas bukan pabrik pekerjaan, sehingga upaya menyesuaikan biaya … akan merugikan sektor pendidikan, saat kami sudah rugi miliaran dolar dan pemotongan ratusan staf," kata serikat pekerja dalam sebuah pernyataan.

"Kami membutuhkan dana, bukan menyerang mahasiswa."

"Menjadi mahasiswa seharusnya bukan hukuman utang, tetapi Pemerintah malah memaksa para pekerja di masa depan untuk menjadi budak utang seumur hidupnya."

Presiden Serikat Pendidikan Tersier Nasional (NTEU), Alison Barnes mengatakan "mengeksploitasi mahasiswa" tidak akan memperbaiki "krisis pendanaan kuliah".

"Dan Tehan memberi tahu mahasiswa yang mempelajari ilmu humaniora, hukum, dan perdagangan bahwa mereka harus mendanai biaya pandemi. Ini tidak masuk akal."

Lembaga Universities Australia telah dihubungi ABC untuk memberikan komentar.

Susan Forde, dari jurusan jurnalisme Griffith University, adalah di antara sejumlah akademisi menyebut kebijakan perombakan biaya ini sebagai "pukulan bagi kemanusiaan, ketika kita harus memahami dunia lebih dari sebelumnya".

Tetapi Catherine Friday, dari bidang pendidikan di firma akuntansi global Ernst and Young mengatakan perubahan biaya kuliah akan baik untuk ekonomi dan pekerjaan.

"Karena pendidikan publik menghasilkan baik produk privat dan publik, ada dorongan kuat di sini untuk memaksimalkan keduanya. Salah satunya dengan memperkecil pendaftaran pendidikan tinggi seperti Ilmu Hukum, di mana permintaan jumlah pengacara tidak tumbuh dan tidak pernah mendekati laju jumlah sarjana hukum setiap tahun, "katanya.

Pendaftar universitas naik dua kali lipat

Di tengah pandemi virus corona, kekhawatiran pelajar bertambah lagi karena apakah mereka akan bisa mendapat tempat di universitas tahun depan.

Siswa kelas 12 di Sydney Barat, Amelie Aiko Loof bermimpi menjadi dokter kandungan.

Tertarik mendalami ilmu tubuh manusia dan termotivasi untuk membantu perempuan hamil, Amelie sudah tahu pilihan universitasnya.

Meski biaya kuliah ilmu kedokteran tidak naik, tapi ia terpaksa harus menunda keinginan lainnya untuk keluar negeri.

"Saya tadinya berharap bisa belajar di Jerman. Tetapi sebelumnya, saya juga berencana berjalan-jalan selama beberapa bulan melihat dunia. Mungkin ke Eropa dan Amerika juga," katanya.

Tapi Amelie sekarang akhirnya mendaftar untuk belajar kedokteran di University of Sydney.

Setidaknya puluhan teman-temannya juga mengalami permasalahan yang sama.

Di beberapa negara bagian, aplikasi pendaftaran masuk universitas sudah dua kali lipat dari biasanya.

"Saya pikir akan ada lebih banyak kompetisi dari biasanya untuk masuk ke jurusan yang diinginkan orang," kata Amelie.

Perkiraan biaya yang dikeluarkan mahasiswa:

BandDisiplin IlmuBiaya Tahunan
1Teaching, clinical psychology, English, maths, nursing, languages, agricultureAU$3.700
2Allied health, other health, architecture, IT, creative arts, engineering, environmental studies, scienceAU$7.700
3Medical, dental, veterinary scienceAU$11.300
4Law & economics, management & commerce, society & culture, humanities, communications, behavioural scienceAU$14.500


DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Sari Bui Asal Jakarta Pernah Alami Anxiety, Kini Ia Ingin Menolong Orang Lain
Kamis, 13 Agustus 2020 - 15:20 WIB
Artikel ini diproduksi oleh ABC Indonesia.Sari Bui, warga Indonesia di Melbourne masih ingat saat ia...
Banyak Orang Masuk Kerja Padahal Sakit: Kasus COVID-19 di Victoria Kian Meningkat
Kamis, 13 Agustus 2020 - 15:19 WIB
Menteri Utama negara bagian Victoria, Australia, Premier Daniel Andrews menyatakan hingga saat ini m...
Eko Ariyanto Sudah Donor Darah 100 Kali di Australia, Rutin Dua Minggu Sekali
Kamis, 13 Agustus 2020 - 15:19 WIB
Artikel ini diproduksi oleh ABC IndonesiaApa salah satu kebiasaan yang anda lakukan? Eko Ariyanto, s...
Pelajaran Untuk Kota Lain: Melbourne Dua Kali Lockdown, Penularan Masih Tinggi
Kamis, 13 Agustus 2020 - 15:19 WIB
Sudah tiga pekan lockdown diberlakukan di kawasan metropolitan Melbourne dan Mitchell Shire, yang ki...
Influencer Mesir Dipenjara Dua Tahun Dengan Tuduhan Tidak Bermoral
Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:57 WIB
Pengadilan di Mesir menjatuhkan hukuman penjara masing-masing dua tahun bagi dua media sosial influe...
Video Sejumlah Warga Australia Menolak Pakai Masker Jadi Viral di Media Sosial
Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:57 WIB
Meningkatnya angka penularan virus corona di Australia mendorong pemerintahnya untuk memperketat atu...
Seberapa Aman Pesta Pernikahan di Indonesia Saat Penularan Corona Masih Tinggi?
Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:57 WIB
Pelonggaran aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di beberapa wilayah di Indonesia telah me...
Bali Dibuka Kembali Untuk Turis Lokal Sebentar Lagi, Bagaimana Persiapannya?
Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:56 WIB
Akhir pekan ini, perhatian pariwisata Indonesia akan ditujukan ke salah satu destinasi utama berlibu...
Nasib Mahasiswa Indonesia yang Batal ke Australia Karena Pandemi COVID-19
Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:56 WIB
Masih ditutupnya perbatasan Australia bagi warga negara asing telah menahan langkah mahasiswa baru a...
Australia Tolak Desakan Amerika Serikat Untuk Lebih Tegas Menentang China
Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:55 WIB
Australia menolak desakan Amerika Serikat untuk lebih tegas menentang China dengan memperbanyak oper...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)