Bisakah Warga di Australia Menolak Kembali ke Kantor dam Bekerja Dari Rumah?
Elshinta
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:15 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Bisakah Warga di Australia Menolak Kembali ke Kantor dam Bekerja Dari Rumah?
ABC.net.au - Bisakah Warga di Australia Menolak Kembali ke Kantor dam Bekerja Dari Rumah?

Artikel ini diproduksi oleh ABC Indonesia.

Kemungkinan untuk kembali bekerja di kantor atau tempat kerja lainnya di Australia sudah semakin dekat. Bisakah warganya menolak masuk kantor dan memilih tetap bekerja di rumah?

Menurut Liberty Sanger, seorang pengacara isu-isu ketenagakerjaan di Australia, pihak perusahaan harus mengantisipasi sejumlah hal sebelum meminta karyawannya masuk kembali, seperti:

  • Memastikan para pegawai memiliki ruang yang cukup untuk tetap berjarak 1,5 meter dari yang lain
  • Menjaga kebersihan dapur dan kamar kecil kantor
  • Perjalanan pegawai ke kantor
  • Menjaga jarak di dalam lift
  • Mengurangi jumlah rapat secara fisik

Tempat kerja yang bukan kantor

Konsultan kesehatan dan keselamatan kerja Stephen Pehm menjelaskan, banyak tempat kerja yang memiliki tantangan tersendiri dalam memastikan keamanan pegawainya dari COVID-19.

Misalnya, di lokasi konstruksi, tidak jelas siapa yang bertanggung jawab antara kontraktor utama dan sub-kontraktor.

Dia menyebutkan, kondisi rumit juga dialami oleh mereka yang pekerjaannya mengharuskan perjalanan ke tempat kerja lain.

Setiap skenario untuk kembali ke tempat kerja memiliki tantangan tersendiri.

Safe Work Australia, lembaga pemerhati keselamatan di tempat kerja, telah mengeluaran pedoman untuk pengusaha dan pegawai di tiap-tiap industri, namun Stephen menilai hal itu tak menjawab semua tantangan yang muncul.

Pedoman tersebut, katanya, mencakup aturan secara prinsip, sehingga bagaimana menyediakan tempat kerja yang aman, tergantung pada masing-masing perusahaan.

Bisakah kita menolak kembali ke kantor?

Jika kantor atau tempat kerja kita tidak menerapkan langkah-langkah yang tepat untuk meminimalkan risiko COVID-19, Liberty Sanger menyarankan beberapa hal:

  • Temui dokter untuk memastikan adanya risiko penyakit bawaan
  • Bicara dengan serikat pekerja
  • Sampaikan kekhawatiran Anda ke atasan

Ia menjelaskan dalam beberapa kondisi, atasan berkewajiban hukum melakukan penyesuaian dengan mempertimbangkan kondisi medis pegawainya.

"Menurut UU Tempat Kerja, seorang pegawai tidak boleh dikenai tindakan apabila mereka khawatir dengan kondisi kesehatan dan keselamatan di tempat kerja," jelasnya.

Anda bisa menonton rekaman video Ngobrol Bareng Soal Virus Corona Dari Australia di Facebook ABC Indonesia.

Siapa bertanggung jawab jika tertular?

Tidak mudah untuk menjawabnya, karena sulit untuk membuktikan apakah seseorang tertular virus corona di tempat kerja atau di tempat lain.

Namun menurut Sanger, kantor atau tempat kerja harus bertanggung jawab jika virus tersebut menular ke pegawai lainnya.

Menurutnya, jika seseorang terinfeksi COVID-19 di tempat lain lalu masuk kantor dan menularkannya kepada pegawai lain, maka pihak kantor harus bertanggung jawab.

Sementara Stephen mengatakan, pekerja yang terpapar VOCID-19 di tempat kerjanya berhak mengajukan klaim asuransi WorkCover yang berlaku di Australia.

Bagaimana jika tertular dalam perjalanan ke kantor?

Menurut Sanger, aturan mengenai hal ini bervariasi di tiap negara bagian, ada yang mencakupnya, namun ada pula yang tidak.

Tapi pembuktiannya akan sangat sulit apakah benar seseorang terinfeksi di atas angkutan umum atau tidak.

"Jika seseorang mendapatkannya di transportasi umum dan membawanya ke tempat kerja, maka belum tentu pihak kantor yang harus bertanggungjawab," kata Sanger.

Namun bila orang tersebut kemudian menyebarkan COVID-19 kepada pegawai lainnya, maka pihak kantor jelas harus bertanggung jawab.

 

Aturan baru di tempat kerja

Siapa yang harus menegakkan aturan baru terkait pencegahan COVID-19 di tempat kerja?

Stephen Pehm menjelaskan, setiap pegawai berkewajiban untuk menjaga kebersihan diri sendiri.

"Cuci tangan menggunakan sanitiser, jika berpindah-pindah meja kerja, bersihkan setiap peralatan kerja yang digunakan," katanya.

Dia menyebutkan tidak semua orang akan mematuhi hal sederhana tersebut, makanya disarankan untuk saling mengingatkan satu sama lain.

Misalnya, memastikan jangan sampai ada pegawai yang meninggalkan sisa makanan atau tisu bekas di tempat yang pekerjanya berbagi tempat, seperti di ruang dapur atau tempat makan.

Bagaimana dengan angkutan umum?

Pengelolaan angkutan umum di masa COVID-19 berbeda di tiap negara bagian.

Untuk angkutan bus di Queensland, di mana Brisbane berada, misalnya, tidak ada pembatasan jumlah penumpang.

Sementara di New South Wales dengan ibukota Sydney, maksimal 12 orang untuk bus dan 32 orang untuk satu gerbong kereta api.

Di Victoria, termasuk Melbourne, pemerintah setempat masih menganjurkan orang untuk tetap bekerja dari rumah selama bulan Juni ini.

Yale Wong, pengamat transportasi dari University of Sydney, menilai penerapan jarak sosial di angkutan umum menjadi tantangan tersendiri.

Dia menyarankan agar operator angkutan umum menyiapkan bus atau kereta api tambahan pada saat permintaan memuncak.

Pakar epidemiologi Marylouise McLaws menjelaskan penggunaan masker bisa menjawab persoalan ini.

Dia mengatakan di tempat yang ramai seperti pesawat, bus, kereta api atau lift dan sulit menjaga jarak dengan orang lain, maka penggunaan masker menjadi keharusan.

Ikuti perkembangan terkini soal pandemi virus corona di Australia hanya di ABC Indonesia

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Susahnya Cari Kerja di Australia, Apakah Kuliah Lagi Ide yang Bagus?
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Di tengah ketidakpastian ekonomi dan ancaman akan banyaknya pengangguran, banyak anak-anak muda di A...
Australia Turunkan Biaya Kuliah Bidang Ilmu yang Pekerjaannya Akan Dibutuhkan
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Biaya kuliah di sejumlah bidang ilmu humaniora di universitas Australia akan naik berlipat ganda, na...
Sudah Ribuan Orang Dikarantina di Australia dengan Biaya Ditanggung Pemerintah
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Pemerintah Australia sedang mempertimbangkan agar biaya karantina wajib bagi mereka yang masuk ke Au...
Australia Tolak Visa Perempuan Asal Indonesia, Pasangannya Putus Asa
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Permohonan visa Australia yang diajukan seorang perempuan Indonesia, Kimi Santoso sejauh ini ditolak...
Dua Warga Victoria Meninggal Karena COVID, Perbatasan Victoria dan New South Wales Akan Ditutup
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Perbatasan Victoria dan New South Wales akan mulai ditutup hari Rabu (9/07), karena angka penularan ...
Perdagangan Bebas Berlaku,  Produk Indonesia ke Australia Belum Cukup Unggul
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Kesepakatan perdagangan kemitraan antara Indonesia dan Australia yang menghapuskan sebagian besar ta...
Nonton Pornhub Pakai VPN di Indonesia: Apakah Pendidikan Seks Masih Kurang?
Selasa, 07 Juli 2020 - 09:25 WIB
Sejak pandemi virus corona, akses ke salah satu situs porno di dunia, yakni Pornhub telah meningkat,...
Australia Ciptakan Kaos Kaki Agar Astronot Kembali ke Bumi Bisa Gerak Normal
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Setelah menghabiskan waktu di luar angkasa, astronot umumnya mengalami gangguan gerakan tubuh yang h...
China Disebut Berada di Balik Serangan ke Sejumlah Situs Milik Australia
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Sejumlah pejabat Australia menyebut China berada di balik serangan siber terhadap lembaga pemerintah...
Virus Corona Ubah Hidup Kita, Tapi Ada Kebiasaan Baru yang Ingin Dipertahankan
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Baca dalam Bahasa Mandarin | Baca dalam Bahasa InggrisSudah hampir tiga bulan Pemerintah Australia m...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV