Kiri Kanan
Jokowi panggil Nadiem Makarim, Mahfud MD, Erick Thohir, Wishnutama
Elshinta
Rabu, 23 Oktober 2019 - 08:36 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Jokowi panggil Nadiem Makarim, Mahfud MD, Erick Thohir, Wishnutama
BBC Indonesia - Jokowi panggil Nadiem Makarim, Mahfud MD, Erick Thohir, Wishnutama

Presiden Joko Widodo memanggil sejumlah orang ke Istana Merdeka, termasuk pendiri dan CEO Gojek, Nadiem Makarim dan mantan Ketua MK Mahfud MD ke Istana Merdeka, Jakarta Senin (21/10).

Dalam waktu hampir bersamaan, Presiden Jokowi juga memanggil Komisaris Utama Net TV, Wishnutama dan eks ketua tim kampanye nasional Jokowi-Maruf Amin, Erick Tohir.

Presiden juga memanggil pula Fadjroel Rachman, Komisaris PT Adhikarya. Dahulu Fadjroel dikenal sebagai aktivis mahasiswa ITB.

Mereka semuanya mengenakan kemeja putih dan celana panjang hitam.

Sampai Senin siang, belum ada keterangan resmi Istana atas pertemuan tersebut.

Usai bertemu Jokowi, Mahfud mengatakan dirinya berdiskusi dengan Presiden Jokowi tentang berbagai masalah makro, namun secara mendalam membahas planggaran HAM serta masalah penegakan hukum yang "kurang mengigit".

"Soal pemberantasan korupsi di berbagai sektor juga kita diskusikan banyak," kata Mahfud. Keduanya juga mendiskusikan soal isu keberagaman.

Hak atas foto Wahyu Putro A/ANTARA FOTO
Image caption Nadiem Makarim

Ditanya wartawan apakah dirinya bersedia ditunjuk sebagai menteri, Mahfud mengatakan dirinya bersedia.

"Saya katakan, saya siap membantu negara," kata Mahfud.

Hak atas foto Wahyu Putro A/ANTARA FOTO
Image caption Mahfud MD

Meskipun demikian, Mahfud mengaku Jokowi belum menyebutkan nama pos menteri untuk dirinya.

"Tadi bicara dengan Presiden, bisa di bidang hukum, bisa di politik, bisa di agama juga, seperti yang diisukan selama ini," ujarnya.

"Saya banyak disebut, katanya, Menhukham, katanya Jaksa Agung, katanya menteri agama. Pokoknya di bidang itu," katanya.

Menurutnya, Presiden akan mengumumkan nama-nama menterinya pada Rabu (23/10).

Hak atas foto BBC News Indonesia

Sementara, Komisaris Utama Net TV, Wishnutama, sebelum bertemu presiden, mengatakan kepada wartawan bahwa dirinya dihubungi pihak protokol Istana pada Minggu malam.

"Saya belum tahu," katanya saat ditanya wartawan apakah dirinya ditawari kursi menteri. "Saya enggak mau berandai-andai dulu."

Kepada wartawan, Nadiem Makarim, usai bertemu presiden, mengatakan dirinya ditawari untuk duduk sebagai menteri. Dan, "saya bersedia, menerima," tanpa menyebutkan posisi menteri apa.

Hak atas foto WAHYU PUTRO A/ANTARA FOTO
Image caption Wishnutama

"Masalah posisi spesifiknya, saya belum boleh berbicara, karena itu hak prerogatif presiden," tambah Nadiem.

Pada Senin siang, Wishnutama memberikan keterangan kepada pers tentang hasil pertemuannya dengan Presiden, dan dia mengaku ditawari kursi menteri, walau belum menyebut secara spesifik mana pos menterinya.

"Ya, kira-kira untuk meningkatkan kemampuan kreativitas di Indonesia, lalu meningkatkan defisa," ungkapnya. Dia mengaku siap "membantu presiden".

Hak atas foto Wahyu Putro A/ANTARA FOTO
Image caption Erick Thohir

Sementara, Erick Thohir mengatakan diskusi antara dirinya dan Presiden Jokowi lebih banyak soal "ekonomi".

"Tentu pada hari ini, dengan interviu dan visi beliau, tentu, kalau memang dipercaya, tentu harus bersedia," katanya.

Di hadapan wartawan, sekitar pukul 15.00 WIB, Fadjroel Rachman menjelaskan hasil pertemuannya dengan Presiden Jokowi. Dia mengakui pertemuan itu membahas posisi menteri yang dipercayakan kepadanya.

Hak atas foto WAHYU PUTRO A/ANTARA FOTO
Image caption Fadjroel Rachman

"Saya bersedia. Saya mengatakan kepada Pak Jokowi, saya bersedia menerima apapun yang dimintakan kepada saya untuk membantu beliau dan membantu negara," kata Fadjroel.

Seperti orang-orang yang sebelumnya bertemu Presiden, Fadjroel tak bersedia menyebut posisi menteri apa yang akan dipercayakan kepadanya.

"Lebih baik saya tidak mendahului apa yang akan disampaikan pak presiden," ujarnya.

Pada Senin (21/10), Presiden Joko Widodo juga memanggil mantan Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, serta mantan Menteri Sekretaris Negara, Praktikno.

Presiden juga bertemu Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto, dan wakil ketuanya Edhy Prabowo. Dalam pertemuan itu, Prabowo diminta untuk menjadi Menteri Pertahanan.

"Saya diminta membantu beliau di bidang pertahanan. Jadi beliau tadi memberikan pengarahan dan saya akan bekerja sekeras mungkin untuk mencapai sasaran dan harapan yang ditentukan," kata Prabowo.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Daripada Dibuang, Peralatan Rumah Sakit Bekas di Australia Dikirim ke Irak
Kamis, 21 November 2019 - 08:43 WIB
Berbagai peralatan medis yang sudah tak digunakan pada sejumlah RS di New South Wales, Australia, di...
Kebakaran Hutan di Queensland Diduga Sengaja Dilakukan Oleh Anak-anak
Kamis, 21 November 2019 - 08:43 WIB
Pihak kepolisian mengatakan sebanyak 10 anak di bawah umur diduga terlibat sebagai penyebab kebakara...
Akankah Bikin Paspor Lebih Cepat dengan SIMKIM yang Diperbaharui?
Kamis, 21 November 2019 - 08:43 WIB
Di halaman Facebooknya, Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Melbourne mengumumkan pembaharua...
Kamis, 21 November 2019 - 08:43 WIB
Majelis Ulama Indonesia (MUI) pekan ini meluncurkan program standardisasi pendakwah. Program ini dip...
5 Cara Untuk Menjaga Kesehatan Mental
Kamis, 21 November 2019 - 08:42 WIB
"Sehat secara mental adalah perasaan nyaman dengan diri sendiri, apa yang kita lakukan dan di m...
Waspada Produk Usaha dan Investasi Berkedok Syariah
Kamis, 21 November 2019 - 08:42 WIB
Minggu lalu, masyarakat seputaran Bogor, Jawa Barat, sempat dihebohkan dengan penipuan investasi ile...
Profesor Azyumardi Azra: Tumbuhkan Kesadaran Beragama Menggunakan Akal Sehat Sejak Kecil
Kamis, 21 November 2019 - 08:42 WIB
Siapa yang tidak tergiur dengan paket perjalanan religi yang ditawarkan dengan harga murah, fasilita...
Dokter Peringatkan Dampak Kesehatan Serius akibat Polusi Udara di New Delhi
Rabu, 20 November 2019 - 09:21 WIB
Di ibukota India, New Delhi, bulan ini pihak berwenang menyatakan darurat kesehatan masyarakat ketik...
Qantas Bela Pramugari Yang Dituding Rasis Oleh Rapper Will.i.am
Rabu, 20 November 2019 - 09:20 WIB
Maskapai milik pemerintah Australia, Qantas, membela awak kabinnya dan meminta vokalis Black Eyed Pe...
Kapal Padewakang Asal Makassar Akan Berlayar ke Australia Bagian Dari Film Dokumenter
Rabu, 20 November 2019 - 09:20 WIB
Warga Aborijin di utara Australia telah berinteraksi dengan Muslim Makassar dari Sulawesi Selatan se...
Terpopuler
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)