Hadapi Ancaman Iran, AS Mengerahkan 3.000 Pasukan ke Arab Saudi
Elshinta
Senin, 14 Oktober 2019 - 08:42 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Hadapi Ancaman Iran, AS Mengerahkan 3.000 Pasukan ke Arab Saudi
VOA Indonesia - Hadapi Ancaman Iran, AS Mengerahkan 3.000 Pasukan ke Arab Saudi
Amerika Serikat mengumumkan pengerahan pasukan militer tambahannya ke Arab Saudi pada hari Jumat (11/10) untuk meningkatkan pertahanan kerajaan. Hal itu dilakukan setelah serangan ke fasilitas minyak Saudi pada 14 September. Washington dan Riyadh menuduh Iran sebagai aktor penyerangan tersebut. Berita yang dilansir dari Reuters mengatakan bahwa Pentagon menegaskan pengerahkan tersebut termasuk skuadron tempur, sayap ekspedisi udara dan personel pertahanan udara. Pengerahkan itu dilakukan bersama dengan 200 pasukan ke Arab Saudi yang diumumkan bulan lalu, sehingga total pengerahan mencapai sekitar 3.000 tentara, katanya. Ketegangan AS-Iran telah meningkat  sejak Mei 2018. Saat itu pemerintahan Trump menarik diri dari perjanjian nuklir internasional 2015 dengan Teheran yang membatasi program nuklirnya sebagai imbalan atas pelonggaran sanksi. Pentagon mengkonfirmasi pengerahan pasukan dalam jumlah besar ke Arab Saudi. Ketika Trump mengembalikan sanksi AS, meningkatkan tekanan pada ekonomi Iran, telah ada serangkaian serangan yang dituduhkan Washington dan sekutu dekat pada Iran, termasuk serangan terhadap fasilitas pemrosesan minyak mentah terbesar di dunia. Iran menyangkal sebagai pihak yang bertanggung jawab. Dalam upaya untuk melindungi Arab Saudi, Pentagon mengatakan akan mengirim dua baterai Patriot tambahan dan satu sistem Pertahanan Area Ketinggian Tinggi Terminal (Terminal High Altitude Area Defense system/THAAD). Sekretaris Pertahanan AS, Mark Esper, mengatakan penyebaran itu dirancang untuk menghalangi Iran. "Kami pikir penting untuk terus mengerahkan pasukan untuk mencegah dan mempertahankan dan mengirim pesan ke Iran: Jangan menyerang negara berdaulat lain, jangan mengancam kepentingan Amerika, pasukan Amerika, atau kami akan merespons," kata Esper kepada wartawan saat konferensi pers. Trump mengatakan Amerika Serikat tidak akan menanggung biaya penempatan tersebut. "Arab Saudi, atas permintaan saya, telah setuju untuk membayar kami untuk semua yang kami lakukan," katanya kepada wartawan. Beberapa sekutu Trump dari Partai Republik telah menyerukan serangan balasan. Namun sejauh ini Trump menolak untuk melakukannya. Tidak jelas apakah beberapa pasukan yang baru diumumkan mungkin akan menggantikan pasukan Amerika lainnya yang diperkirakan akan meninggalkan wilayah itu dalam beberapa minggu atau bulan mendatang. Pentagon belum mengumumkan, misalnya, apakah akan menggantikan kapal induk USS Abraham Lincoln dan kelompok serang ketika akhirnya mengakhiri penyebarannya ke Timur Tengah. Esper menolak mengatakan apakah kapal induk itu, yang mencakup ribuan pasukan dan senjata besar, akan diganti. Penyebaran ini merupakan bagian dari serangkaian sebagai langkah defensif menyusul serangan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi bulan lalu. Penyerangan itu mengguncang pasar energi global dan membuka celah besar dalam pertahanan udara Arab Saudi. [ah]  
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Iran Sulit Ramalkan Harga Minyak Karena Ketidakpastian Permintaan
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Menteri Perminyakan Iran mengatakan, Senin (25/5), sulit meramalkan harga minyak mentah di tengah-te...
Polandia Tunjuk Ketua MA Baru
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Presiden Polandia Andrzej Duda, Senin (25/5), menunjuk seorang hakim yang didukung partai berkuasa, ...
Wabah Hambat Usaha Selamatkan Badak Putih dari Kepunahan
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Usaha untuk menyelamatkan badak putih utara dari kepunahan terjegal wabah virus corona. Para pakar ...
Jepang Cabut Status Darurat untuk Tokyo
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
PM Jepang Shinzo Abe telah mencabut situasi darurat bagi Tokyo dan empat prefektur tetangganya yang ...
Anies: PSBB di Jakarta Mungkin Bisa Diperpanjang Lagi
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan tidak menutup kemungkinan PSBB di ibu kota akan diper...
India Mulai Operasikan Lagi Penerbangan Domestik
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Penerbangan maskapai domestik mulai kembali beroperasi secara terbatas di India pada hari Senin, men...
Diplomat Senior UE Desak Strategi Lebih Kuat Terhadap China
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Seorang diplomat senior Uni Eropa telah menyerukan kepada blok itu agar memiliki suatu “strategi y...
Ketakutan, Kelaparan Melanda Pengungsi Suriah di Turki
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Pengungsi Suriah di Turki menghadapi kesengsaraan akibat pandemi virus corona yang membuat sebagian ...
Ratusan Situs Web Israel Telah Diretas, Diduga oleh Iran
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Serangan siber atau dunia maya telah berlangsung cepat dan semakin parah di seluruh dunia selama har...
Perempuan dan Anak Bayar Harga Mahal di Masa Pandemi
Selasa, 26 Mei 2020 - 05:18 WIB
Perempuan dan anak membayar harga yang sangat mahal di masa pandemi Covid-19. Pergeseran fokus perha...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV