Pimpinan Tertinggi Iran Ayatollah Khamenei Tolak Tawaran Dialog Donald Trump
Elshinta
Rabu, 18 September 2019 - 08:37 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Pimpinan Tertinggi Iran Ayatollah Khamenei Tolak Tawaran Dialog Donald Trump
DW.com - Pimpinan Tertinggi Iran Ayatollah Khamenei Tolak Tawaran Dialog Donald Trump

Televisi pemerintah Iran hari Selasa (17/09) mengutip Ayatollah Ali Khamenei yang menegaskan: "Tidak akan ada pembicaraan dengan AS di tingkat mana pun." Khamenei selanjutnya mengatakan, AS ingin membuktikan bahwa "kebijakan tekanan maksimum"-nya terhadap Iran berhasil.

Khamenei (foto artikel, kiri) menambahkan, perundingan hanya bisa dipertimbangkan jika AS kembali ke kesepakatan nuklir. "Kalau tidak, tidak akan ada pembicaraan… baik di New York maupun di tempat lain," tandasnya.

Presiden AS Donald Trump hari Senin (16/09) mengatakan bahwa Iran "tampaknya" berada di belakang serangan terhadap instalasi minyak terbesar di Arab Saudi.

Namun dia menekankan bahwa dia tidak mempertimbangkan pembalasan militer. Sebelumnya Trump sempat menulis di Twitter bahwa AS "sudah siap berperang."

Harga minyak sempat melonjak

Media sempat berspekulasi tentang kemungkinan pertemuan antara Presiden Donald Trump dan Presiden Iran Hassan Rouhani di sela-sela Sidang Umum PBB bulan ini di New York. Namun ketegangan di Teluk Persia meningkat setelah serangan terbaru di beberapa instalasi minyak utama di Arab Saudi.

Iran selama ini membantah terlibat dalam serangan itu. Kelompok pemberontak Houthi di Yaman, yang selama ini didukung Iran, mengklaim telah melakukan serangan dengan pesawat nirawak.

Krisis antara Washington dan Teheran berawal dari keputusan Presiden Trump tahun lalu untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia. Trump lalu memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran yang membuat ekonomi negara itu terpuruk.

Serangan terhadap Arab Saudi, yang membuat produksi minyak negara itu anjlok sampai 60 persen, sempat membuat harga minyak mentah melonjak. Namun Arab Saudi dan AS menyatakan siap membuka cadangan minyaknya untuk menenangkan pasar.

Setelah ancaman keras, nada Trump melunak

Kekhawatiran sempat muncul bahwa ketegangan terbaru akan menimbulkan perang baru di Timur Tengah, setelah Trump mengancam Iran dan mengatakan di Twitter bahwa AS siap berperang. Namun Trump menarik kembali nada kerasnya dan mengatakan bahwa dia tidak ingin perang dan tidak mempertimbangkan opsi militer.

Pemerintah Arab Saudi menyebut serangan terhadap kilang minyaknya sebagai "tindakan agresi dan sabotase yang belum pernah terjadi sebelumnya," namun tidak menyampaikan bukti-bukti bahwa Iran berada di balik serangan itu.

Seorang pejabat AS yang berbicara dengan syarat anonimitas mengatakan, AS sedang mempertimbangkan pengiriman sumber daya militer tambahan ke kawasan Teluk tetapi belum ada keputusan yang dibuat. AS saat ini sudah menempatkan kapal induk USS Abraham Lincoln di kawasan Teluk, dilengkapi dengan serta jet tempur, pesawat pengebom, pesawat pengintai dan unit pertahanan udara.

Arab Saudi mengatakan mereka mengundang PBB dan para ahli internasional lainnya untuk membantu penyelidikan dan menekankan, mereka tidak perlu terburu-buru untuk mengambil langkah balasan.

hp/ae (ap, rtr, dpa)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Serukan Wudhu dengan Wiski dan Vodka, Aktor Maroko Dituduh Menista Agama
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Aktor Maroko, Rafik Boubker, yang berusia 47 tahun ditahan setelah videonya beredar di media sosial....
Tiga Gadis Kecil Indonesia di Jerman Menginspirasi, Tiga Perempuan Antisampah Wujudkan Donasi Buah Tampah Indonesia
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Di suatu senja saat menikmati buah-buahan, di meja makan rumahnya di Bonn, Jerman, seperti biasa ket...
Melihat Lebih Lanjut Cara Twitter Berikan Label di Cuitan
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Perusahaan media sosial Twitter baru-baru ini memberi pelabelan di cuitan yang dipublikasikan di pla...
Masa Depan Suram, Warga Hong Kong Pertimbangkan Emigrasi
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Setelah disetujui oleh Kongres Rakyat Nasional Cina (NPC), Undang-undang Keamanan Nasional untuk Hon...
India Usir Diplomat Pakistan Atas Tuduhan Spionase
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Pemerintah India mengusir dua pejabat kedutaan besar Pakistan di New Delhi. Keduanya dituduh terliba...
Wartawan DW Ditembaki Polisi AS Saat Meliput Kerusuhan di Minneapolis
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Kerusuhan yang dipicu protes atas tewasnya warga kulit hitam George Floyd di tangan polisi terus ber...
Cina Ancam Balas AS, Jerman Tawarkan Mediasi
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Pemerintah Cina mengancam bakal membalas tindak Presiden Donald Trump membatasi akses mahasiswa asal...
Lawan Korupsi di Vatikan, Paus Terbitkan Peraturan Tender dan Pengadaan Barang
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Paus Fransiskus baru saja meloloskan peraturan baru untuk pengadaan barang dan belanja di Vatikan. P...
Robot Buatan Denmark Bantu Test Swab Virus Corona
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Para peneliti di University of Southern Denmark mengumumkan, sukses membuat robot pertama yang bisa ...
Siapa Elon Musk, Pengusaha Sukses di Balik SpaceX?
Selasa, 02 Juni 2020 - 08:16 WIB
Elon lahir tahun 1971 di Afrika Selatan dari ibunya yang seorang model dan ahli diet, Maye Musk, dan...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV