Australia, Negara Maju dengan Jumlah Tunawisma Meningkat dan "Makin Buruk"
Elshinta
Senin, 12 Agustus 2019 - 08:44 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Australia, Negara Maju dengan Jumlah Tunawisma Meningkat dan
ABC.net.au - Australia, Negara Maju dengan Jumlah Tunawisma Meningkat dan "Makin Buruk"

Jumlah tunawisma yang terpaksa harus bergelandangan di jalanan kota-kota besar di Australia semakin meningkat, menurut data Biro Statistik Australia (ABS).

Masalah tunawisma di Australia

  • Malam ini, sekitar 8.200 orang di Australia akan tidur di jalanan, menurut data ABS
  • Tunawisma meningkat di negara bagian New South Wales, Victoria, dan Queensland
  • Setiap harinya 250 orang ditolak untuk mendapatkan bantuan

Pekan ini Australia memperingati Homeless Week dengan tujuan untuk meningkatkan kepedulian kepada orang-orang yang tidak memiliki tempat tinggal.

Jumlah peningkatan tunawsima atau homeless people di Australia mencapai lebih dari 14 persen dalam lima tahun, dan ditemukan ada peningkatan signifikan pada jumlah perempuan usia baya yang tinggal di jalanan.

Di Australia, definisi homeless people adalah mereka yang tinggal di jalanan, di mobil, termasuk di penginapan yang diisi dengan terlalu banyak orang.

Dari data tersebut juga diketahui seperempat dari jumlah tunawisma berusia 20 hingga 30 tahun.

Ada banyak penyebabnya, menurut ABS, seperti masalah narkoba, kekerasan rumah tangga, hubungan pasangan yang berakhir, kehilangan pekerjaan, dan banyak lagi.

Seperti yang dialami oleh Darren Charlwood, pria berusia 44 tahun yang pernah mengkonsumsi narkoba dan tidur beratapkan langit di malam hari.

Tapi ia menceritakan kepada ABC lewat video ini, jika kemudian dirinya mampu keluar dari permasalahannya.

Darren juga kini malah sudah bekerja dengan mapan sebagai seorang seniman dan juga menjadi relawan bagi sebuah yayasan.

Desakan untuk membantu tunawisma

Menurut Jenny Smith dari lembaga Homelessness Australia, angka yang dikeluarkan oleh ABS itu tidaklah mengejutkan.

"Itu menunjukkan apa yang sudah kita lihat dan ketahui, tunawisma di Australia semakin buruk," ujarnya.

Lantas apa yang membuat semakin banyak orang-orang yang kehilangan tempat tinggal mereka?

Pemerintah Australia kini didesak untuk mempertimbangkan undang-undang baru, yang akan memaksa pemerintah membantu orang-orang tunawisma mencari akomodasi.

Peter Mackie, pakar di bidang tunawisma mengatakan pejabat di negara-negara barat seringkali tidak mengambil tindakan nyata sebelum situasi menjadi kritis dan hal ini harus diubah.

Menurutnya harus ada undang-undang yang "memaksa" pemerintah Australia, khususnya di tingkat lokal, untuk mencegah warganya kehilangan tempat tinggal, membantu tunawisma mendapat tempat tinggal, dan jika dua hal ini gagal maka pemerintah lokal harus menyediakan tempat tinggal.

Simak berita-berita menarik dari Australia lainnya hanya di ABC Indonesia dan bergabunglah dengan komunitas kami di Facebook.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Korsel Inginkan Perundingan dengan Jepang untuk Akhiri Perang Dagang
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan negaranya akan “dengan senang hati bergandeng tangan...
Tindakan AS Hentikan Pembebasan Tanker Iran di Gibraltar
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Amerika Serikat, Kamis (15/8) bertindak untuk menyita kapal supertanker Iran yang ditahan di Gibralt...
Pesawat Rusia Tabrak Burung, Lakukan Pendaratan Darurat
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Awak pesawat Ural Airlines disambut sebagai pahlawan setelah melakukan pendaratan darurat di ladang ...
Ribuan Orang Yaman Berpawai Mendukung Separatis di Aden
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Ribuan orang Yaman berunjuk rasa di kota pelabuhan Aden, mendukung separatis di bagian selatan yang ...
Seorang Pria di Swedia Didakwa Bersekongkol untuk Melakukan Aksi Terorisme
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Tim jaksa di Swedia mengatakan seorang pria ditangkap di Swedia utara. Pria yang sebelumnya diduga m...
Pemberontak Myanmar Serang Akademi Militer Elit, 15 Tewas
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Pemberontak Myanmar menewaskan sedikitnya 15 orang pada hari Kamis (15/8), sebagian besar adalah ang...
Pengadilan Thailand Setujui Penahanan Lanjutan atas 2 Tersangka Bom
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Sebuah pengadilan di Thailand, Kamis (15/8) memperpanjang penahanan dua tersangka yang dituduh menan...
Spanyol Bersedia Terima Sebagian Migran
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Spanyol bersedia menerima 150 migran dari kapal penyelamat yang ditolak berlabuh di Italia. Penerima...
Penjualan Ritel yang Kuat Kurangi Kemuraman Ekonomi AS
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Pasar saham di Jepang, Kamis (15/8) anjlok, tetapi tidak sedrastis penurunan yang dialami pasar Amer...
Indonesia Minta India dan Pakistan Utamakan Dialog Dalam Isu Kashmir
Jumat, 16 Agustus 2019 - 14:35 WIB
Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi meminta India dan Pakistan mengutamakan dialog terkait k...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)