Taman Baca di Bali menyediakan literatur kiri, berniat mengusir kebodohan
Elshinta
Selasa, 16 Juli 2019 - 17:40 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Taman Baca di Bali menyediakan literatur kiri, berniat mengusir kebodohan
BBC Indonesia - Taman Baca di Bali menyediakan literatur kiri, berniat mengusir kebodohan

Sebuah taman baca di Denpasar, Bali, menjadi tempat bagi khalayak yang ingin membaca dan mendiskusikan buku-buku beraliran kiri. Pemiliknya menganggap stigmatisasi terhadap buku-buku kiri hanya akan melanggengkan pembodohan.

Deretan orang dari beragam usia duduk sembari memegang buku di Taman Baca Kesiman (TBK) Denpasar, Bali.

Mereka tenggelam dalam bacaan masing-masing, mulai dari Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer, Dari Penjara ke Penjara karya Tan Malaka, sampai Sisi Gelap Pulau Dewata karya Geoffrey Robinson.

TBK didirikan pada 2014 lalu oleh pasangan suami-istri, Agung Alit dan Hani Duarsa, di atas sekitar 15 are lahan di Jalan Sedap Malam, Denpasar.

Keduanya kemudian menyediakan beragam buku ke dalam koleksi perpustakaan, termasuk buku-buku beraliran kiri

"Saya yakin membaca bisa mendorong perubahan. Membaca akan membuka wawasan. Mengusir kebodohan. Karena itu penting sekali untuk tidak hanya membaca, tetapi juga berdiskusi," paparnya kepada wartawan Anton Muhajir yang melaporkan untuk BBC News Indonesia.

"TBK adalah tempat mendidik kesadaran kritis karena kehidupan berbangsa negara membutuhkan warga cerdas juga," lanjutnya.

Hak atas foto Anton Muhajir
Image caption Agung Alit, membuka Taman Baca Kesiman sejak 2014 lalu.

Shaumi Slamiaty termasuk salah satu mahasiswa yang mengaku semula apatis terhadap isu-isu di luar urusan kuliahnya. Namun, setelah rajin bermain ke TBK, mahasiswa Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan (FIKP) Universitas Udayana ini mengaku mendapatkan perspektif kritis pada isu-isu lain.

"Sebagai mahasiswa, saya dulu benar-benar tidak tahu apa-apa. Paling hanya tahu sekadar teori kuliah, misalnya konservasi. Saya tidak pernah belajar ada apa di balik itu. Namun, di sini saya belajar tentang sistemnya, tidak hanya pengertian. Jadi lebih tahu ada apa di balik apa yang kita pelajari," kata Shaumi.

Dari semula hanya sebagai pengunjung, Shaumi kini bekerja pula di TBK sebagai asisten manajer program. Sehari-hari dia mengelola program dan kegiatan di TBK. Sebagai orang yang tidak dulu tidak terlalu suka baca buku, kini dia bisa memahami isu-isu lain melalui diskusi.

"Diskusi berguna untuk mereka yang tidak terlalu suka baca tetapi mendengarkan," lanjutnya.

Hak atas foto Anton Muhajir
Image caption Pintu masuk Taman Baca Kesiman dilengkapi patung mantan Presiden RI, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur.

Stigmatisasi buku-buku kiri

Alit menilai stigmatisasi terhadap buku kiri yang selama ini terjadi di Indonesia hanya untuk melanggengkan pembodohan.

"Sekarang isu seperti itu tidak kena, tidak bisa dipakai lagi. Kalau masih menuduh seperti itu, datang saja dan ikut. Program-program di sini kan terbuka," jawabnya.

Menurutnya, pemberangusan buku adalah hal yang sia-sia.

"Sekarang jika toh buku dilarang, orang bisa mencari secara online. Sekarang ada Internet. Orang bisa mengakses dari mana-mana," ujarnya.

"Kalau ada sweeping buku, itu kemunduran. Kalau itu tetap terjadi, sumbernya tetap kepicikan. Itu sangat tidak mendidik. Kenapa memelihara kepicikan? Kita tidak bisa memperlakukan anak muda sekarang seperti itu. Lebih baik kita buka dan kasih tahu," lanjutnya.

Shaumi lantas menimpali. Dirinya mengaku heran dengan maraknya penyisiran buku yang dianggap berideologi kiri.

"Buku itu sangat berharga, tetapi kenapa ada pihak-pihak yang membredel tanpa tahu isinya. Kenapa? Apa yang salah?" tanyanya.

Hak atas foto Anton Muhajir
Image caption Diskusi rutin yang diadakan Taman Baca Kesiman.

Diskusi peristiwa 1965

Alit bersama kakaknya yang juga antropolog, Degung Santikarma, menggagas Taman 65 di rumah tua mereka di Kesiman, Denpasar.

Taman 65 pernah menjadi ruang untuk berdiskusi tentang isu-isu 1965, sesuatu yang kerap menjadi topik bahasan di TBK.

Pada Februari lalu, misalnya, TBK menggelar nonton bareng film berjudul Sekeping Kenangan.

Film dokumenter berdurasi 50 menit ini menceritakan tentang proses rekaman ulang lagu-lagu para tahanan politik (tapol) yang dituduh sebagai anggota Partai Komunis Indonesia (PKI).

Hadhi Kusuma, pembuat film muda yang juga aktif di TBK, mendokumentasikan perekaman ulang lagu-lagu milik para tapol yang pernah dipenjara di Penjara Pekambingan, Denpasar.

Para mantan tapol yang rata-rata kini berusia di atas 70 tahun itu menyanyikan lagi lagu-lagu mereka selama di penjara.

Cara ini, menurut Alit, merupakan salah satu metode untuk membuka ingatan khalayak soal peristiwa kelam itu.

"Biar kejadian semacam itu tidak terulang lagi. Karena itu perlu membaca buku, termasuk soal 1965," katanya.

Pada saat kekerasan 1965 terjadi, orang tua Alit termasuk salah satu korban. Sampai saat ini jenazahnya tidak ditemukan.

Hak atas foto Anton Muhajir
Image caption Mural wajah Pramoedya Ananta Toer menghiasi salah satu sudut Taman Baca Kesiman.

Ruang diskusi

Toh, diskusi yang digelar di TBK tidak melulu soal peristiwa 1965.

Mengangkat tema Suka Duka di Tana Bali, diskusi bulanan TBK menyajikan polemik yang terjadi di Bali, seperti kisah pengguna narkoba, waria, pekerja seks komersial, hingga reklamasi Teluk Benoa.

"Di sisi lain kami sadar Bali dan Indonesia tidak sedang baik-baik saja. Mumpung kita ada buku, kita bikin satu tempat di mana orang bisa membaca dan bertemu. Kami ingin berkontribusi dengan membangun Bali yang lebih toleran, menghargai kebhinekaan dan kesetaraan," kata Alit.

Ada pula diskusi bertema spesifik, seperti pada Februari lalu ketika TBK menggelar aneka kegiatan untuk merayakan hari kelahiran sastrawan terkemuka Indonesia, Pramoedya Ananta Toer.

Merayakan Bulan Pram, begitu istilah merujuk pada perayaan itu, TBK menggelar pemutaran film, diskusi buku, pameran seni jalanan, dan temuwicara.

Karya-karya seniman jalanan menampilkan tidak hanya wajah Pram, tetapi juga kutipan-kutipan Pram, di media papan triplek berukuran 1x1 meter.

"Selama penderitaan datang dari manusia, dia bukan bencana alam, dia pun pasti bisa dilawan oleh manusia." Demikian salah satu kutipan Pram yang terpampang.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Trump Ingin Rusia Kembali ke Kelompok G7
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Presiden Amerika Donald Trump, Rabu (21/8), mengatakan, ia ingin Rusia kembali dimasukkan ke dalam k...
AS Serukan Kuba Bebaskan Wartawan Pengkritik Pemerintah
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Pemerintah Amerika, Rabu (21/8), menyerukan pada Kuba supaya mencabut tuduhan atas seorang wartawan,...
Dua Tentara AS Tewas Dalam Pertempuran di Afghanistan
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Dua orang tentara Amerika tewas, Rabu (218), di Afghanistan, kata para pejabat Amerika. Ini terjadi ...
PM Islandia Tolak Kunjungan Wapres AS Mike Pence
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Perdana Menteri Islandia Katrin Jakobsdottir mengatakan ia tidak akan berada di ibu kota pada hari W...
Presiden Brazil: LSM yang Sebabkan Kebakaran Hutan
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Presiden Brazil Jair Bolsonaro menuduh sejumlah lembaga swadaya masyarakat atau LSM bertanggung jawa...
Tak Seorang Rohingya pun Muncul untuk Dipulangkan ke Myanmar
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Komisioner pengungsi Bangladesh, Kamis (22/8) mengatakan bahwa tak seorang pun Muslim Rohingya yang ...
Mantan PM Denmark Kecam Trump Soal Anggaran Pertahanan
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Mantan Perdana Menteri Denmark Lars Loekke Rasmussen, Kamis (22/8) mengecam Presiden Amerika Donald ...
Iran Pamerkan Sistem Rudal Jarak Jauh Buatan Dalam Negerinya
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Media pemerintah Iran menyatakan pemerintah, Kamis (22/8) memamerkan sistem rudal jarak jauh yang di...
Trump Bersikeras Katakan Demokrat Buruk Bagi Israel
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Presiden AS Donald Trump bersikeras mengatakan, warga Amerika keturunan Yahudi seharusnya memberik...
Korut Katakan Uji Coba Rudal AS Bisa Picu Perang Dingin Baru
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Seorang juru bicara pemerintah Korea Utara, Kamis (22/8) mengatakan, uji coba rudal jelajah jarak me...
Terpopuler
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)