Kiri Kanan
Modus Baru Penyelundupan Narkoba ke Australia, Disembunyikan di Eskavator
Elshinta
Selasa, 16 Juli 2019 - 17:40 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Modus Baru Penyelundupan Narkoba ke Australia, Disembunyikan di Eskavator
ABC.net.au - Modus Baru Penyelundupan Narkoba ke Australia, Disembunyikan di Eskavator

Operasi gabungan Australian Border Force (ABF) bersama kepolisian setempat berhasil membongkar upaya penyelundupan narkoba berupa kokai sebanyak 384 kilogram. Nilai barang haram ini diperkirakan lebih dari 140 juta dolar atau sekitar Rp 1,4 triliun.

Modus penyelundupan yaitu dengan cara disembunyikan dalam "lengan" alat berat eskavator yang diimpor dari Afrika Selatan.

Eskavator yang telah "diisi" kokain tersebut, menurut dokumen pengiriman, dimaksudkan untuk dikirim ke sebuah usaha lanskap dan taman di pinggiran Kota Canberra.

Dalam penggerebekan di lokasi tersebut hari Minggu (14/7/2019), polisi berhasil menangkap dua pria yang dituduh terlibat dalam penyelundupan ini.

Kedua tersangka tersebut yaitu Timothy Engstrom dan Adam Hunter, yang langsung dikenai tuntutan mengimpor narkoba komersial dan telah menjalani sidang pendahuluan di Pengadilan Queanbeyan, Senin (15/7/2019).

Kedua tersangka tidak mengajukan jaminan tahan luar sehingga akan tetap mendekam dalam tahanan sampai persidangan berikutnya pada bulan September.

Kepala Kepolisian Negara Bagian Khusus Canberra (ACT), Ray Johnson mengatakan, eskavator itu diimpor ke Port Kembla dari Afrika Selatan, kemudian dipindahkan ke Port Botany untuk pemeriksaan x-ray.

Di situlah ditemukan adanya narkoba yang disembunyikan.

"Jelas kelompok ini menganggap membawa narkoba ke wilayah kami dalam mesin seperti ini akan menghindari perhatian polisi," katanya. "Betapa kelirunya mereka."

Sementara itu seorang pejabat ABF Sharon Huey mengatakan modus menyembunyikan narkoba dalam mesin bekas terbilang "sangat profesional".

"Dengan bantuan Kepolisian Federal Australia, kami memotong lengan eskavator dan menemukan 384 paket kokain dengan berat masing-masing sekitar satu kilogram," jelasnya.

"Ini upaya penyelundupan yang canggih. Dari luar eskavator itu terlihat sangat normal," kata Huey.

Diedarkan ke tempat ski

Polisi memperkirakan nilai kokain tersebut bisa mencapai dua juta dolar di tingkat eceran, yang sebagian besar diperkirakan akan diedarkan di ACT.

"Tak terhindarkan lagi barang ini tadinya akan berakhir di jalan-jalan di ACT," kata Johnson.

"Dengan volume sebanyak itu, sebagian di antaranya jelas ditujukan untuk wilayah lain di New South Wales, mungkin di wilayah salju saat musim ski sekarang," katanya.

Johnson menjelaskan, setelah petugas berhasil mengidentifikasi, kokain tersebut kemudian disita dan digantikan dengan bahan lainnya.

Alat berat tersebut lalu dikirim ke alamat tujuan untuk mengungkap orang-orang di balik sindikat tersebut.

"Ekskavator dikirim ke perusahaan di Bungendore yang kemudian digerebek," katanya.

Dia menjelaskan mereka yang ditangkap ini memiliki kaitan dengan usaha tersebut.

Simak berita lainnya dari ABC Indonesia.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Korsel, AS Gagal Capai Kesepakatan Pembagian Biaya Pertahanan
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
AS dan Korea Selatan gagal mencapai perjanjian pembagian biaya pertahanan setelah mengadakan pembica...
Komisi HAM Kecam Penggunaan Kekerasan Terhadap Demonstran di Chile
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Komisi Antar-Amerika untuk HAM atau IACHR mengutuk Chile pada Jumat (12/6) karena menggunakan "kekua...
9 Demonstran Tewas di Baghdad, AS Jatuhkan Sanksi Baru
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Sembilan demonstran tewas pada Jumat (6/12) malam setelah orang-orang tak dikenal menyerang sebuah k...
Demonstran Haiti Kecam Dukungan AS untuk Presiden Korup
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Ratusan demonstran berpawai dari pusat kota Port-au-Prince, Ibu Kota Haiti, menuju Kedutaan Besar pa...
Warga Afghanistan Berduka dengan Kematian Dokter Jepang 
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Dia datang ke Afghanistan sebagai dr. Tetsu Nakamura pada 1980-an untuk membantu merawat pasien kust...
Banyak Orang Bolivia Tak Inginkan Morales Kembali
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Di dataran tinggi Andes, sekitar dua jam perjalanan dari La Paz, orang-orang Achacachi mengatakan m...
Dinamika Umat Muslim di India
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Putusan Mahkamah Agung India baru-baru ini mengizinkan umat Hindu untuk membangun kuil di sebuah kot...
Museum Vagina, Dorong Dialog Tentang Subyek Tabu Terkait Tubuh Perempuan
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Pertengahan November lalu, sebuah museum tak biasa dibuka di London, Inggris, yaitu Museum Vagina y...
Aksi Mogok Massal di Prancis Usik Transportasi Akhir Pekan
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Aksi mogok massal terbesar dalam puluhan tahun di Prancis menyebabkan warga yang melakukan perjalana...
Jumlah Korban Tewas di Irak Bertambah Setelah Serangan terhadap Protes Anti-Pemerintah
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Jumlah korban tewas setelah sekelompok pria bersenjata menyerang para demonstran anti-pemerintah di ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)