Kiri Kanan
Inggris Sebut Iran Coba Hentikan Tanker Komersialnya di Selat Hormuz
Elshinta
Jumat, 12 Juli 2019 - 08:36 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Inggris Sebut Iran Coba Hentikan Tanker Komersialnya di Selat Hormuz
DW.com - Inggris Sebut Iran Coba Hentikan Tanker Komersialnya di Selat Hormuz

Pasukan Iran telah mencoba untuk menghentikan dan mengalihkan sebuah kapal tanker minyak Inggris ketika menyeberang Selat Hormuz pada hari Rabu (10/7), kata Inggris, tetapi mereka dihalau oleh kapal angkatan laut Inggris.

Tiga kapal Iran memerintahkan tanker untuk mengubah arah, demikian menurut pernyataan yang dirilis pemerintah Inggris.

"Bertolak belakang dengan hukum internasional, tiga kapal Iran berusaha menghalangi perjalanan kapal komersial British Heritage, melalui Selat Hormuz".

Kapal-kapal Iran akhirnya berbalik, setelah fregat angkatan laut Inggris HMS Montrose melakukan intervensi. HMS Monstrose lalu memposisikan dirinya antara kapal tanker dan kapal-kapal Iran dan memperingatkan mereka untuk mundur.

"Kami prihatin dengan tindakan ini dan terus mendesak pemerintah Iran untuk mengurangi ketegangan di kawasan itu," kata pernyataan Inggris.

Sengketa penahanan tanker

Garda Revolusi Iran yang berpatroli di perairan itu membantah bahwa telah terjadi insiden. "Dalam 24 jam terakhir, kami tidak memiliki insiden yang melibatkan kapal asing di Selat Hormuz, juga tidak dengan kapal Inggris," kata sebuah pernyataan yang dirilis militer Iran.

Presiden Iran Hassan Rouhani sebelumnya memperingatkan Inggris tentang "konsekuensi" atas penahanan sebuah kapal tanker minyak Iran pekan lalu di Gibraltar. Kapal tanker Grace 1 dihentikan polisi dan petugas bea cukai Inggris dalam perjalanan dari Iran ke Suriah, melalui Laut Tengah. Iran mengutuk penahanan itu sebagai "intersepsi ilegal."

Tanker Grace 1 membawa minyak mentah yang disebut-sebut akan dibawa ke kilang minyak Baniya, yang dikendalikan oleh pemerintah Suriah. Tetapi Suriah saat ini dikenai sanksi oleh Uni Eropa.

Ketegangan di sekitar Selat Hormuz telah meningkat secara signifikan sejak AS meningkatkan sanksi ekonomi terhadap Teheran. Minggu lalu, Iran menembak jatuh pesawat pengintai tak berawak milik AS dengan alasan melanggar wilayah udara Iran. Presiden AS Donald Trump sempat memerintahkan serangan udara sebagai langkah balasan, namun menghentikan rencana itu beberapa menit sebelum operasi militer dilangsungkan.

Koalisi untuk melindungi laut

AS, hari Selasa (09/07), meminta sekutunya bergabung membentuk koalisi untuk melindungi perairan sekitar Iran dan Yaman. Militer AS akan berperan sebagai komando dan intelijen, sementara sekutunya akan bertigas mengawal kapal-kapal komersial.

Militer AS mengatakan, operasi gabungan itu bertujuan untuk menjamin kebebasan bergerak bagi kapal-kapal komersial di perairan strategis sekitar Semenanjung Arab.

Washington menuduh Garda Revolusi Iran berada dibalik serangan –serangan terhadap kapal-kapal komersial baru-baru ini di sekitar Selat Hormuz. AS tahun lalu secara sepihak menarik diri dari Kesepakatan Atom Iran dari tahun 2015 dengan Iran, dan memberlakukan kembali sanksi-sanksi ekonomi.

hp/vlz (rtr, ap, dpa)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Iran Mulai Konstruksi Reaktor Nuklir Kedua
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Iran mulai melakukan pengecoran beton untuk reaktor nuklir kedua di PLTN Bushehr. Pabrik ini akan ...
Banyak Bisnis Asing Ragukan Tekad Beijing Buka Pasar China
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
China mengakhiri Expo Impor Internasional-nya yang kedua hari Minggu (10/11), sebuah pameran perdaga...
Puluhan Ribu Warga Jepang Berbaris untuk Melihat Kaisar
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Puluhan ribu rakyat Jepang berdiri di sepanjang jalan sampai 5 kilometer di pusat Tokyo Minggu (10/1...
Australia Peringatkan Kebakaran Hutan
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Para pejabat Australia memperingatkan akan "bahaya kebakaran besar" sementara puluhan kebakaran huta...
Romania Akan Gelar Pilpres Putaran Dua
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Presiden Romania Klaus Iohannis, yang pro uni-Eropa, unggul dalam pemilihan presiden Minggu (10/11),...
Presiden Bolivia Mengundurkan Diri
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Presiden Bolivia Evo Morales mengumumkan pengunduran dirinya dalam sebuah pidato yang disiarkan tel...
Gelar Harbolnas, Alibaba Raup Rp 317 Triliun dalam 9 Jam Pertama 
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Alibaba, perusahaan e-commerce raksasa China, mengatakan pada Senin (11/11), berhasil meraup 158,31 ...
Ditembak Polisi, Satu Demonstran Hong Kong Kritis
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Polisi Hong Kong menembak dan melukai seorang pengunjuk rasa dalam unjuk rasa pada Senin (11/11). Un...
PBB Desak Reformasi Pemilu, Pembebasan Demonstran di Irak
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Kantor bantuan PBB untuk Irak hari Minggu memperingatkan perlunya dicapai hasil yang baik dalam tang...
Kabut Asap Selimuti Ibukota India
Selasa, 12 November 2019 - 08:39 WIB
Kabut asap kembali menyelimuti ibukota India setelah akhir pekan dengan udara yang lebih cerah dan c...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)
Elshinta
Radio Elshinta Medan