Serangan Drone Turki di Suriah Timbulkan Kekhawatiran Kurdi
Elshinta
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Serangan Drone Turki di Suriah Timbulkan Kekhawatiran Kurdi
VOA Indonesia - Serangan Drone Turki di Suriah Timbulkan Kekhawatiran Kurdi
Pasukan Kurdi yang didukung AS di Suriah mengatakan mereka semakin khawatir dengan gelombang serangan pesawat nirawak Turki terhadap para komandan mereka di Suriah timur laut.  Turki dilaporkan melakukan puluhan serangan udara pekan lalu, termasuk beberapa dengan pesawat nirawak, terhadap posisi Pasukan Demokratik Suriah (SDF), aliansi militer pimpinan Kurdi yang telah menjadi mitra utama AS dalam perang melawan kelompok ISIS.  Turki menganggap SDF dan elemen utamanya, Unit Perlindungan Rakyat (YPG), sebagai perpanjangan tangan dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang berbasis di Turki, sebuah kelompok militan yang masukkan ke dalam daftar teroris oleh Washington dan Ankara. Namun, Amerika membedakan kedua kelompok Kurdi itu.   "Turki baru-baru ini meningkatkan serangan pesawat nirawaknya terhadap titik-titik militer dan para komandan kami di Suriah timur laut, di tempat-tempat seperti Kobani, Tell Tamer dan yang terbaru di Qamishli,” kata Shervan Darwish, juru bicara dewan militer Manbij yang berafiliasi dengan SDF.  “Iklim politik saat ini tidak membantu Turki untuk melakukan operasi darat skala besar. Jadi, mereka menggunakan drone dan serangan udara untuk memperluas operasi mereka,” katanya kepada VOA.  SDF mengatakan serangan pesawat nirawak Turki menewaskan salah satu komandan berpangkat tinggi di dekat Kota Qamishli pada Minggu (22/8). Beberapa komandan SDF lainnya menjadi sasaran minggu lalu dalam serangan pesawat nirawak Turki lainnya yang dilaporkan di kota Tell Tamer yang dikuasai SDF.  AS Sangat Prihatin  Pada Senin (23/8), seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada VOA bahwa “Amerika Serikat sangat prihatin dengan laporan mengenai peningkatan aktivitas militer di Suriah timur laut.” Dia menambahkan Washington mendukung “pemeliharaan garis gencatan senjata saat ini dan mendesak semua pihak untuk mengurangi eskalasi.”  Dalam surat bipartisan yang ditujukan kepada Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken sebelumnya bulan ini, 27 anggota Kongres AS menyatakan keprihatinan atas rencana Turki untuk mengembangkan industri drone bersenjatanya.  Penggunaan pesawat nirawak Turki “telah mengacaukan beberapa wilayah di dunia dan mengancam kepentingan Amerika, sekutu dan mitra-mitranya,  AS,” kata surat itu. [lt/em]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Jokowi: Perlu Segera Dibangun Sistem Ketahanan Kesehatan Global yang Baru 
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Presiden Joko Widodo mendesak perlunya penataan ulang sistem ketahanan kesehatan global yang baru pa...
Italia Minta Pakistan Ekstradisi Orang Tua Remaja yang Hilang
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Italia, Kamis (23/9) mengatakan pihaknya telah meminta Pakistan untuk mengekstradisi orang tua dari ...
Phil Grabsky, Shoaib Sharifi Rekam Peristiwa 20 Tahun di Afghanistan
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
My Childhood My Country: 20 Years in Afghanistan (“Masa Kecilku, Negeraku: 20 Tahun di Afghanistan...
Ketimpangan dalam Vaksin Virus Corona Jadi Fokus di Majelis Umum PBB 
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Presiden Chad Mahamat Idriss Deby dan Presiden Uganda Yower...
Penyelidik PBB: Junta Militer Myanmar Mungkin Lakukan Kejahatan terhadap Kemanusiaan
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Seorang penyelidik PBB di Myanmar telah menuduh junta militer negara itu melakukan serangan sistemat...
Blinken Serukan DK PBB Bantu Atasi Perubahan Iklim
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Menteri Luar Negeri Amerikan Antony Blinken hari Kamis (23/9) menyerukan kepada Dewan Keamanan PBB u...
Kecam Deportasi Tak Manusiawi Migran Haiti, Utusan Khusus AS Mundur
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Utusan Khusus Amerika untuk Haiti Daniel Foote Kamis siang (23/9) mengundurkan diri dan mengecam ker...
Pemimpin AS, Australia, Jepang dan India akan Bahas Kerja Sama Indo-Pasifik
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Pemimpin Amerika, Australia, Jepang dan India dijadwalkan akan melangsungkan pertemuan di Washington...
Irak Hadapi
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Presiden Irak Barham Salih pada Kamis (23/9) mengatakan bahwa negaranya sedang menghadapi "pertempur...
Blinken Pahami Pengunduran Diri Utusan AS untuk Haiti
Jumat, 24 September 2021 - 10:42 WIB
Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan ia memahami ketidaksepakatan utusan khusus Amerika unt...