Bulan Depan Australia Mulai Bagikan Visa Kerja Sektor Pertanian untuk Orang Asing
Elshinta
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Bulan Depan Australia Mulai Bagikan Visa Kerja Sektor Pertanian untuk Orang Asing
ABC.net.au - Bulan Depan Australia Mulai Bagikan Visa Kerja Sektor Pertanian untuk Orang Asing

Sebuah visa baru di Australia yang bisa memberi jalan untuk mendapatkan status penduduk tetap akan mulai diberlakukan awal Oktober, namun masih belum jelas kapan para pekerja pengguna visa tersebut bisa tiba dan mulai bekerja.

Terlepas dari pernyataan pemerintah sebelumnya bahwa visa tersebut akan ditawarkan ke negara-negara Asia Tenggara, masih belum jelas negara mana yang akhirnya tercatat dalam skema visa ini atau berapa banyak pekerja yang menarik untuk mendaftar.

Usulan tentang visa ini sebelumnya sudah ditolak oleh beberapa anggota parlemen dari Partai Liberal namun akhirnya diterima, dan dianggap sebagai sebuah kemenangan oleh Partai Nasional.

Saat ini pemerintahan Australia di bawah pimpinan Perdana Menteri Scott Morrison berisi koalisi antara Partai Liberal, termasuk PM Morrison, dan Partai Nasional yang mendapat jatah Wakil Perdana Menteri yang dijabat Barnaby Joyce.

Sebuah pernyataan bersama yang ditandatangani oleh Wakil PM Barnaby Joyce, Menteri Pertanian David Littleproud, Menteri Luar Negeri Marise Payne, dan Menteri Imigrasi Alex Hawke, menyebut bahwa visa itu akan tersedia bagi pekerja di bidang pertanian, perikanan, kehutanan, dan proses pengolahan daging serta bisa membuka jalan bagi kemungkinan mendapatkan status penduduk tetap atau tinggal di kawasan regional di Australia.

"Kondisi dan persyaratan lengkap terkait visa ini akan dikembangkan dan diterapkan dalam tiga tahun ke depan di saat visa ini mulai diberlakukan."

"Aturan yang memungkinkan pembentukan visa pertanian Australia ini akan rampung pada akhir September 2021.

"Penerapan visa ini akan tergantung pada perundingan dengan negara-negara mitra."

Seperti sudah diungkapkan ABC sebelumnya, hanya beberapa hari sebelum adanya pergantian pimpinan Partai Nasional dari Michael McCormack ke Barnaby Joyce, Menteri Pertanian Littleproud mendapatkan kepastian dukungan pemerintah bagi adanya visa tersebut sebagai imbalan dukungan Partai Nasional bagi perjanjian perdagangan bebas antara Australia dan Inggris.

Dalam perjanjian dagang dengan Inggris itu, tidak ada lagi keharusan bagi pemegang visa Work and Holiday (WHV) dari Inggris yang dikenal dengan istilah backpackers untuk bekerja di kawasan pertanian di Australia guna memperpanjang visa.

Hal tersebut membuat hilangnya sekitar 10 ribu pekerja dari sektor pertanian.

Saat itu, Menteri Littleproud mengatakan visa baru akan dibuat sebagai jaminan pengganti hilangnya pekerja asal Inggris tersebut.

Belum ada rincian angka dan negara asal pekerja

Pernyatan para menteri yang dikeluarkan hari Senin (23/08) tidak menyebutkan angka, dan mengatakan jumlah pekerja yang akan datang tergantung pada kebutuhan yang ada.

Namun karena penerbangan masuk ke Australia sekarang ini masih dibatasi, dan mereka yang datang juga harus menjalani karantina, para penerima visa ini juga masih tergantung pada kebijakan COVID-19.

Masalah kekurangan tenaga kerja sudah ada sebelum pandemi dan para petani sudah lama menyerukan adanya visa khusus yang bisa menarik pekerja untuk membantu saat musim panen.

Meski PM Scott Morrison saat ia mulai berkuasa mengatakan kepada Federasi Petani Nasional bahwa dia mendukung visa tersebut, tetapi anggota parlemen lain dari partai PM Morrison menentang.

Beberapa anggota Partai Liberal khawatir visa khusus tersebut nantinya akan membuat semakin banyak visa khusus di berbagai bidang. Sementara beberapa yang lain mengkhawatirkan visa pertanian ini akan menggantikan skema yang sudah ada yang melibatkan pekerja dari negara-negara Pasifik.

Menteri Pertanian David Littleproud berulang kali mengatakan bahwa visa baru ini akan menjadi tambahan dari skema yang sudah ada untuk pekerja dari Pasifik.

"Visa ini merupakan perubahan struktural bagi sektor tenaga kerja di bidang pertanian," kata Littleproud.

"Ini akan menjadi tambahan bagi program Pasifik yang sudah ada dan juga akan membuka jalan bagi kemungkinan mendapatkan status penduduk permanen."

Walau masih menunggu rincian lebih lanjut, pernyataan para menteri telah memastikan keberadaan visa pertanian ini.

Pernyataan ini diumumkan saat negara bagian Australia Barat sedang berusaha keras mencari solusi guna menutupi tenaga kerja yang kurang menjelang panen raya tanaman gandum.

Menteri Littleproud minggu lalu mengatakan bahwa dia mendukung perundingan yang dilakukan pemerintah Australia Barat untuk menggunakan bekas tempat pusat penahanan milik Northern Territory sebagai tempat karantina bagi pekerja yang datang untuk membantu panen gandum.

Namun, sejauh ini kemungkinannya kecil terjadi karena belum ada persiapan sama sekali yang dilakukan pemerintah Australia Barat dan Northern Territory bagi fasilitas karantina di wilayah Bladin tersebut.

Ekonom pemerintah memperkirakan bahwa harga buah dan sayuran segar akan naik sekitar 25 persen karena berkurangnya tenaga kerja di bidang pertanian.

Artikel ini diproduksi oleh Sastra Wijaya dari ABC News.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Presiden Indonesia Dinyatakan Bersalah Soal Pencemaran Udara, Ini Hukumannya
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Presiden Indonesia Joko Widodo dan pejabat lainnya di Indonesia dinyatakan bersalah atas kelalaian m...
China Semakin Perkuat Militernya, Seberapa Kuat Negara Barat?
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Saat Australia memilih kekuatan nuklir sebagai bagian pertahanan dan garis pertempuran sedang ditari...
Indonesia Mencermati dengan Penuh Kehati-hatian Soal Kapal Selam Nuklir Australia
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Kementerian Luar Negeri Indonesia mencermati secara hati-hati rencana Pemerintah Australia untuk mem...
Ada Sejumlah Pria Tak Mau Divaksinasi Karena Takut Buah Zakar Membengkak
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Selasa kemain, penyanyi ternama Nicki Minaj mengajukan pertanyaan yang mungkin belum ada dalam piki...
Dua Buronan Kasus Terorisme Tewas Ditembak Pasukan Gabungan TNI-Polri
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Ali Kalora, militan ekstremis yang masuk daftar pencarian orang (DPO) kasus terorisme yang paling di...
Saya Petarung: Manny Pacquiao Mencalonkan Diri Menjadi Presiden Filipina 2022
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Ikon tinju dan senator Filipina Manny Pacquiao mengatakan dia akan mencalonkan diri sebagai presiden...
Priya Dipaksa Menyaksikan Pacarnya Dibakar Hidup-hidup. Itu Salah Satu Alasannya Tak Bisa Pulang ke Sri Lanka
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Image: The Tamil family has been granted three more months but beyond that is anyone's guess. A...
Hal Apa Saja yang Mengejutkan Pendatang Tentang Australia?
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Ada beberapa hal yang kemungkinan besar muncul di benak seseorang yang hendak pindah ke Australia: m...
PM Australia Mengontak Presiden Jokowi untuk Menenangkan Indonesia Soal Kapal Selam Nuklir
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Perdana Menteri Scott Morrison menghubungi Presiden Joko Widodo kemarin setelah Kementerian Luar Neg...
Ribuan Pekerja Kontruksi Berunjuk Rasa Melbourne, Kebanyakan Anti-vaksin
Jumat, 24 September 2021 - 09:52 WIB
Lebih dari seribu pengunjuk rasa yang sebagian besar anti-vaksinasi memadati pusat kota Melbourne, A...