Waspada Kemungkinan Terciptanya Varian Baru Virus Corona asal Indonesia
Elshinta
Kamis, 29 Juli 2021 - 09:21 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Waspada Kemungkinan Terciptanya Varian Baru Virus Corona asal Indonesia
DW.com - Waspada Kemungkinan Terciptanya Varian Baru Virus Corona asal Indonesia

Pekan ini Indonesia terus mencetak rekor kenaikan jumlah harian kasus COVID-19 yang tercatat 47,899 kasus infeksi baru pada Selasa (13/07). Bahkan hari Minggu (11/07), tingkat kematian harian akibat COVID-19 di Indonesia mencatatkan rekor tertinggi di dunia dengan 1.007 kasus, melebihi Rusia (749 kasus), India (720 kasus) dan Brasil (597 kasus).

Sejauh ini, empat varian virus corona dunia yang masuk dalam kategori mengkhawatirkan atau Variant of Concern telah terdeteksi di Indonesia dan kini varian Delta telah mendominasi kasus positif COVID-19. Varian Delta pertama terdeteksi dari sampel yang diambil pada bulan Januari lalu di Jakarta dan Palembang. Sifatnya yang mudah menular membuatnya cepat menyebar ke 16 provinsi.

Penyebaran varian Delta ini membuat sistem kesehatan di Indonesia kewalahan. Namun para pakar mengatakan masyarakat perlu terus waspada, karena varian Delta mungkin dapat terus berkembang dan menyesuaikan diri dengan lingkungannya.

Pakar penyakit menular atau epidemiolog dan dosen di Griffith University Australia, Dicky Budiman, mengatakan virus akan mengalami kecacatan atau mutasi kecil setiap kali dia berpindah inang. Hasilnya, virus tersebut bisa melemah atau justru menguat. Namun Dicky mengatakan bahwa peluang virus untuk berubah menjadi ganas akan meningkat jika terus menyebar.

"Ketika penyebaran COVID-19 semakin tidak terkendali maka potensi mutasi akhirnya akan melahirkan varian baru yang merugikan masyarakat. Pada negara-negara yang menghasilkan varian mutasi baru ini, umumnya positivity rate-nya jauh di atas 10 persen. Artinya sangat tidak terkendali," kata Dicky kepada DW Indonesia.

"Menurut saya, di Indonesia sudah ada varian asli Indonesia yang tidak ditemukan di dunia. Kita perlu surveillance genome (pemantauan genom virus) yang memadai," lanjutnya.

Varian virus corona 'Made in Indonesia'?

Hingga saat ini, ada empat varian virus corona yang masuk kategori paling dikhawatirkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yakni varian Alpha, Beta, Gamma, dan Delta. Semua varian ini pertama kali terdeteksi di negara-negara di mana pengendalian penyebaran COVID-19 dianggap lemah yakni Inggris, Afrika Selatan, Brazil, dan India.

Ada tiga indikator yang dapat membuat varian baru tersebut masuk menjadi kategori varian yang mengkhawatirkan. Pertama, seberapa cepat dia menular. Kedua, apakah virusnya menyebabkan gejala parah bahkan mengakibatkan kematian. Ketiga, apakah dia menurunkan efikasi antibodi yang tercipta di badan setelah divaksin, ujar Dicky Budiman.

Lebih lanjut Dicky menjelaskan: "Jika sebuah varian (virus corona) mempengaruhi ketiga indikator tersebut namanya Varian Super. Varian Delta yang pertama kali dideteksi di India mendekati varian itu. Mendekati saja bisa sudah seperti ini (dampaknya terhadap dunia). Varian di Indonesia memang belum masuk kategori Varian Super, tetapi itu saja sudah membuktikan (penyebaran) di wilayah kita tidak terkendali, otomatis bisa tercipta varian baru yang berbahaya dan mendekati super. Ini perkara waktu saja."

Genome sequencing dalam pemetaan varian baru

Genome sequencing merupakan upaya untuk mengetahui penyebaran mutasi virus SARS-CoV-2 atau COVID-19. Pengujian genom sangat berperan dalam pemetaan varian baru. Menurut Pandu Riono, ahli penyakit menular Fakultas Kesehatan Masyarakat di Universitas Indonesia, "Aturan (perihal testing) di Indonesia cukup memadai tapi implementasinya belum optimal. Testing jumlahnya masih terbatas. Tracing masih lemah. Karantina masih lemah. Jadi antara aturan dan implementasi ada gap (celah) selalu."

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengakui bahwa pada akhir 2020, hanya 30.000-40.000 sampel COVID-19 yang diuji per hari. Kini 200.000 sampel diuji per hari dan jumlahnya ini akan dinaikkan menjadi 400.000 sampel per hari. Akhir tahun lalu, hanya 420 sampel melalui genome sequencing setiap hari. Telah ada 12 laboratorium di bawah naungan Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kesehatan dan Kementerian Riset dan Teknologi yang melakukan lebih dari 3.000 genome sequencing dalam 6 bulan terakhir.

"Kita menyadari bahwa genome sequencing sangat mahal dan sulit untuk dilakukan. Pekan lalu kita berdiskusi dengan pakar penyakit menular Indonesia dan menemukan mekanisme 'genome sequencing' yang memudahkan (peneliti) untuk mengidentifikasi apakah mutasi varian Delta sudah menyebar di suatu wilayah dengan melihat tingkat CT (Cycle Threshold)," ujar Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam siaran live stream pada 9 Juli 2021.

Isolasi dan karantina bisa hambat terciptanya varian baru

Virus corona mudah bermutasi, namun cara yang terpenting untuk mencegah terciptanya varian baru yang berpotensi lebih ganas adalah menghambat penyebarannya di masyarakat dengan membatasi pergerakan dan memenuhi semua protokol kesehatan, ujar Dicky.

Selain itu, Dicky Budiman menganjurkan agar isolasi mandiri tidak hanya dilakukan oleh warga yang datang dari luar negeri atau tertular COVID-19. Masyarakat yang melakukan perjalanan antarkota atau propinsi perlu melakukan isolasi mandiri untuk memastikan bahwa mereka tidak tertular dalam perjalanan atau menjadi OTG (penderita COVID-19 tanpa gejala), sehingga dapat memutus mata rantai penularan.

"Dalam wabah seperti ini, karantina perlu dilakukan oleh orang yang pulang dari Bali ke Jakarta misalnya. Kalau dia belum divaksin perlu isoman (isolasi mandiri) selama 10-14 hari sedangkan bagi yang sudah divaksin cukup karantina di rumah selama 7 hari sebelum masuk kantor lagi. Jangan kurang dari itu," ujarnya. (ae)

*Artikel ini telah diperbarui sesuai perkembangan aktual pada hari Rabu, 14 Juli 2021 pukul 17:30 WIB



Pakar penyakit menular atau epidemiolog mengatakan virus akan mengalami kecacatan atau mutasi kecil setiap kali berpindah inang. Hasilnya, virus tersebut bisa melemah atau justru menguat.
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
HRW: Bendungan di Kamboja Hancurkan Kehidupan Puluhan Ribu Orang
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Organisasi internasional hak asasi manusia Human Rights Watch (HRW), menyebutkan bendungan Lower Ses...
Bersepeda Solusi bagi Kemacetan dan Polusi di Mesir
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
ibu kota Mesir, Kairo, yang pada 2025 diprediksi akan menampung hingga 24 juta penduduk. Untuk menga...
Robot Jangkau Lokasi Yang Terlalu Berbahaya bagi Manusia
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Tragedi meledaknya reaktor nuklir di Fukushima mengingatkan kita tentang ancaman paparan zat radioak...
Penyandang Disabilitas dan Transpuan sebagai Model Fesyen
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Dunia mode sejak lama dikritik karena abai terhadap mereka yang dianggap tidak mewakili standar keca...
Kenali Pusar Anda
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Apakah pusarmu "masuk" atau "keluar"? Semua orang memiliki pusar, tetapi tidak ada yang sama. Kenapa...
Pakar Kuliner UGM: Nasi Goreng Indonesia Istimewa karena Beraneka Ragam
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Nasi goreng bukan hanya sekadar jadi salah satu kuliner unggulan nusantara yang disukai oleh banyak ...
Lewat Novel Sejarah, Penulis Akmal Nasery Basral Hidupkan Kembali Tokoh Kemerdekaan
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Di tengah perayaan HUT Kemerdekaan Ke-76 Republik Indonesia, penulis Akmal Nasery Basral, 53, berhar...
Pasangan Ini Bantu Ribuan Keluarga di Bali Bertahan Hidup saat Pandemi
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Di tengah pandemi COVID-19 yang kembali mengamuk, solidaritas warga justru tampak semakin menguat. S...
BNPT Perlu Waspada Euforia Taliban oleh Simpatisan Indonesia
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Keberhasilan Taliban menguasai ibu kota Kabul dan hampir seluruh wilayah di Afganistan dalam hitunga...
Angkot Indonesia di Jerman: Keburu Jauh, Apa Salah Jurusan?
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:28 WIB
Warna-warni yang mencolok mendominasi sebuah angkutan kota (angkot) yang melaju di jalanan Kota Köl...
Live Streaming Radio Network