Dewan HAM PBB: 18 Tewas dalam Kerusuhan di Myanmar
Elshinta
Senin, 01 Maret 2021 - 08:37 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Dewan HAM PBB: 18 Tewas dalam Kerusuhan di Myanmar
VOA Indonesia - Dewan HAM PBB: 18 Tewas dalam Kerusuhan di Myanmar
Pasukan keamanan di Myanmar hari Minggu (28/2) melepaskan tembakan dan melakukan penangkapan massal ketika berupaya membubarkan para demonstran yang menentang kudeta militer 1 Februari lalu. Seorang pejabat Dewan HAM PBB mengatakan mereka memiliki “informasi yang kredibel” bahwa sedikitnya 18 orang tewas dan 30 lainnya luka-luka dalam insiden itu. Jumlah ini merupakan angka kematian demonstran tertinggi dalam satu hari dalam serangkaian demonstrasi menuntut dikembalikannya pemerintahan terpilih pimpinan Aung San Suu Kyi yang digulingkan dalam kudeta militer itu. “Jumlah korban tewas ini adalah akibat penggunaan peluru tajam di Yangon, Dawei, Mandalay, Myeik, Bago dan Pokokku,” ujar Kantor Dewan HAM PBB dalam pernyataannya, merujuk pada beberapa kota di mana terjadi demonstrasi. Ditambahkannya, pasukan Myanmar juga menggunakan gas air mata, granat kejut dan flash-bang grenade atau granat yang mengeluarkan suara dan cahaya sangat terang yang dapat mengacaukan orientasi orang yang ditarget. Juru bicara Dewan HAM PBB Ravina Shamdasani dikutip sebagai mengatakan, “Kami mengecam keras peningkatan aksi kekerasan terhadap demonstran di Myanmar dan menyerukan kepada militer untuk segera menghentikan penggunaan kekerasan terhadap demonstran damai.” Seorang wartawan Associated Press, Thein Zaw, ditangkap Sabtu pagi (27/2) ketika meliput demonstrasi dan hingga kini masih ditahan. The Democratic Voice of Burma melaporkan hingga hari Minggu (28/2) jam 5 sore ini ada 19 korban tewas di sembilan kota. Mereka juga melaporkan 10 korban tewas lain namun belum dapat mengukuhkan informasi tersebut. Menurut Assistance Association of Political Prisoners, hingga hari Sabtu (27/2) ada 854 orang yang ditangkap, didakwa atau dijatuhi hukuman yang terkait kudeta militer. Sementara 771 lainnnya ditahan atau dicari untuk ditahan. Kelompok itu mengatakan meskipun telah mendokumentasikan 75 kasus penahanan baru, mereka mengetahui bahwa ada ratusan orang lain yang juga ditangkap di Yangon atau kota-kota lain. [em/jm]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
200 Warga Indonesia Telah Tinggalkan Myanmar
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Dua ratus warga negara Indonesia di Myanmar telah meninggalkan negara itu. Hingga kini KBRI di Yango...
Free Burma Rangers Bantu Etnis Tertindas di Myanmar
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Sebuah kelompok kemanusiaan multi-etnis, The Free Burma Rangers (FBR), membantu kelompok etnis yang ...
Uni Eropa Menaruh Harapan pada Vaksin Pfizer
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Dalam beberapa bulan terakhir ada kekhawatiran tentang penguatan pemulihan global mendatang akan men...
Kuba Longgarkan Larangan Penjualan Daging Sapi dan Produk Susu
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Kuba mengumumkan pihaknya akan melonggarkan larangan yang sudah diberlakukan selama puluhan tahun te...
Pejabat AS Prihatin atas Penempatan Militer Rusia di Krimea
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pengerahan besar-besaran pasukan militer Rusia ke Krimea memprihatinkan Amerika. Direktur Badan Inte...
Biden: Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Mulai 1 Mei
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Presiden Amerika Joe Biden hari Rabu (14/4) mengumumkan rencananya menarik sisa pasukan Amerika dari...
Menteri-Menteri Inggris Tolak Permohonan KTT Darurat soal Irlandia Utara
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney diperkirakan akan menekan Menteri Luar Negeri Inggris Dom...
Perancis Akan Sikapi Vaksin J&J Sama Seperti AstraZeneca
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Juru bicara pemerintah Perancis Gabriel Attal mengatakan Perancis akan memberikan vaksin Johnson&Joh...
Ikuti Langkah AS, NATO akan Kurangi Pasukan di Afghanistan
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pakta Pertahanan Atlantik Utara (North Alliance Treaty Organization/NATO) mengatakan akan menarik se...
Pejabat Kurdi: Roket Mendarat Dekat Pangkalan AS di Bandara Irbil
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pejabat keamanan Kurdi dalam sebuah pernyataan mengatakan sebuah roket mendarat di dekat pangkalan A...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV