Presiden Bank Dunia soroti pembalikan tragis pembangunan saat pandemi
Elshinta
Kamis, 14 Oktober 2021 - 08:39 WIB |
Presiden Bank Dunia soroti pembalikan tragis pembangunan saat pandemi
Arsip foto - Presiden Bank Dunia David Malpass menghadiri pertemuan Meja Bundar `1+6` di wisma negara bagian Diaoyutai di Beijing, China 21 November 2019. REUTERS/Florence Lo.

Elshinta.com - Presiden Grup Bank Dunia David Malpass mengatakan pada Rabu (13/10/2021) bahwa pandemi COVID-19 mendorong tingkat kemiskinan dan utang di negara-negara berpenghasilan rendah, menyoroti "pembalikan tragis" dalam pembangunan.

"Ini sudah mendorong hampir 100 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem. Itu jumlah tambahan dalam kemiskinan ekstrem," kata Malpass pada konferensi pers virtual selama Pertemuan Tahunan Dana Moneter Internasional (IMF)-Bank Dunia.

"Kami menyaksikan pembalikan tragis dalam pembangunan. Kemajuan dalam mengurangi kemiskinan ekstrem telah mundur selama bertahun-tahun - untuk beberapa, satu dekade," lanjutnya.

Memperhatikan bahwa ketidaksetaraan memburuk di seluruh kelompok negara, Malpass mengatakan pendapatan per kapita di negara maju tumbuh hampir lima persen pada tahun 2021, dibandingkan dengan hanya 0,5 persen di negara-negara berpenghasilan rendah.

"Prospeknya tetap suram untuk sebagian besar negara berkembang. Ada inflasi yang tinggi, ada terlalu sedikit pekerjaan, ada kekurangan yang meluas ke makanan, air, dan listrik," katanya, menyoroti penutupan pabrik dan pelabuhan yang sedang berlangsung, serta kemacetan dalam logistik dan rantai pasokan.

Menanggapi pertanyaan dari Xinhua, ketua Bank Dunia mengatakan bahwa kemunduran pada wanita, pada anak-anak, dan pada orang yang rentan semuanya merupakan kemunduran yang tragis karena pandemi dan gangguan ekonomi global.

"Perlu ada sistem keuangan internasional global yang lebih cocok bagi orang-orang mendapatkan pekerjaan di negara-negara termiskin untuk mengurangi kemiskinan," katanya.



Malpass juga menekankan bahwa banyak negara, terutama yang miskin, dihadapkan pada tantangan utang. Dalam Statistik Utang Internasional yang dirilis Senin (11/10/2021), Bank Dunia memperkirakan bahwa beban utang di negara-negara berpenghasilan rendah naik 12 persen ke rekor 860 miliar dolar AS pada 2020.

Laporan tersebut mencatat bahwa bahkan sebelum pandemi, banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah sudah berada dalam posisi rentan, dengan pertumbuhan ekonomi yang melambat serta utang publik dan luar negeri pada tingkat yang tinggi. Stok utang luar negeri negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah digabungkan naik 5,3 persen pada 2020 menjadi 8,7 triliun dolar.

Memperhatikan bahwa banyak negara berada dalam kesulitan utang luar negeri atau berisiko tinggi, Malpass mengatakan kepada wartawan bahwa "kita memerlukan pendekatan yang komprehensif, termasuk pengurangan utang, restrukturisasi yang lebih cepat, dan lebih transparan untuk membuat kemajuan dalam masalah ini."

Dalam 15 bulan yang berakhir pada Juni 2021, pemberi pinjaman multilateral memberikan komitmen 157 miliar dolar AS pembiayaan untuk membantu negara-negara yang membutuhkan, dan "sebagian dari itu dalam bentuk hibah," menurut Malpass.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Huang: pendidikan tinggi di China mulai kompetitif
Jumat, 22 Oktober 2021 - 13:12 WIB
Direktur ChineseRd Indonesia, Ceacillia Huang, mengatakan pendidikan tinggi di China kini mulai komp...
Ratu Elizabeth pulang ke rumah setelah dirawat di RS
Jumat, 22 Oktober 2021 - 11:23 WIB
Ratu Inggris Elizabeth (95 tahun) sempat menginap selama satu malam di rumah sakit untuk menjalani `...
Dubes RI serahkan surat kepercayaan kepada Presiden Makedonia Utara
Jumat, 22 Oktober 2021 - 10:46 WIB
Duta Besar RI Iwan Bogananta menyerahkan surat kepercayaan kepada Presiden Makedonia Utara Stevo Pen...
AS ke Korea Utara: saatnya untuk pembicaraan berkelanjutan, substantif
Kamis, 21 Oktober 2021 - 13:47 WIB
Amerika Serikat telah menawarkan untuk bertemu Korea Utara tanpa prasyarat dan menjelaskan bahwa Was...
Korsel siap luncurkan roket luar angkasa pertama buatan dalam negeri
Kamis, 21 Oktober 2021 - 11:50 WIB
Korea Selatan siap melakukan uji peluncuran pertama roket buatan dalam negeri ke luar angkasa pada K...
Rusia desak bantuan internasional untuk Afghanistan
Kamis, 21 Oktober 2021 - 10:18 WIB
Rusia pada Rabu (20/10) menyerukan mobilisasi bantuan internasional untuk mendukung Afghanistan saat...
Ratu Elizabeth diminta istirahat oleh dokter
Kamis, 21 Oktober 2021 - 10:07 WIB
Ratu Elizabeth dari kerajaan Inggris memutuskan untuk beristirahat selama beberapa hari atas saran d...
WHO masih memproses vaksin Sputnik V Rusia
Kamis, 21 Oktober 2021 - 09:40 WIB
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan masih meninjau penggunaan darurat untuk vaksin COVID-19 ...
 Indonesia tawarkan 3 proyek investasi sektor energi terbarukan kepada Jepang
Rabu, 20 Oktober 2021 - 14:24 WIB
Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo bekerja sama dengan Kantor Perwakilan Bank Indonesia ...
Serangan di Norwegia gunakan senjata tikam, bukan busur panah
Selasa, 19 Oktober 2021 - 09:40 WIB
Lima orang yang tewas di sebuah kota kecil di Norwegia pekan lalu semuanya ditikam dan bukan ditemba...