Tidak Bisa Diburu-buru: Tahap Akhir Vaksin Inggris Terpaksa Ditangguhkan
Elshinta
Sabtu, 12 September 2020 - 09:27 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Tidak Bisa Diburu-buru: Tahap Akhir Vaksin Inggris Terpaksa Ditangguhkan
ABC.net.au - Tidak Bisa Diburu-buru: Tahap Akhir Vaksin Inggris Terpaksa Ditangguhkan

Tahap akhir uji coba untuk vaksin virus corona di Inggris ditangguhkan setelah seorang peserta yang mengikuti penelitan berpotensi menderita "penyakit yang tidak dapat dijelaskan".

  • Australia sebelumnya sudah membuat perjanjian dengan perusahaan AstraZeneca untuk pasokan vaksin
  • Perusahaan tersebut mengatakan uji coba dilakukan agar bisa ditinjau oleh komite independen
  • Pihak otoritas kesehatan Australia mengatakan penangguhan ini tidak berarti pilihan vaksin dari Inggris ditinggalkan

Perusahaan farmasi AstraZeneca telah menunda uji coba fase tiga dari vaksin yang sedang dikembangkan bekerja sama dengan Universitas Oxford.

Pemerintah Federal Australia bulan lalu menandatangani perjanjian dengan perusahaan yang berbasis di Inggris itu untuk mengamankan pasokan potensi vaksin COVID-19, jika uji coba terbukti berhasil.

Dalam sebuah pernyataan, AstraZeneca mengatakan, pihaknya "secara sukarela menghentikan" uji coba klinis fase 3 untuk memungkinkan komite independen meninjau apa yang terjadi pada salah satu peserta uji coba.

"[Penghentian] ini adalah tindakan rutin yang harus dilakukan setiap kali terjadi penyakit yang berpotensi tidak dapat dijelaskan di salah satu tahap uji coba, untuk memastikan kami menjaga integritas proses uji coba," demikian bunyi pernyataan tersebut.

"Dalam uji coba berskala besar, penyakit akan mungkin timbul, tetapi itu harus ditinjau secara independen supaya bisa diperiksa dengan cermat."

Pemerintah Australia telah mengamankan 33,8 juta dosis vaksin Oxford untuk kemudian diproduksi di dalam negeri.

Selain itu, 51 juta dosis vaksin potensial yang sedang dikembangkan oleh University of Queensland dan CSL juga telah dipesan Pemerintah Australia.

Rencananya, sebanyak total 84 juta dosis vaksin yang potensial ini akan diluncurkan gratis secara bertahap sepanjang tahun depan, di antaranya 3,8 juta dosis vaksin Oxford yang menurut pemerintah akan diluncurkan pada awal Januari, sambil menunggu uji coba yang berhasil.

Namun, para ahli vaksin pada hari Senin (07/09) memperingatkan jangka waktu yang ditetapkan Pemerintah Federal terlalu "ambisius" dan "optimis", mengingat sebagian besar uji coba fase tiga membutuhkan waktu setidaknya satu tahun untuk menyelesaikannya.

Dalam pernyataannya, Menteri Kesehatan Federal Greg Hunt mengatakan penangguhan ini menunjukkan kerasnya proses uji coba dan perusahaan sedang bekerja untuk mempercepat peninjauannya.

Greg Hunt juga mengatakan, Australia sedang mengejar "strategi vaksin COVID-19 yang lebih terdiversifikasi", seperti uji coba vaksin yang dikembangkan University of Queensland, serta pembicaraan pemerintah dengan produsen vaksin lain yang menjanjikan.

50.000 orang berpartisipasi dalam uji coba Oxford

Vaksin yang dikembangkan Oxford telah menghasilkan respon kekebalan tubuh dalam percobaan pada manusia tahap pertama, mengukuhkan posisinya sebagai salah satu kandidat terdepan dalam perlombaan untuk memerangi virus yang telah menyebabkan ratusan ribu kematian dan melumpuhkan ekonomi global.

Akhir bulan lalu, AstraZeneca mulai merekrut 30.000 orang di Amerika Serikat untuk studi vaksin terbesarnya.

Selain itu, perusahaan ini juga sedang menguji vaksin pada ribuan orang di Inggris, serta di Brasil dan Afrika Selatan dalam penelitian yang lebih kecil.

Sebelumnya, ilmuwan utama dalam uji coba ini, Andrew Pollard, mengatakan data uji coba vaksin kemungkinan besar akan diberikan kepada regulator tahun ini.

Perusahaan Australia CSL mengatakan pihaknya berencana untuk mulai memproduksi kandidat vaksin Oxford paling cepat bulan depan untuk persiapan peluncurannya di Australia.

Pakar vaksin dari Australia, Tony Cunningham, yang telah mengelola beberapa uji coba fase 3 di seluruh dunia, mengatakan kepada ABC jika "efek samping yang parah" ini relatif umum.

Dia mengatakan uji coba vaksin umumnya dilakukan dengan memberi setengah sukarelawan vaksin dan setengah lainnya plasebo, dan belum jelas dari kelompok mana penyakit yang tidak dapat dijelaskan itu berasal.

"Ini menunjukkan bahwa Anda perlu melakukan hal-hal ini dengan benar. Anda menghadapi kesehatan ratusan juta orang, dan itulah mengapa uji coba ini memakan waktu dan tidak dapat diburu-buru."

Tidak diketahui bagaimana perkembangan terbaru ini akan mempengaruhi rencana uji coba yang sedang berjalan.

Wakil Kepala Petugas Medis Australia Nick Coatsworth mengatakan langkah itu "sama sekali tidak membuat vaksin tersebut tidak lagi menjadi pilihan".

"Ini sebenarnya adalah proses standar jika ditemukan reaksi yang sangat parah dan para penguji tidak yakin apakah itu disebabkan oleh vaksin atau tidak, sehingga mereka perlu mengumpulkan informasi dan menangguhkan uji coba untuk saat ini," katanya dalam program Sunrise di Channel 7.

"Kita harus ingat puluhan ribu orang sekarang telah menerima vaksin ini, jadi ini adalah bukti ketelitian dan fokus keamanan yang dilakukan orang-orang dalam pengembangan vaksin."

Nick menambahkan Pemerintah Australia telah berinvestasi dalam "banyak teknologi dan berbagai vaksin potensial" untuk mengimbangi kemunduran yang dialami oleh satu vaksin.

Saat ini ada lebih dari 160 kandidat vaksin dalam berbagai tahap uji coba di seluruh dunia.

Dua vaksin di antaranya kini sedang dalam pengujian tahap akhir dalam skala besar di Amerika Serikat, satu dibuat oleh Moderna Inc dan yang lainnya oleh Pfizer dan BioNTech Jerman.

Cara kerja kedua vaksin tersebut berbeda dari vaksin milik AstraZeneca dan penelitian untuk kedua vaksin tersebut telah merekrut sekitar dua pertiga dari total sukarelawan yang dibutuhkan.

Setelah proses uji coba vaksin dilaporkan dihentikan sementara, saham AstraZeneca yang diperdagangkan di Amerika Serikat turun lebih dari 6 persen.

Diproduksi oleh Hellena Souisa disadur dari laporannya dalam bahasa Inggris.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kunjungan PM Jepang ke Indonesia: China Anggap Sebagai Ancaman
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga telah bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo dan keduan...
Warga Asal Meksiko Mendapat Diskriminasi Saat Hendak Sewa Rumah di Australia
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Viry, seorang warga asal Meksiko yang tinggal di Canberra, mulai ragu apakah dia harus mengungkapkan...
Dorothy, Perempuan Australia Berusia 107 Tahun yang Tak Khawatir Virus Corona
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Perempuan berusia 107 tahun dan ibu dari 11 anak yang selamat dari perang dunia, flu Spanyol, dan De...
Mengapa Ada Orang yang Secara Sukarela Mau Terinfeksi Virus Corona?
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Robert Hatfield menawarkan diri kepada ilmuwan untuk menularkan COVID-19 kepadanya demi membantu pen...
John Chardon, Terpidana Kematian Istri Asal Surabaya Meninggal di Penjara Brisbane
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
John William Chardon (73), terpidana kasus kematian wanita asal Indonesia Novy Chardon, meninggal da...
Menikmati Kerja: Warga Indonesia di Australia yang Belum Pensiun di Usia 70 Tahun
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Sepuluh hari lagi, Sjahrir Laonggo akan meniup lilin ulang tahunnya ke-70, namun pria Indonesia yang...
Petani Australia Putus Asa, Mendesak Agar Backpacker Segera Didatangkan
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Kalangan petani dan pelaku usaha pariwisata Australia mendesak pemerintah untuk memperbolehkan peker...
Seruan Agar Australia Melindungi Perempuan Korban KDRT Pemegang Visa Sementara
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Ketika Elly, bukan nama sebenarnya, meninggalkan rumah di pinggiran kota Melbourne tempatnya berlind...
Ketika Sebagian Kita Harus Pensiun, Pensiun Dini, di-PHK di Tengah Pandemi
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:25 WIB
Pandemi COVID-19 sudah menjungkirbalikkan keadaan dunia selama beberapa bulan terakhir, termasuk di ...
Pertama Kali Dalam Empat Bulan Tidak Ada Kasus Baru COVID-19 di Melbourne
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:25 WIB
Negara bagian Victoria, Australia, hari Senin (26/10) melaporkan tidak ada kasus baru dan kematian a...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV