Agar Harga Makanan Tak Naik, Warga Australia Diserukan Bekerja di Perkebunan
Elshinta
Sabtu, 12 September 2020 - 09:26 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Agar Harga Makanan Tak Naik, Warga Australia Diserukan Bekerja di Perkebunan
ABC.net.au - Agar Harga Makanan Tak Naik, Warga Australia Diserukan Bekerja di Perkebunan

Warga Australia didesak untuk bekerja sebagai backpacker di negara mereka sendiri untuk mencegah buah membusuk.

  • Industri hortikultura di Australia terancam kekurangan tenaga kerja
  • Menurut para petani kondisi akan makin parah setelah pemegang WHV banyak yang pulang
  • Penanam stroberi minta warga Australia untuk mau membantu para petani memanen

Seorang petani stroberi Queensland meminta warga Australia "memetik untuk negaramu" agar mencegah buah-buahan membusuk karena kekurangan tenaga kerja pemetik.

Petani Bells Creek bernama Di West dari perkebunan Suncoast Harvest, mengatakan kemungkinan harga bahan-bahan makanan akan naik, seperti dikhawatirkan juga oleh Federasi Petani Nasional (NFF) dan AusVeg.

Di West mengatakan dirinya terpaksa meninggalkan perkebunan karena dia tidak memiliki cukup pekerja untuk memetik dan mengemas produk.

"Sudah ada sejumlah orang yang berkomitmen untuk berada di sini untuk musim panen, jadi tahun depan kami khawatir takut tidak ada pekerja baru yang datang untuk menggantikan orang-orang ini," katanya.

"Kami benar-benar khawatir tentang tahun depan dan saya pikir setiap orang Australia harus khawatir karena orang-orang ini memetik dan mengemas semua makanan yang kita makan."

Akibat kekurang tenaga kerja, Di West mengatakan ia berencana mengurangi setidaknya 30 persen penanaman tahun depan.

"Jika [pengurangan] itu terjadi secara umum pada berbagai komoditas, maka harga akan naik dan itu akan berdampak signifikan pada dompet orang."

Bantu kami memetik bahan makanan

Xavier Jackson adalah seorang pengangguran, sebelum dia melamar pekerjaan di perkebunan lebih dari seminggu yang lalu.

"[Pekerjaan] ini sedikit melelahkan untuk beberapa hari pertama, tapi saya sekarang sudah mulai terbiasa dan pekerjaan ini tidak seburuk yang saya kira," kata pria berusia 18 tahun itu.

Ia bangga atas kontribusinya terhadap ketahanan pangan Australia.

"[Pekerjaan] ini sangat penting dan jika Anda ingin melakukan sesuatu dan butuh uang, saya merekomendasikannya."

Di West mengatakan ada peluang bagi pemuda Australia untuk keluar dan belajar tentang negara mereka sendiri, bertemu orang baru, dan menjadi lebih siap kerja.

"Anda hanya di sini untuk waktu yang singkat, Anda akan mempelajari keterampilan-keterampilan hebat ini, kemudian Anda akan membawa pengalaman itu ke pekerjaan lain. Dan Anda akan mendapatkan pekerjaan yang hebat," katanya .

"Kami membutuhkan Anda untuk pergi keluar dan menjadi orang Australia sejati, cintai negara Anda dan bantu kami memetik bahan makanan."

Mencari solusi kekurangan pekerja

COVID-19 telah membuat sulit industri hortikultura di Australia yang bernilai A$ 14,4 miliar dolar dan secara tradisional mengandalkan para pemegang work and holiday visa untuk membantu mendistribusikan buah dan sayuran dari lahan pertanian.

Federasi petani nasional di Australia telah menguraikan 10 poin rencana yang mereka harapkan dari pemerintah, yakni:

  • perpanjangan program percontohan untuk pekerja musiman;
  • insentif bagi pekerja pengganti dari dalam negeri;
  • pengenalan panduan untuk tenaga kerja pertanian;
  • promosi kesempatan kerja di bidang pertanian;
  • bantuan akomodasi;
  • jaringan pengembangan tenaga kerja pertanian nasional;
  • peraturan perekrutan tenaga kerja nasional;
  • memulai kembali program work and holiday visa;
  • pengenalan visa pertanian; dan
  • pencantuman pekerjaan tambahan dalam perjanjian kerja industri hortikultura.

Minggu lalu, sekitar 160 pekerja musiman dari Vanuatu telah tiba di Darwin sebagai bagian dari program uji coba untuk mengisi kekurangan tenaga kerja untuk panen mangga di Northern Territory atau Kawasan Australia Utara.

Seorang juru bicara Departemen Pertanian Federal mengatakan "Pemerintah Australia menyadari dan sangat prihatin tentang masalah kekurangan pekerja musiman dan saat ini sedang mempertimbangkan berbagai pilihan kebijakan untuk membantu petani dalam musim panen mendatang."

Menurut Di West pemerintah harus membantunya melalui subsidi pelatihan di tempat kerja.

Dia sendiri telah menambah gaji pekerja di minggu pertama untuk mengatasi keenganan mereka bekerja karena dibayar per kilogram buah yang dipanen, sampai mereka bisa menambah kecepatan dalam bekerja.

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari artikel ABC News berbahasa Inggris

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Kunjungan PM Jepang ke Indonesia: China Anggap Sebagai Ancaman
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga telah bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo dan keduan...
Warga Asal Meksiko Mendapat Diskriminasi Saat Hendak Sewa Rumah di Australia
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Viry, seorang warga asal Meksiko yang tinggal di Canberra, mulai ragu apakah dia harus mengungkapkan...
Dorothy, Perempuan Australia Berusia 107 Tahun yang Tak Khawatir Virus Corona
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Perempuan berusia 107 tahun dan ibu dari 11 anak yang selamat dari perang dunia, flu Spanyol, dan De...
Mengapa Ada Orang yang Secara Sukarela Mau Terinfeksi Virus Corona?
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Robert Hatfield menawarkan diri kepada ilmuwan untuk menularkan COVID-19 kepadanya demi membantu pen...
John Chardon, Terpidana Kematian Istri Asal Surabaya Meninggal di Penjara Brisbane
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
John William Chardon (73), terpidana kasus kematian wanita asal Indonesia Novy Chardon, meninggal da...
Menikmati Kerja: Warga Indonesia di Australia yang Belum Pensiun di Usia 70 Tahun
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Sepuluh hari lagi, Sjahrir Laonggo akan meniup lilin ulang tahunnya ke-70, namun pria Indonesia yang...
Petani Australia Putus Asa, Mendesak Agar Backpacker Segera Didatangkan
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Kalangan petani dan pelaku usaha pariwisata Australia mendesak pemerintah untuk memperbolehkan peker...
Seruan Agar Australia Melindungi Perempuan Korban KDRT Pemegang Visa Sementara
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:26 WIB
Ketika Elly, bukan nama sebenarnya, meninggalkan rumah di pinggiran kota Melbourne tempatnya berlind...
Ketika Sebagian Kita Harus Pensiun, Pensiun Dini, di-PHK di Tengah Pandemi
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:25 WIB
Pandemi COVID-19 sudah menjungkirbalikkan keadaan dunia selama beberapa bulan terakhir, termasuk di ...
Pertama Kali Dalam Empat Bulan Tidak Ada Kasus Baru COVID-19 di Melbourne
Senin, 26 Oktober 2020 - 11:25 WIB
Negara bagian Victoria, Australia, hari Senin (26/10) melaporkan tidak ada kasus baru dan kematian a...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV