PBB: Korban Sipil Afghanistan Melonjak Setelah Pembicaraan Damai Dimulai
Elshinta
Rabu, 24 Februari 2021 - 08:27 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
PBB: Korban Sipil Afghanistan Melonjak Setelah Pembicaraan Damai Dimulai
VOA Indonesia - PBB: Korban Sipil Afghanistan Melonjak Setelah Pembicaraan Damai Dimulai
Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa (23/2) menyatakan kematian dan jumlah warga sipil yang cedera di Afghanistan berkurang 15 persen tahun lalu akan tetapi mengalami lonjakan dalam tiga bulan terakhir setelah pembicaraan damai antara pemerintah dan gerilyawan Taliban dimulai pada September 2020. Dalam laporan tahunan yang mendokumentasikan korban jiwa, Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA) menyatakan alih-alih meringankan besaran kerugian di kalangan sipil, upaya yang dimaksud sebagai negosiasi perdamaian intra-Afghanistan justru mengarah pada eskalasi kekerasan dengan “tren dan konsekuensi yang merugikan.” UNAMA menjelaskan jumlah korban sipil meningkat sebesar 45 persen pada kuartal keempat tahun 2020 dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya. Jumlah warga sipil yang tewas dan terluka pada November lalu merupakan yang tertinggi sejak misi itu mulai mendokumentasikan secara sistematis korban Afghanistan selama 12 tahun lalu. Menjelang akhir tahun 2020, warga Afghanistan dihadapkan pada serentetan pembunuhan warga sipil yang ditarget di mana sebagian besar ditujukan pada media, masyarakat sipil, pengadilan dan pegawai pemerintah, serta anggota keluarga pasukan keamanan. Pejabat Afghanistan dan AS menyalahkan Taliban berada di balik kekerasan - tuduhan yang secara konsisten dibantah oleh kelompok pemberontak. Laporan PBB mencatat jumlah keseluruhan korban sipil pada tahun 2020 mencapai 8.820 jiwa, angka di bawah 10.000 untuk pertama kalinya sejak tahun 2013. “2020 menjadikan tahun perdamaian di Afghanistan. Sebaliknya, ribuan warga sipil Afghanistan tewas akibat konflik,” kata ketua UNAMA Deborah Lyons. Laporan itu muncul sehari setelah Taliban dan negosiator perdamaian pemerintah Afghanistan kembali melakukan pembicaraan di Qatar, mengakhiri kegagalan selama sebulan dalam proses tersebut. Perkembangan itu meningkatkan harapan bahwa kedua pihak yang bermusuhan itu dapat merundingkan upaya untuk mengurangi permusuhan dan mencegah lebih banyak pertumpahan darah dalam perang di Afghanistan pada musim semi mendatang. [mg/jm]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
200 Warga Indonesia Telah Tinggalkan Myanmar
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Dua ratus warga negara Indonesia di Myanmar telah meninggalkan negara itu. Hingga kini KBRI di Yango...
Free Burma Rangers Bantu Etnis Tertindas di Myanmar
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Sebuah kelompok kemanusiaan multi-etnis, The Free Burma Rangers (FBR), membantu kelompok etnis yang ...
Uni Eropa Menaruh Harapan pada Vaksin Pfizer
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Dalam beberapa bulan terakhir ada kekhawatiran tentang penguatan pemulihan global mendatang akan men...
Kuba Longgarkan Larangan Penjualan Daging Sapi dan Produk Susu
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Kuba mengumumkan pihaknya akan melonggarkan larangan yang sudah diberlakukan selama puluhan tahun te...
Pejabat AS Prihatin atas Penempatan Militer Rusia di Krimea
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pengerahan besar-besaran pasukan militer Rusia ke Krimea memprihatinkan Amerika. Direktur Badan Inte...
Biden: Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Mulai 1 Mei
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Presiden Amerika Joe Biden hari Rabu (14/4) mengumumkan rencananya menarik sisa pasukan Amerika dari...
Menteri-Menteri Inggris Tolak Permohonan KTT Darurat soal Irlandia Utara
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney diperkirakan akan menekan Menteri Luar Negeri Inggris Dom...
Perancis Akan Sikapi Vaksin J&J Sama Seperti AstraZeneca
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Juru bicara pemerintah Perancis Gabriel Attal mengatakan Perancis akan memberikan vaksin Johnson&Joh...
Ikuti Langkah AS, NATO akan Kurangi Pasukan di Afghanistan
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pakta Pertahanan Atlantik Utara (North Alliance Treaty Organization/NATO) mengatakan akan menarik se...
Pejabat Kurdi: Roket Mendarat Dekat Pangkalan AS di Bandara Irbil
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pejabat keamanan Kurdi dalam sebuah pernyataan mengatakan sebuah roket mendarat di dekat pangkalan A...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV