Bank Dunia Ancam Hentikan Bantuan Vaksin Lebanon
Elshinta
Rabu, 24 Februari 2021 - 08:27 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Bank Dunia Ancam Hentikan Bantuan Vaksin Lebanon
VOA Indonesia - Bank Dunia Ancam Hentikan Bantuan Vaksin Lebanon
Bank Dunia, Selasa (23/2) mengancam akan menangguhkan pembiayaan multi-jutaan dolar untuk vaksinasi COVID-19 Lebanon karena sejumlah politisi melanggar jadwal antrean. Media lokal dan beberapa pejabat setempat menyatakan beberapa anggota parlemen mendapat vaksinasi di parlemen hari Selasa sementara warga Lebanon lainnya dalam kelompok prioritas masih menunggu giliran. Itu memicu teguran dari dokter yang memimpin kampanye dan kemarahan di media sosial. Alokasi ulang oleh Bank Dunia sebesar $ 34 juta itu memungkinkan Lebanon menerima dua batch pertama dari sekitar 60.000 dosis Pfizer-BioNTech bulan Februari 2021. Bank Dunia itu memantau peluncuran vaksin untuk memastikan dosis pertama diberikan kepada para petugas kesehatan dan warga lansia. Langkah tersebut memperingatkan adanya favoritisme di negara itu, ketika puluhan tahun menghadapi masalah pemborosan dan korupsi negara yang telah memicu krisis keuangan. "Setelah konfirmasi terjadinya pelanggaran, Bank Dunia dapat menangguhkan pembiayaan vaksin dan dukungan untuk tanggapan COVID-19 di seluruh Lebanon !!" Direktur regional Bank Dunia Saroj Kumar Jha menegaskan melalui cuitan. Kumar Jha menyebut hal itu merupakan pelanggaran terhadap rencana nasional. Kementerian kesehatan tidak segera menanggapi permintaan untuk memberikan komentar. Seorang anggota parlemen, yang tidak bersedia disebutkan namanya, menyatakan beberapa anggota parlemen lama dan mantan termasuk staf administrasi, divaksinasi di aula parlemen tanpa liputan media. Ia mengemukakan dosis pertama dikirim minggu lalu ke istana Baabda untuk Presiden Michel Aoun dan beberapa lainnya. Kantor kepresidenan membenarkan bahwa Aoun, usia 86 tahun, mendapat vaksinasi termasuk istri dan 10 tim dekatnya. Pernyataan itu menyebutkan bahwa mereka terdaftar di platform vaksin secara online tanpa mengklarifikasi lebih jauh jika mereka termasuk dalam kategori berisiko tinggi. Dokter yang memimpin komite vaksinasi COVID-19 Lebanon, Abdul Rahman Bizri, menyatakan tidak mengetahui vaksin telah dikirim ke parlemen. Wakil ketua parlemen Elie Ferzli, berusia 71 tahun, menulis di Twitter telah mendapat kesempatan vaksinasi. Kemarahan merebak dan menyebar di negara tersebut. Lonjakan infeksi sejak Januari lalu melanda Lebanon dengan korban tewas lebih dari 4.400 jiwa. [mg/jm]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
200 Warga Indonesia Telah Tinggalkan Myanmar
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Dua ratus warga negara Indonesia di Myanmar telah meninggalkan negara itu. Hingga kini KBRI di Yango...
Free Burma Rangers Bantu Etnis Tertindas di Myanmar
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Sebuah kelompok kemanusiaan multi-etnis, The Free Burma Rangers (FBR), membantu kelompok etnis yang ...
Uni Eropa Menaruh Harapan pada Vaksin Pfizer
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Dalam beberapa bulan terakhir ada kekhawatiran tentang penguatan pemulihan global mendatang akan men...
Kuba Longgarkan Larangan Penjualan Daging Sapi dan Produk Susu
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Kuba mengumumkan pihaknya akan melonggarkan larangan yang sudah diberlakukan selama puluhan tahun te...
Pejabat AS Prihatin atas Penempatan Militer Rusia di Krimea
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pengerahan besar-besaran pasukan militer Rusia ke Krimea memprihatinkan Amerika. Direktur Badan Inte...
Biden: Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Mulai 1 Mei
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Presiden Amerika Joe Biden hari Rabu (14/4) mengumumkan rencananya menarik sisa pasukan Amerika dari...
Menteri-Menteri Inggris Tolak Permohonan KTT Darurat soal Irlandia Utara
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney diperkirakan akan menekan Menteri Luar Negeri Inggris Dom...
Perancis Akan Sikapi Vaksin J&J Sama Seperti AstraZeneca
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Juru bicara pemerintah Perancis Gabriel Attal mengatakan Perancis akan memberikan vaksin Johnson&Joh...
Ikuti Langkah AS, NATO akan Kurangi Pasukan di Afghanistan
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pakta Pertahanan Atlantik Utara (North Alliance Treaty Organization/NATO) mengatakan akan menarik se...
Pejabat Kurdi: Roket Mendarat Dekat Pangkalan AS di Bandara Irbil
Kamis, 15 April 2021 - 12:26 WIB
Pejabat keamanan Kurdi dalam sebuah pernyataan mengatakan sebuah roket mendarat di dekat pangkalan A...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV